Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Infeksi bakteri yang langka dan mematikan sedang meningkat di Jepang

Infeksi bakteri yang langka dan mematikan sedang meningkat di Jepang

  1. Beranda
  2. Mari kita tahu

Dia menekan

Orang-orang di Tokyo (avatar). © Aflo/Imago

Sindrom syok toksik yang disebabkan oleh streptokokus tersebar luas di Jepang. Bagaimana mengenali infeksi mematikan dan bagaimana mencegahnya

Rekor jumlah kasus sindrom syok toksik streptokokus (STSS) di Jepang tahun ini telah menarik perhatian terhadap infeksi bakteri langka dan mematikan ini. Terdapat 1.019 kasus STSS dalam enam bulan pertama tahun 2024, melebihi jumlah total kasus yang tercatat di negara tersebut pada tahun lalu.

Institut Penyakit Menular Nasional Jepang memperingatkan peningkatan tajam kasus pada bulan Maret setelah mencatat 77 kematian akibat penyakit tersebut. Kebanyakan kasus pada saat itu melibatkan orang-orang yang berusia di atas 50 tahun. Terdapat 145 kasus STSS yang dilaporkan di Amerika Serikat pada tahun 2021, menurut data terbaru dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS.

Baca The Washington Post gratis selama empat minggu

Tiket berkualitas Anda washingtonpost.com: Dapatkan penelitian eksklusif dan lebih dari 200 cerita Empat minggu gratis.

Apa itu sindrom syok toksik streptokokus (STSS)?

Sindrom syok toksik streptokokus adalah penyakit serius yang disebabkan oleh penyebaran streptokokus grup A dalam darah dan jaringan dalam, menurut CDC. Streptococcus Grup A (GAS) adalah bakteri umum yang ditemukan di tenggorokan dan kulit. Sebagian besar infeksi GAS menyebabkan penyakit ringan dan umum, seperti: B. Streptokokus. Kondisi yang mengancam jiwa seperti STSS dapat terjadi ketika bakteri masuk ke area yang biasanya tidak ditemukan, seperti: B- di dalam darah atau otot.

Gas secara umum sering menyebabkan sakit tenggorokan dan infeksi kulit, kata Celine Gonder, editor kesehatan masyarakat di KFF Health News dan spesialis penyakit menular dan ahli epidemiologi di New York University dan Bellevue Hospital. Dia menambahkan bahwa infeksi darah dan paru-paru serta “makan daging” “lebih jarang terjadi.” Luka terbuka, diabetes, dan konsumsi alkohol merupakan faktor yang dapat meningkatkan risiko terkena STSS, menurut CDC. Badan tersebut memperkirakan tiga dari setiap 10 pasien STSS kemungkinan besar akan meninggal.

READ  Penyitaan Krimea tahun 2014: Kremlin dikatakan berencana untuk mencaplok Donetsk dan Luhansk

Faktor risikonya termasuk operasi baru-baru ini atau penyakit varicella seperti cacar air atau herpes zoster, kata Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, seraya menambahkan bahwa STSS lebih sering terjadi pada orang berusia di atas 65 tahun. STSS “sangat terkait” dengan necrotizing fasciitis, suatu bentuk streptokokus grup A pemakan daging yang dapat menyebabkan STSS, kata Andrew Steer, direktur infeksi, kekebalan dan kesehatan global di Murdoch Children’s Research Institute di Melbourne, Australia.

Necrotizing fasciitis dapat merusak otot, kulit, dan jaringan di bawahnya, menurut University of Pennsylvania Medical School of Pennsylvania.

Apa saja gejala STSS?

