Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Inggris Raya: Sekretaris Brexit Frost mengundurkan diri

Status: 18 Desember 2021 pukul 23.52

Sekretaris Brexit Inggris Frost mengundurkan diri. Sebagai pembenaran, dia menyatakan bahwa Brexit sekarang aman. Dia kritis terhadap jalannya pemerintahan Perdana Menteri Johnson saat ini.

Pemerintah Inggris telah mengkonfirmasi pengunduran diri Sekretaris Brexit David Frost. Kantor Perdana Menteri Boris Johnson merilis surat pengunduran diri Frost pada Sabtu malam, menyatakan bahwa dia akan segera mengundurkan diri karena “Brexit sekarang aman.”

Surat kabar The Mail on Sunday, mengutip departemen pemerintah, melaporkan bahwa menteri yang bertanggung jawab atas hubungan dengan Uni Eropa mengajukan pengunduran dirinya kepada Perdana Menteri Boris Johnson. Penyiar ITV juga melaporkannya. Menurut situs web “Mail on Sunday”, dikatakan bahwa menteri keluar Inggris mengajukan pengunduran dirinya dari Uni Eropa sekitar seminggu yang lalu. Johnson membujuknya untuk tetap menjabat sampai Januari.

Frustrasi dengan keputusan politik

Di dalam negeri, Johnson saat ini berada di bawah tekanan. Pengenalan sertifikat generasi ketiga untuk klub dan acara besar baru-baru ini dikritik di partainya. Akibatnya, hampir 100 anggota parlemen Konservatif menolak Johnson minggu ini.

Sebuah sumber yang tidak disebutkan namanya mengatakan kepada Mail on Sunday bahwa Frost menolak pembatasan baru pemerintah terhadap Corona, serta fokusnya pada kenaikan pajak dan tujuan emisi gas rumah kaca bersih pada tahun 2050.

Frost menulis dalam surat pengunduran dirinya bahwa dia menyampaikan “kekhawatirannya tentang arah perjalanan saat ini” kepada Johnson. Dia menambahkan bahwa dia berharap “kita bisa sampai ke tempat yang kita butuhkan secepat mungkin”: ke “ekonomi regulasi rendah pajak yang diatur dengan rendah” yang berada di garis depan sains modern dan sikap untuk perubahan ekonomi.

READ  Wedel membandingkan lawan Putin dengan kritik terhadap tindakan Corona

Menyusun perjanjian perdagangan dengan UE pada menit terakhir

Frost, yang juga anggota British House of Lords, merundingkan kesepakatan perdagangan Brexit pada menit terakhir dengan rekannya dari Prancis, Michel Barnier, yang mewakili Uni Eropa. Hal ini memungkinkan sebagian besar perdagangan bebas bea antara Inggris Raya dan Uni Eropa bahkan setelah negara tersebut meninggalkan Uni Eropa. Namun, masih banyak kendala, masalah dan poin pertentangan.