Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Inilah mengapa minyak sawit menjadi bahan peledak dalam FTA

Seorang pekerja memanen minyak sawit di Sumatera Utara, Indonesia.

gambar:
Keystone / EPA / Dedi Sinuhaji

FTA dengan Indonesia mengandung unsur kontroversial: minyak sawit. Pemerintah federal bergantung pada standar keberlanjutan, tetapi para kritikus menganggapnya terlalu kabur. Tinjauan proposal pemungutan suara pada 7 Maret.

Mengapa kita memilih?

Swiss dan negara-negara Efta lainnya – Norwegia, Islandia, dan Liechtenstein – merundingkan perjanjian perdagangan bebas dengan Indonesia pada 2018. Parlemen di Bern mengabulkan restunya pada sesi musim dingin 2019, tetapi komite pertanian organik di Jenewa dan Willie Crettini mengadakan referendum. melawan dia. Panitia juga termasuk dari Organisasi Tani Uniterre, beberapa LSM, partai politik, dan gerakan pemogokan iklim.

Apa kesepakatannya?

Inti dari perjanjian itu adalah membongkar tarif perdagangan. Swiss menganggap Indonesia sebagai pasar penting untuk penjualan: dengan populasi 270 juta, Swiss adalah negara terbesar keempat di dunia dan pada saat yang sama ekonomi terbesar di Asia Tenggara. Berkat kesepakatan itu, ekonomi Swiss bisa mengekspor 98 persen barangnya ke Indonesia bebas bea masuk. Sebagai imbalannya, Indonesia juga bisa mengekspor bebas bea ke Swiss. Namun, ini tidak berlaku untuk produk pertanian: untuk ini, hanya tarif yang harus diturunkan. Ada alasan untuk ini.

Mengapa ada pertengkaran sama sekali?

Karena kelapa sawit. Hutan hujan dibabat untuk penanaman di Indonesia, sesuatu yang telah lama dikritik oleh para pencinta lingkungan. Namun, kekhawatiran juga telah diungkapkan di pertanian Swiss bahwa kemudahan mengimpor minyak sawit dapat mengganggu produksi minyak lobak atau minyak bunga matahari lokal. Apalagi Indonesia adalah penghasil minyak sawit terbesar di dunia. Antara 2012 dan 2019, Swiss mengimpor rata-rata 32.000 ton minyak sawit dari luar negeri, 2,5 persen di antaranya berasal dari Indonesia.

READ  'Melecehkan, tidak ilmiah': kritik terhadap tes Virgo di Indonesia bersifat militer-politik

Apakah minyak sawit penting?

Bisa dibilang. Minyak sawit bersumber dari buah kelapa sawit dan telah berfungsi sebagai tanaman yang berkembang dalam beberapa dekade terakhir: menurut Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa Unep, itu “secara praktis tidak ada” pada tahun 1960-an, dan pada pertengahan tahun 2010 itu adalah yang keempat. bahan baku pertanian terbesar di dunia. Keuntungan besar: minyak sawit sangat produktif, sehingga lebih banyak minyak yang dapat diekstraksi dari area yang sama dibandingkan dengan varietas lain. Menurut WWF, lobak membutuhkan ruang tiga kali lebih banyak untuk mengekstraksi jumlah minyak yang sama. Di Swiss kami menemukan minyak sawit dalam kosmetik, deterjen, sabun, dan bahan makanan.

epa05651447 (07/42) Tampilan jarak dekat dari buah kelapa sawit di Deli Serdang, Sumatera Utara, Indonesia, 16 September 2016. Indonesia adalah produsen minyak sawit terbesar di dunia, terbuat dari buah kelapa sawit, diikuti oleh Malaysia.  Perkebunan kurma yang dibangun di atas hutan hujan tropis yang hancur telah menyaksikan kematian dan perpindahan banyak spesies, di antaranya orangutan yang terancam punah.  Minyak sawit merupakan bahan dalam banyak produk di rak supermarket.  Kelompok konsumen menekan pengguna akhir untuk membeli produk yang mengandung alternatif atau minyak sawit dari sumber yang berkelanjutan saja, memperingatkan spesies dan habitat perawan di ambang kehancuran selamanya bagi umat manusia.  EPA / DEDI SINUHAJI Silakan merujuk ke pemberitahuan nasihat (epa05651440) untuk teks dari paket lengkap
Buah kelapa sawit, diambil di Sumatera Utara, Indonesia.

gambar:
Keystone / EPA / Dedi Sinuhaji

Apa yang diatur dalam perjanjian minyak sawit?

Karena minyak sawit adalah produk kontroversial, maka akan dibahas secara terpisah dalam FTA. Swiss hanya ingin memotong tarifnya 20 hingga 40 persen, dan itu hanya untuk kuota 10.000 ton, yang akan dinaikkan menjadi 12.500 ton selama lima tahun. F: Pemotongan tarif hanya berlaku untuk minyak sawit jika kriteria keberlanjutan tertentu terpenuhi ketika ditanam di Indonesia. Produsen harus membuktikannya dengan sertifikat.

