Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Influencer Kristen Gray dideportasi dari Bali

SebuahDi akun Instagram-nya, tetapi juga di Twitter, semua orang harus menjadi bagian darinya: Christine Antoinette Gray dari Amerika telah berulang kali memposting foto dan cerita kecil tentang kehidupan barunya yang indah di Indonesia.

Dia disebut-sebut sebagai “pengembara digital” dan pindah ke pulau Bali yang indah bersama pasangannya pada Januari 2020. Desainer grafis terlatih itu melanjutkan dengan menulis bahwa hidupnya sekarang jauh lebih baik dan lebih murah pada saat yang sama: “Saya membayar $1.300 untuk apartemen kecil saya di Los Angeles. Saya memiliki rumah kayu di sini seharga $400.” Ini juga bagus, menurut wanita muda di twitnya yang sekarang sudah dihapus bahwa Bali adalah tempat yang menyambut orang kulit hitam dan terutama gay. berbeda dari AS, misalnya, begitu kesimpulan mereka.

“Datanglah ke Bali!” Jadi, dia merekomendasikan pembacanya dan memberikan tips dalam e-booknya (berbayar) bagi mereka yang ingin mengikutinya. Ini semua tampaknya terlalu berlebihan bagi pihak berwenang Indonesia: mereka menuduh pria berusia 28 tahun itu melanggar aturan visa negara dan tidak membayar pajak apa pun terlepas dari pekerjaannya.

Di sini Anda akan menemukan konten dari Twitter

Untuk berinteraksi dengan atau melihat konten dari Twitter dan jejaring sosial lainnya, kami memerlukan persetujuan Anda.

Selain itu, pasangan itu “mempublikasikan informasi yang dapat mengganggu publik” – yang berarti bahwa orang asing dapat dengan mudah masuk bahkan selama pandemi. Menurut laporan media, Gray juga telah memberikan saran dalam bukunya tentang cara menghindari pembatasan masuk saat ini. Namun tampaknya dugaan toleransi gaya hidup pedofil telah membuat pihak berwenang sangat kesal. Ini tidak terjadi di Indonesia – pernikahan sesama jenis, misalnya, dilarang di sana.

Kehidupan influencer semakin sulit

Kebangkitan Kristen Gray dan pasangan Sondra Michelle Alexander buruk: Pada 21 Januari 2021, hanya tiga hari setelah tweet berseri-seri terakhir Gray, kedua wanita itu ditempatkan pada pilot estafet ke Amerika Serikat. Tak satu pun dari mereka akan diizinkan memasuki pulau itu selama enam bulan ke depan.

Pasangan itu harus diuji untuk Corona sebelum perjalanan

Apa: AP

Kasing luar biasa, yang, antara lain, “Buzzfeed”, tetapi juga The New York Times melaporkan, Ini juga menunjukkan bahwa nada terhadap apa yang disebut influencer atau “pengembara digital” semakin keras di banyak bekas surga liburan. Model bisnis mereka — keinginan untuk menjajakan untuk menghibur penggemar mereka dengan gambar baru (bertahap) yang tampaknya sempurna — telah kehilangan kilaunya di tengah pandemi virus corona, dan sekarang sering muncul arogan, bahkan provokatif.

Pandemi virus corona membuat pariwisata terhenti hampir di seluruh dunia. Standar hidup masyarakat lokal yang seringkali rendah di negara-negara yang dianggap “asing” semakin menurun pada saat tingkat pengangguran tinggi. Sudah lama ada kritik di banyak negara tentang peningkatan peningkatan tempat liburan populer. Fakta bahwa publikasi Kristen Gray menarik perhatian negatif bahkan di dalam negeri seharusnya memicu ketidakpuasan pihak berwenang terhadap pasangan itu.

Fakta bahwa seorang wanita muda Amerika peduli tentang betapa “murahnya” sewa $400-nya, sementara pada saat yang sama menaikkan harga untuk penduduk setempat, dipandang konyol oleh banyak orang Indonesia.

