Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Influencer game Jerman masih memiliki ruang untuk perbaikan

Untuk melihat masalah ini, Yougov juga memeriksa status pemain di antara berbagai jenis influencer. Secara keseluruhan, mereka berada di peringkat ke-11 di antara kategori yang diperiksa, tetapi naik ke peringkat ke-6 jika Anda hanya menanyakan usia 18-24 tahun. Dalam kelompok usia ini, 21 persen mengikutinya.

Ini juga menunjukkan bahwa game dan esports masih menjadi domain laki-laki. 12 persen peserta pria dari 17 pasar mengikuti mereka, dalam hal nutrisi, olahraga, dan musik. Di sisi lain, di antara wanita, hanya 5 persen yang mengikuti influencer game di seluruh dunia. Menggabungkan kedua pertimbangan demografis, menurut Yougiv, bahkan memungkinkan kesimpulan bahwa di antara pria berusia antara 18 dan 34 tahun, influencer game adalah yang utama: 23 persen pria yang disurvei dalam kelompok usia tersebut di seluruh dunia mengikuti mereka. Di Jerman satu dari lima (21 persen).

“Game telah berevolusi dari hobi menjadi bentuk penting dari hiburan dan keterlibatan sosial.”

Nicole Pike, YouGov

“Pertumbuhan konsumsi video game yang berkelanjutan selama dua tahun terakhir telah membuat influencer game menjadi elit budaya pop, terutama di kalangan Generasi Z dan Milenial,” katanya. Nicole Pike, kepala esports dan game global di YouGov. “Game telah berevolusi dari hobi menjadi bentuk penting dari hiburan dan interaksi sosial, membuat konten game menjadi favorit generasi muda di seluruh dunia.” Amarah

READ  Kamp-Lintfort: video kebaktian gereja di dua benua