Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Inflasi masih berlaku di pasar Lihat | Aliran

Perekonomian kembali melaju dan inflasi mulai pulih. (Gambar: Shutterstock.com/Visuals6x)

Di Swiss, PDB riil seharusnya sudah mencapai tingkat pra-pandemi pada kuartal ketiga. Di Amerika Serikat, dorongan konsumsi meningkat pesat karena adanya tabungan rumah tangga yang berlebihan. Di kawasan euro, fokusnya ada pada rencana investasi Italia. Menurut Manajer Aset Kehidupan Swiss, masalah pasar tetap kuat tetapi lonjakan inflasi sementara.

Langkah pembukaan yang diambil sejak Maret menjamin akselerasi lebih lanjut dari dinamika ekonomi lokal. Data ekonomi positif meningkat baru-baru ini: Tingkat pengangguran tertinggi di pasar tenaga kerja, sebesar 3,5%, tampaknya telah dilampaui pada bulan Januari. Ekonom di Swiss Life Asset Managers menulis dalam perkiraan ekonomi terbaru mereka: “Sejauh ini, kami telah mengantisipasi titik balik ini untuk bulan April. Kami juga telah merevisi perkiraan kami untuk tingkat pengangguran rata-rata untuk tahun 2021 dari 3,6% menjadi 3,2% sekarang.” Fakta bahwa krisis kemungkinan akan menghabiskan lebih sedikit pekerjaan daripada yang dikhawatirkan bertepatan dengan pengamatan di negara-negara Eropa lainnya dan disebabkan oleh reaksi besar-besaran kebijakan fiskal.

Namun demikian, menurut para ekonom, masih terdapat pertanyaan yang belum terjawab: Belum jelas sejauh mana pasar tenaga kerja akan menerima magang dan lulusan universitas atau apakah berakhirnya prosedur ketenagakerjaan dalam waktu yang singkat akan menyebabkan peningkatan pengangguran . Para ahli terus berasumsi bahwa PDB riil di Swiss sebenarnya akan mencapai level kuartal keempat tahun 2019 di kuartal ketiga. Selain ketahanan yang luar biasa dari sebagian besar industri jasa dalam negeri, sektor manufaktur diuntungkan oleh permintaan yang kuat dari luar negeri. Seperti di tempat lain di Eropa, PMI untuk industri mendekati nilai tertinggi dalam sejarah. Gambaran ini sesuai dengan fakta bahwa ekspor ke China mencapai rekor baru di bulan Maret.

Risiko kenaikan inflasi juga menjadi masalah pasar di Swiss. Pada kuartal pertama, menurut Google, volume penelusuran untuk istilah “inflasi” naik ke nilai tertinggi sejak 2011. “Tingkat inflasi sebenarnya akan naik menjadi 1,0% pada Desember 2021. Namun, kami mengasumsikan perkembangan sementara, terutama karena harga yang lebih tinggi. Energi dan melalui permintaan yang terpendam, “kata ekonom di Swiss Life AM.

Bandingkan ekspektasi

Amerika Serikat: Kekuatan Pendorong di Belakang Ekonomi Global

Amerika Serikat akan menjadi kekuatan pendorong di belakang ekonomi global pada tahun 2021. Pada saat pertumbuhan di China tertekan secara politik, dan ekonomi Eropa mengerang di bawah langkah-langkah penahanan yang sedang berlangsung, Amerika Serikat secara konsisten mencatat angka pertumbuhan yang kuat sejak resesi pada paruh pertama tahun 2020. Menurut Para ahli, kemungkinan tingkat PDB sebelum krisis akan terlampaui pada kuartal saat ini. Kemajuan pesat dalam vaksinasi dan serangkaian paket stimulus ekonomi termasuk ini.

Penjualan ritel tampaknya bergantung pada distilasi “pemeriksaan stimulus” untuk rumah tangga Amerika – peningkatan pengiriman pada bulan Januari dan Maret 2021 menjamin tingkat pertumbuhan masing-masing sebesar 8% dan 10%. Namun, tim peneliti ekonomi Swiss Life AM berpendapat bahwa risiko kerlip di penggorengan rendah. Tingkat tabungan bulanan telah mencapai 17,5% dari pendapatan yang dapat dibuang sejak Maret 2020. Dibandingkan dengan tingkat tabungan untuk tahun-tahun 2018-2019 dengan rata-rata hanya 7,7%, rumah tangga Amerika telah mengumpulkan $ 1,9 triliun sejak dimulainya pandemi. Akumulasi dolar (8,9% dari PDB) dalam tabungan “kelebihan”. Meskipun simpanan ini didistribusikan secara tidak merata dan sebagian digunakan untuk mengurangi utang atau investasi, simpanan ini masih dikenal sebagai “amunisi” untuk menjaga konsumsi swasta tetap berjalan dalam beberapa bulan ke depan. Namun, setelah editorial, bobotnya cenderung bergeser dari perdagangan ritel dan menuju sektor konsumen seperti perjalanan, hiburan, atau kesehatan.

