Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Industri pesawat - sejauh ini tidak ada yang selamat setelah kecelakaan pesawat di China - Ekonomi

Industri pesawat – sejauh ini tidak ada yang selamat setelah kecelakaan pesawat di China – Ekonomi

BEIJING (AFP) – Ketika sebuah pesawat penumpang jatuh di China selatan, 132 orang di dalamnya diyakini tewas.

Seperti yang dilaporkan stasiun televisi pemerintah China CCTV pada hari Selasa, sekitar 18 jam setelah kecelakaan itu, puing-puing Boeing ditemukan, tetapi tidak ada yang selamat. Beberapa ratus petugas pemadam kebakaran dan petugas penyelamat dikerahkan. Pihak berwenang belum mengumumkan jumlah resmi korban.

Sebuah Boeing 737 dari China Eastern Airlines, yang berusia sekitar tujuh tahun, tiba-tiba jatuh lebih dari 8.800 meter pada hari Senin, menurut otoritas penerbangan. Sebuah klip video menunjukkan pesawat menabrak kepalanya. Di dalam pesawat ada 123 penumpang dan 9 awak. Kecelakaan itu terjadi di daerah pegunungan terpencil dekat Kota Wuzhou di Provinsi Guangxi, China selatan. Pesawat dengan nomor penerbangan MU 5735 itu sedang dalam perjalanan dari Kunming di Provinsi Yunnan menuju Guangzhou di Provinsi Guangdong.

Menurut media pemerintah, sisa-sisa dokumen identifikasi dan dompet ditemukan di lokasi kecelakaan yang dikelilingi pegunungan. Perekam penerbangan, yang dapat memberikan petunjuk tentang penyebab kecelakaan itu, awalnya tidak ditemukan.

Pada konferensi pers pada hari Selasa, Zhou Tao, direktur Biro Keselamatan Penerbangan Administrasi Penerbangan Sipil China, mengatakan pemantauan darat menemukan sekitar 14:20 pada hari Senin bahwa pesawat tiba-tiba mendarat tajam di ketinggian. Beberapa upaya dilakukan untuk menghubungi mesin, tetapi kru tidak menanggapi. Pukul 14.23, sinyal hilang.

Menurut data FlightRadar24.com, pesawat berhasil mendapatkan kembali ketinggian setelah turun dengan cepat, tetapi kemudian terus jatuh.

“Dengan informasi yang tersedia saat ini, tidak mungkin untuk membuat penilaian yang jelas tentang penyebab kecelakaan itu,” kata Zhou Tao. Pada langkah selanjutnya, tim investigasi akan mengumpulkan bukti dan fokus terutama pada pencarian perekam penerbangan.

READ  Siaran langsung perang Ukraina: +++ 05:12 Deutsche Ban menawarkan program aksi kepada para pengungsi +++

Seperti dilansir Global Times, China Eastern telah membatalkan semua penerbangan dengan mesin tipe 737-800NG yang terkena dampak. Namun, perusahaan lain telah merencanakan lebih dari 850 penerbangan dengan model tersebut. Media pemerintah melaporkan bahwa sekitar 70 persen dari semua penerbangan di China dibatalkan pada hari Selasa. Namun, ditunjukkan bahwa karena situasi epidemi, ada tingkat kegagalan yang tinggi baru-baru ini.

Penerbangan China melihat kembali pada dekade yang relatif aman. Kecelakaan pesawat besar terakhir terjadi pada Agustus 2010 di Kota Yichun, Provinsi Heilongjiang, China Timur Laut. Sebuah Embraer Brasil dari Henan Airlines telah jatuh, menewaskan 44 orang dan meninggalkan 52.

Pembuat pesawat AS Boeing mengumumkan dukungannya. “Pikiran kami bersama para penumpang dan awak pesawat China Eastern Airlines penerbangan MU5735,” kata maskapai itu. Pakar teknis siap membantu menyelidiki penyebab kecelakaan itu, yang dipimpin oleh Administrasi Penerbangan Sipil China.

China baru-baru ini mencabut larangan terbang terhadap pesawat Boeing 737 Max. Hal itu diberlakukan setelah dua kali kecelakaan mobil jenis ini di Indonesia pada 2018 dan Ethiopia pada 2019.

© dpa-infocom, dpa: 220322-99-619358 / 7