Apakah ini memuaskan para kritikus?

Tidak. Bagi mereka, kriteria keberlanjutan tidak cukup spesifik, dan mereka tidak yakin Indonesia cukup berkomitmen untuk membudidayakan minyak sawit berkelanjutan. Juga dikritik bahwa perjanjian tersebut kurang memiliki opsi kontrol dan sanksi yang efektif. Kepala Front Revolusioner Sudan (SRF), Ronja Jansen, mengatakan:Berita harian“Jika standar keberlanjutan tidak diperiksa, pada akhirnya hanya akan sedikit. ”

Juga tidak ada jaminan bahwa hutan hujan tidak akan dibuka, pestisida yang sangat beracun tidak akan digunakan, dan hak asasi manusia akan dihormati. Selain itu, panitia referendum mengkritisi fakta bahwa petani kecil dan masyarakat adat Indonesia digulingkan oleh perusahaan besar karena adanya perkebunan kelapa sawit.

READ  Kalender MotoGP 2022: Musim terpanjang yang pernah ada

Terakhir, impor minyak sawit yang lebih murah mengancam produksi minyak lobak dan bunga matahari lokal: “Meskipun kami memiliki semua minyak nabati yang kami butuhkan di Eropa, kami menghancurkan ribuan hektar hutan primer dan memusnahkan hewan asli seperti orangutan, Kata pembuat anggur organik Willy. Critigny.



Apa yang dikatakan para pendukung?

Para pendukung berpendapat bahwa perjanjian dengan Indonesia merupakan peluang besar bagi ekonomi Swiss di pasar pertumbuhan yang penting. Perusahaan Swiss akan menghemat sekitar 25 juta franc dalam bea cukai setiap tahun. Dan karena Uni Eropa juga sedang merundingkan perjanjian perdagangan bebas dengan Indonesia, Swiss mungkin menghadapi kerugian kompetitif jika referendum disahkan.

Terkait masalah kelapa sawit, Presiden Federal Guy Parmelin, yang mengepalai Administrasi Ekonomi Federal, mencatat bahwa Indonesia telah mematuhi standar keberlanjutan untuk pertama kalinya. Sekretariat Negara untuk Urusan Ekonomi (Seco) menyatakan bahwa Indonesia telah berkomitmen untuk “implementasi hukum yang efektif untuk melindungi hutan primitif dan ekosistem lainnya, menghentikan deforestasi, mengeringkan rawa gambut dan menebas dan membakar, dan hak-hak masyarakat adat. Para pekerja menghormati.”

Dewan Federal menanggapi keprihatinannya terkait produksi minyak lobak dan minyak bunga matahari domestik bahwa minyak sawit masih akan dikenakan bea. Hanya ada pengurangan tarif, dan ini hanya untuk kuota tertentu dan di bawah kriteria keberlanjutan.

Siapa yang menjawab ya dan siapa yang mengatakan tidak?

Di antara partai-partai, Wakil Presiden Senior, FDP dan Liberal Hijau mengiyakan FTA. Partai Hijau dan EPP mengatakan tidak. SP dan Die Mitte belum datang dengan logo. Asosiasi Petani mengiyakan, begitu juga dengan asosiasi bisnis Asosiasi Perdagangan dan Economisuis. Ada ketidaksepakatan antara LSM: Greenpeace dan Pro Natura mengatakan tidak untuk perjanjian tersebut, sedangkan WWF merekomendasikan “ya hati-hati.” Mata publik yang kritis terhadap globalisasi bukanlah slogan. Dewan Federal merekomendasikan ya pada 7 Maret.

READ  Olympia 2021 di Tokyo: meja medali - logam mulia lainnya untuk Jerman
epa05651482 (42/42) Membuka lahan dalam persiapan untuk perkebunan kelapa sawit, di Rukan Hulu, Provinsi Riau, Indonesia, 28 Agustus 2016. Hutan alam sering terbakar, menyebabkan masalah kabut kabut besar di seluruh negeri di Asia Tenggara, Untuk membersihkan lahan untuk pertanian.  Indonesia adalah penghasil minyak sawit terbesar di dunia, yang dibuat dari buah kelapa sawit, disusul oleh Malaysia.  Perkebunan kurma dibangun di atas hutan hujan tropis yang rusak, menyebabkan kematian dan perpindahan banyak spesies, di antaranya orangutan yang terancam punah.  Minyak sawit merupakan bahan dalam banyak produk di rak supermarket.  Kelompok konsumen menekan pengguna akhir untuk membeli produk yang mengandung alternatif atau minyak sawit hanya dari sumber yang berkelanjutan, memperingatkan spesies dan habitat perawan di ambang kehancuran selamanya bagi umat manusia.  EPA / RONY MUHARRMAN Silakan lihat pemberitahuan penasihat (epa05651440) untuk teks paket lengkap
Di Rukan Hulu, Indonesia, lahan dibuka untuk menanam kelapa sawit.

gambar:
Keystone / EPA / Ronnie Melk

kembali ke halaman utama