Gejala STSS dimulai dengan demam, menggigil, nyeri otot, mual dan muntah, menurut CDC. Menurut Steer, seringkali tidak ada tanda peringatan dini. “Anda cenderung merasa baik-baik saja dan kemudian menjadi sangat sakit,” katanya, seraya menambahkan bahwa ruam seperti terbakar sinar matahari juga bisa menjadi salah satu tanda awal infeksi. Dalam waktu 24 hingga 48 jam, tekanan darah turun, diikuti dengan kegagalan organ serta detak jantung dan pernapasan yang cepat, kata CDC. Penting untuk sampai ke rumah sakit secepat mungkin.

Meskipun sakit tenggorokan sering terlintas di benak Anda ketika memikirkan infeksi bakteri, STSS adalah jenis penyakit berbeda yang disebabkan oleh jenis bakteri yang sama, tambah Stier. “Pada dasarnya itu salah satu atau yang lain,” katanya.

Bagaimana pengobatan STSS?

STSS diobati dengan antibiotik. Menurut CDC, pasien juga sering kali memerlukan cairan infus, prosedur untuk mengatasi kegagalan organ, dan pembedahan untuk mengangkat jaringan yang terinfeksi.

Tidak ada vaksin untuk infeksi Strep A dan dia termasuk di antara ilmuwan yang bekerja di seluruh dunia untuk mengembangkan vaksin tersebut dan berharap vaksin tersebut akan tersedia dalam waktu “5 hingga 10 tahun.”

READ  Fico kembali: Perdana Menteri Slovakia ingin menemani Orban ke Moskow

Apa penyebab merebaknya STSS di Jepang?

Kementerian Kesehatan Jepang mengatakan pada bulan ini bahwa alasan peningkatan kasus tersebut masih belum jelas. Kementerian mengatakan bahwa pelonggaran tindakan anti-virus corona dapat menjadi faktor yang berkontribusi terhadap peningkatan jumlah pasien yang menderita faringitis streptokokus. Pernyataan kementerian mengatakan bahwa tren ini tidak hanya terjadi di Jepang, dan menambahkan bahwa perjalanan ke negara tersebut aman. Kementerian menyarankan kebersihan tangan, etika batuk, dan membersihkan luka untuk menghindari infeksi.

Kasus-kasus di Jepang terjadi di tengah lonjakan infeksi streptokokus Grup 1 dari berbagai jenis pascapandemi di seluruh dunia, kata Stier. Hal ini mungkin terjadi karena meskipun orang melakukan tindakan pencegahan untuk menghindari infeksi, mereka juga menghindari penyakit lain, yang melemahkan kekebalan tubuh.

Apakah Anda harus khawatir?

STSS jarang terjadi dan sudah ada di seluruh dunia sejak lama. Sindrom syok toksik streptokokus dan infeksi streptokokus invasif telah ada di Amerika Serikat selama beberapa dekade dan ratusan tahun, kata Stier. Dia menambahkan: “Ini masih merupakan infeksi yang jarang terjadi, tetapi warga dan dokter harus menyadari bahwa jumlah kasus meningkat,” dan menyarankan untuk memperhatikan gejalanya.

Julia Myo Enoma berkontribusi pada laporan ini.

Kepada para penulis

Francis Vinal Seorang koresponden Washington Post yang berbasis di Seoul.

Neha Masih Dia adalah seorang reporter di biro The Washington Post di Seoul, tempat dia meliput berita terkini dari Amerika Serikat dan seluruh dunia. Dia sebelumnya adalah koresponden surat kabar tersebut di India, di mana dia meliput kebangkitan nasionalisme mayoritas, konflik di Kashmir, krisis Covid, dan pengawasan digital terhadap warga negara.

Kami sedang menguji terjemahan mesin. Artikel ini diterjemahkan secara otomatis dari bahasa Inggris ke bahasa Jerman.

Artikel ini pertama kali diterbitkan dalam bahasa Inggris pada 19 Juni 2024 di “washingtonpost.com” diterbitkan sebagai bagian dari kolaborasi, dan kini juga tersedia dalam terjemahan untuk pembaca portal IPPEN.MEDIA.