Kenaikan harga energi berdampak lebih besar dari perkiraan di bulan Maret, terutama melalui kenaikan harga jasa transportasi. Dikombinasikan dengan efek mendasar yang jelas – tahun sebelumnya, harga turun di bulan Maret – tingkat inflasi meningkat dari 1,7% di bulan Februari menjadi 2,6% di bulan Maret. Ekonom berkata: “Kami mengharapkan kenaikan lebih dari 3% pada kuartal kedua sebelum pelonggaran terjadi.”

Zona Euro: Investor fokus ke Italia

Hampir dua belas bulan setelah persetujuan Dana Rekonstruksi, yang merupakan langkah terpenting bersama dengan dukungan untuk kebijakan moneter dan program aksi jangka pendek di masing-masing negara peserta, dapat dikatakan bahwa ketakutan terburuk di pinggiran selatan Eropa telah tidak terwujud. Pengangguran tidak meningkat ke tingkat yang sama seperti yang terjadi setelah 2008, dan premi risiko pada obligasi pemerintah Italia atau Spanyol tidak meningkat secara signifikan lagi.

Namun, investor masih fokus ke Italia akhir-akhir ini. Pemerintahannya di bawah Mario Draghi kini telah memberikan rencana investasi hampir € 200 miliar dalam bantuan rekonstruksi. Dana yang tersedia mencapai sekitar 11% dari PDB nominal pada tahun 2021 dan akan didistribusikan selama lima tahun, terutama untuk proyek-proyek untuk meningkatkan perawatan medis, infrastruktur kereta api, dan digitalisasi. Selain itu, proyek restorasi lingkungan didanai di sektor konstruksi. Spanyol juga sedang mempersiapkan program serupa. Dibandingkan dengan masa lalu, negara-negara ini akan dapat meningkatkan pengeluaran investasinya sekitar sepertiganya di tahun-tahun mendatang.

Seiring ekonom melanjutkan, inflasi terus meningkat di kuartal kedua. Sementara itu, tingkat inflasi tahunan di empat negara anggota serikat moneter adalah 1,8% atau lebih tinggi, dan dengan demikian mendekati atau lebih tinggi dari nilai target yang ditargetkan oleh Bank Sentral Eropa. Untuk Zona Euro secara keseluruhan, mereka memperkirakan tingkat inflasi akan naik menjadi 1,8% pada kuartal keempat.

China: Momentum memudar

Ekonomi Tiongkok tumbuh sebesar 18,3% pada kuartal pertama. Namun, menurut para ahli, nilai standar ini hanya untuk penggunaan terbatas karena ini mewakili perbandingan dengan basis yang sangat rendah tahun lalu, ketika negara tersebut memasuki penguncian nasional pada puncak wabah. Namun, pertumbuhan triwulanan menunjukkan momentum yang melambat.

Perlambatan berurutan didorong oleh dua faktor utama: pembatasan mobilitas selama perayaan Tahun Baru Imlek di bulan Februari untuk menahan kebangkitan virus, dan normalisasi kebijakan fiskal dan moneter, yang memengaruhi investasi. Tim peneliti ekonomi berasumsi bahwa pertumbuhan China akan mendapatkan kembali momentumnya selama beberapa kuartal ke depan. Kondisi pasar tenaga kerja yang lebih baik, tabungan yang meningkat dan ketidakpastian yang berkurang tentang pandemi akan menyebabkan peningkatan konsumsi dalam beberapa bulan mendatang. Penjualan ritel di bulan Maret naik secara signifikan dan melebihi ekspektasi. Di saat yang sama, pemulihan ekonomi global akan mendukung ekspor China. Ekonom di Swiss Life AM mengatakan: “Investasi – pendorong pertumbuhan utama pada tahun 2020 – akan terus melemah karena pemerintah China berfokus pada pengendalian risiko keuangan dan pembatasan pinjaman, terutama untuk sektor real estat yang berhutang.”

READ  Coway mengumumkan hasil keuangannya untuk kuartal kedua tahun fiskal 2022