Baca juga

Liburan Mewah: Bepergian sendirian dengan jet pribadi sangat populer di masa Corona

Aspek ini dibahas secara rinci di Twitter setelah masalah ini diketahui. “Mengapa orang Amerika benar-benar berpikir perlu merehabilitasi seluruh pulau dan memaksa penduduk setempat meninggalkan negara mereka untuk pekerjaan bergaji rendah?” katanya dalam komentar yang telah dihapus.

Beberapa anak muda Indonesia juga aktif di media sosial, tetapi juga orang yang dituduh “ramah LGTB” (yang menurut Gray) ditanggapi dengan kemarahan.LGTB Steht untuk Lesbian, Gay, Biseksual dan Transgender, d. merah.) dari negara.

Pemuda Indonesia mengatakan: ‘Tempat ini tidak ramah gay’

Itu mungkin terjadi dengan turis, seorang wanita muda mengeluh di Twitter, tetapi bagi banyak penduduk setempat, kenyataan yang sama sekali berbeda berlaku di negara Muslim terbesar di Bumi. Bali sebagian besar dihuni oleh umat Hindu dan karenanya lebih toleran. Namun di Indonesia sendiri, homofobia tersebar luas. Sepasang gay di provinsi Aceh baru-baru ini dihukum dengan lebih dari 70 cambukan karena menunjukkan cinta mereka di depan umum.

Baca juga

Aceh adalah satu-satunya provinsi berpenduduk mayoritas Muslim di Indonesia yang menggunakan hukum Islam

Seorang pengguna Twitter, yang mengaku sebagai lesbian, membalas Kristen Gray Dalam sebuah video. Dia berkata, “Apakah menurut Anda Bali ramah gay? Itu mungkin berlaku untuk Anda. Pertama karena Anda orang asing, dan kedua, argumen Anda adalah uang. Masyarakat Indonesia secara finansial bergantung pada kebahagiaan Anda.”

Wanita muda itu melanjutkan dengan mengatakan bahwa “terapi konversi”, yang pada saat yang sama telah dilarang di Jerman, bahkan digunakan di negara itu untuk kaum gay dan lesbian. Kesimpulan mereka: “Tempat ini tidak ramah gay.” DrItu adalah Penjaga Inggris, yang juga melaporkan kasus tersebut dan mengutip anggota komunitas LGTB setempat yang mengatakan ada kekhawatiran bahwa isu abu-abu sekarang akan mendiskreditkan seluruh komunitas.

Baca juga

tasha hai

Gray sendiri tidak rasional, dia jelas melihat dirinya sebagai korban. Dalam salah satu ekspresi opini publik terakhirnya, dia mengkritik bahwa dia jelas juga tidak diinginkan sebagai orang di “komunitas gay” Indonesia. Dia mengatakan kepada wartawan, “Saya tidak bersalah. Saya membuat pernyataan tentang LGBT dan sekarang saya dideportasi karena LGBT. ” Sementara itu, dia telah menghapus postingnya, dan bukunya tidak lagi tersedia.

Seorang wanita Amerika yang menggambarkan dirinya sebagai digital nomad Kristen Gray menatapnya setelah diperiksa di Kantor Imigrasi Indonesia di Denpasar, Bali, Indonesia, 19 Januari 2021 dalam foto yang diambil oleh Antara Photo.  Foto diambil 19 Januari 2021. Foto Antara/Fikri Youssef/Via Reuters Perhatian Editor - Gambar ini disediakan oleh pihak ketiga.  Kredit wajib.  Indonesia keluar.

Sekarang dia bukan lagi ‘pengembara digital’: Kristen Gray

Sumber: melalui Reuters

Pengacaranya mengatakan kepada New York Times bahwa deportasi itu ilegal.

Kliennya mengadvokasi dan mendukung penduduk lokal yang miskin. “Mereka adalah orang-orang baik,” katanya secara harfiah. Anda dapat meyakinkan wisatawan untuk datang ke Indonesia setelah pandemi berakhir tanpa membayar sepeser pun. Kita harus berterima kasih kepada mereka, bukan mendeportasi mereka. “

READ  Ganda pergi ke Cro di 2012 Echo Awards