Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Ini adalah bagaimana Neuro-Covid muncul di otak – metabolisme otak yang berubah telah dibuktikan pada pasien dengan efek kognitif jangka panjang.

Cacat kecil: Bahkan setelah selamat dari infeksi Corona, banyak pasien mengalami gangguan kognitif jangka panjang, meskipun pemindaian otak tampak normal. Para dokter kini telah menemukan penanda fisiologis untuk Neuro-Covid: Pada pasien yang terkena, metabolisme glukosa di area tertentu di otak terus menurun berbulan-bulan kemudian – sebuah indikasi penurunan aktivitas, lapor para peneliti.

Dalam konteks pandemi Coronavirus, semakin jelas bahwa infeksi SARS-CoV-2 meninggalkan efek bahkan setelah fase akut penyakit – terutama pada saraf dan otak. Selain efek jangka panjang yang serius seperti ensefalitis dan kerusakan saraf, hingga 80 persen pasien mengalami gangguan penciuman yang berkepanjangan, kelelahan, dan defisit kognitif yang meluas – mulai dari gangguan konsentrasi dan gangguan tidur hingga masalah memori.

“Gejala ini tidak terbatas pada siklus Covid-19 yang parah,” Jonas Hossbe dari Universitas Freiburg dan rekan menjelaskan. Yang terpenting, gangguan kognitif juga umum terjadi pada kasus ringan hingga sedang. Hasilnya, protein penanda kerusakan saraf sudah terdeteksi dalam darah pasien ini. Namun, pemindaian otak biasanya tidak menunjukkan kelainan apa pun, yang membuat penelitian penyebabnya lebih sulit.

Melihat otak pasien Covid yang gugup

Untuk mencari bukti yang lebih jelas tentang penyebab defisiensi kognitif pada Neuro-Covid, Hosp dan rekannya sekarang telah melakukan pemeriksaan khusus kepada 29 pasien Covid-19 dengan gejala neurologis – segera setelah infeksi akut dan beberapa minggu untuk pemeriksaan khusus. berbulan-bulan kemudian. Ini termasuk tes ekstensif untuk memori dan konsentrasi, tetapi juga apa yang disebut pemindaian 18-fluorodeoxyglucose positron emission tomography (18FDG-PET).

Metode ini digunakan antara lain dalam mendiagnosis demensia dan menggunakan larutan gula yang dicampur dengan atom fluorin radioaktif lemah sebagai katalis. Gula di dalamnya diserap oleh otak yang haus energi, sehingga memungkinkan metabolisme glukosa di organ berpikir dan daerahnya diukur dalam pemindai PET. Ini, pada gilirannya, memungkinkan untuk menarik kesimpulan tentang gangguan fungsional di area otak tertentu.

READ  WHO memperingatkan: 'Kami berasumsi segalanya akan menjadi lebih buruk'

Pola tertentu dari kecacatan mental

Seperti yang diharapkan, sebagian besar subjek tes menunjukkan defisit kognitif: 54 persen terpengaruh buruk hingga cukup parah, dan 15 persen menderita kerugian signifikan dalam kinerja intelektual mereka. Seringkali ingatan akan kata-kata atau objek visual sangat terpengaruh, tetapi perencanaan tindakan, pengendalian diri, dan kontrol perhatian secara sadar – yang disebut fungsi eksekutif – juga melemah. Di sisi lain, kewaspadaan umum atau kecepatan berpikir tidak terpengaruh.

Tim peneliti menegaskan: “Sulit untuk menjelaskan pola spesifik ini melalui faktor non-spesifik seperti kelelahan.” Ini juga berbeda secara signifikan dari gangguan kognitif setelah sepsis. Sebaliknya, pola ini menunjukkan keterlibatan daerah frontoparietal korteks serebral. Oleh karena itu, defisiensi khas Neuro-Covid terutama memengaruhi fungsi yang dikendalikan oleh daerah lobus frontal dan parietal otak.

Kelambanan dalam metabolisme otak dapat dibuktikan

Hal yang menarik: Meskipun scan otak normal menggunakan MRI tidak menunjukkan kelainan apapun, scan otak dengan 18FDG PET menunjukkan adanya anomali. “Hasil scan menunjukkan hasil yang tidak normal pada dua pertiga pasien,” kata Husb dan timnya. Metabolisme glukosa di korteks serebral berkurang secara signifikan, terutama di lobus frontal dan parietal – indikasi kurangnya aktivitas di area otak yang terkena.

“Hasil ini menunjukkan bahwa masalah neurokognitif setelah terinfeksi penyakit Covid-19 memiliki penyebab yang dapat diukur,” komentar Peter Berlett dari German Society of Neurology (DGN).

Kerusakan terutama terjadi pada materi putih otak

Jelas bahwa penyebab gangguan ini bukanlah kerusakan permanen pada sel-sel otak atau peradangan lokal di area yang terkena korteks serebral, seperti yang ditunjukkan oleh penelitian tambahan: analisis otak pasien yang meninggal dengan Neuro-Covid hampir tidak menunjukkan perubahan apa pun pada materi abu-abu otak. Sebaliknya, perubahan inflamasi terlihat pada substansi otak putih di mana interkoneksi dan perluasan sel-sel otak ada.

READ  Berapa Lama Vaksin Corona China Melindungi CoronaVac dan Sinopharm?

“Gangguan fungsi parietal frontal bisa lebih merupakan hasil dari proses di materi putih atau batang otak daripada kerusakan langsung ke korteks serebral,” jelas Hossb dan rekannya. “Ini juga menunjukkan bahwa kelemahan neurologis ini dapat disembuhkan.” Perubahan yang diamati juga menunjukkan bahwa itu disebabkan oleh reaksi kekebalan, bukan virus itu sendiri.

Defisit tersebut dapat dibalik

Faktanya, penelitian lanjutan menemukan bahwa defisit kognitif pada hampir semua pasien meningkat seiring waktu. “Namun, harus dikatakan bahwa beberapa penderita belum mencapai tingkat normal bahkan setelah enam bulan menderita penyakit akut, jadi memulihkan kesehatan penuh tampaknya membosankan dalam beberapa kasus,” kata Hossb (Al Brain, 2021; Doi: 10.1093 / otak / awab009)

Sumber: German Society of Neurology eV