Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Infeksi Corona: Indonesia adalah negara pertama yang memvaksinasi kaum muda

Status: 15.01.2021 8:44 pagi

Indonesia berencana untuk memvaksinasi dua pertiga dari 270 juta penduduknya dalam 15 bulan ke depan. Namun, tidak seperti di belahan dunia lain, kaum muda berusia antara 18 dan 59 tahun harus divaksinasi terlebih dahulu.

Dari Lena Botwein,
ARD-Studio Singapura

Sambil tersenyum, Presiden Indonesia Joko Widodo menyingsingkan lengan bajunya dan melewatkan vaksin pertama di negaranya – dia berkata, “Tidak sakit sama sekali” dan kemudian masuk ke mikrofon: “Vaksin Kovit-19 memutus rantai infeksi yang adalah langkah penting untuk melindungi kesehatan kita dan melindungi kita semua, “katanya. “Ini memberi orang Indonesia ketenangan pikiran mereka.”

Lena Botween
ARD-Studio Singapura

Seolah-olah memiliki ketenangan pikiran sekarang dengan suntikan Widodo. Presiden berusia 59 tahun – jadi dia adalah salah satu orang pertama yang divaksinasi di Indonesia. Setelah staf medis, pegawai pemerintah dan pemuka agama, harus berusia 18 hingga 59 tahun. Ada beberapa penyebabnya: Di satu sisi, vaksin China baru diujicobakan di Indonesia, sehingga secara resmi dinyatakan bahwa para lansia harus menunggu hingga Kementerian Kesehatan menginformasikan kepada mereka tentang keamanan vaksin tersebut. Di sisi lain: “Ini akan membantu menghidupkan kembali perekonomian,” kata Widodo.

Sesuai aturan lama: “Ini ekonomi, bodoh.” Pekerja harus terlebih dahulu diberi perlindungan agar mereka dapat kembali bekerja, tetapi jangan membawa penyakit itu ke rumah bersama orang tua dan lemah – banyak orang Indonesia tinggal di rumah multi-generasi.

SMS janji temu vaksinasi

Strategi vaksinasi ini bersifat global, tetapi disetujui – seperti Aninda Faucia yang berusia 35 tahun: “Saya pikir itu tepat untuk memulai dengan anak laki-laki yang produktif karena ekonomi penting setelah epidemi. Kembali ke dalam.” Ini kerja keras pada usia ini dan secara umum. ”

READ  Mantan profesional Werder, Melvin Lawrence kembali ke lapangan di Indonesia

Fuchsia menderita penyakit autoimun, sehingga tidak memungkinkan untuk melakukan vaksinasi di lokasi ini. Dia harus menunggu penelitian lebih lanjut untuk memastikan keamanannya, dia berkata: “Tetapi tidak seorang pun yang memiliki kesempatan untuk divaksinasi harus menyia-nyiakannya. Saya serius.” Sejauh ini 25.000 orang telah meninggal karena covit-19 di Indonesia, dengan sekitar 860.000 infeksi, dan jumlah kasus meningkat pesat.

Di negara tempat telepon seluler diperbaiki, ketika berurusan dengan hal-hal terpenting dalam kehidupan sehari-hari melalui telepon seluler, SMS dikirim untuk memberi tahu mereka siapa yang akan mendapatkan janji vaksinasi dan kapan. Maka Anda tidak boleh menyangkalnya – jika tidak Anda akan dihukum satu tahun penjara dan denda seratus juta rupee, setara dengan 6.000 euro.

Orang Indonesia mendukung strategi vaksinasi

Pemerintah juga telah memilih pemberi pengaruh untuk vaksin publik pertama yang ditujukan untuk menjangkau khalayak yang lebih muda. Tampaknya berhasil seperti halnya Sebastianus yang berusia 41 tahun: “Saya mendukung strategi vaksinasi anak laki-laki terlebih dahulu, karena mereka adalah generasi yang harus menanggung perkembangan negara,” katanya. Pemerintah mempengaruhi tidak hanya kesehatan, tetapi semua aspek kehidupan – secara sosial dan ekonomi. “Itulah mengapa saya bersedia divaksinasi sebagai kontribusi saya untuk melindungi masyarakat,” kata Sebastianus. Dia tidak peduli jika itu adalah vaksin China Sinovak – akan lebih aman jika otoritas kesehatan Indonesia memberikan persetujuan mereka.

Vaksin tersebut memenuhi kemanjuran minimal 50 persen yang ditentukan oleh Organisasi Kesehatan Dunia: dalam uji klinis di antara orang Indonesia berusia 18 hingga 59 tahun, vaksin itu memiliki kemanjuran 65,3 persen.

180 juta vaksin dalam 15 bulan

Selain itu, vaksin versi Cina tidak memerlukan suhu yang lebih rendah dari yang lain – faktor kunci di negara di khatulistiwa adalah suhu akan terus menjadi tropis. Selain itu, vaksin tersebut telah dinyatakan halal oleh Majelis Tertinggi Muslim di Indonesia – artinya vaksin ini penting di negara dengan populasi Muslim terbesar di dunia.

READ  ASEAN mengikuti contoh standar minyak nabati: Indonesia

“Tapi kalaupun tidak, tidak apa-apa: ini darurat, dan menurut catatan Nabi, obat non-halal juga bisa digunakan dalam keadaan darurat.”

Dari 270 juta penduduk Indonesia, 180 juta diperkirakan akan divaksinasi dalam 15 bulan ke depan. Dari 17.000 pulau, negara ini membentang lebih dari 5.000 kilometer, dan banyak tempat hanya dapat dicapai dengan perahu, pesawat, atau jalan raya yang rusak. Vaksinasi di seluruh negeri adalah upaya yang ambisius, baik Anda mulai dengan orang tua atau muda.