Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Interstellar Space Probe NASA: Data dari Voyager 1 membingungkan

Voyager 1, wahana terjauh yang pernah ada, mengirimkan data yang tidak sesuai dengan apa yang terjadi di pesawat. NASA mengumumkan ini dan mengkonfirmasi bahwa tim teknik sedang mencoba mencari tahu alasan perilaku yang membingungkan ini. Probe, yang terbang di ruang antarbintang, bekerja secara normal dan benar menjalankan perintah dari Bumi, tetapi data dari komputer on-board (“sistem artikulasi sikap dan kontrol”) yang bertanggung jawab untuk penyelarasan dan kontrol orbital tidak benar. Tim menghadapi teka-teki. Mengingat usia dan jarak probe, perilaku membingungkan seperti itu diharapkan, karena ini adalah yang pertama melakukan perjalanan di ruang antarbintang dengan radiasi kuat.

Antara lain, sistem AACS bertanggung jawab untuk menyelaraskan antena Voyager 1 yang besar sehingga probe dapat berkomunikasi dengan Bumi. Semuanya menunjukkan bahwa sistem terus melakukan pekerjaan ini, tetapi data telemetri yang diterima di lapangan tidak valid, Laboratorium Propulsi Jet NASA menulis. Probe dikendalikan dari sana. Dalam beberapa kasus, seolah-olah data dihasilkan secara acak atau seolah-olah menunjukkan keadaan di mana komputer tidak dapat berada. Terlepas dari kesalahan ini, anomali tidak menyebabkan Voyager 1 secara otomatis masuk ke mode tidur untuk melindungi perangkat dan memberi tim di Bumi waktu untuk mendiagnosis. Selain itu, sinyal yang diterima tidak melemah, sehingga antena tetap sejajar dengan benar.

NASA sekarang akan terus memantau dengan cermat bagaimana data berkembang untuk mengetahui, antara lain, apakah kesalahan itu berasal langsung dari AACS atau dalam sistem yang terlibat dalam produksi atau transmisi data. Selama anomali tidak dipahami dengan lebih baik, karena itu tidak mungkin untuk menentukan apakah dan berapa lama hal itu dapat mempengaruhi berapa lama probe dapat terus mengumpulkan dan mengirim data kembali ke Bumi. Mungkin juga penyebabnya tidak akan ditemukan sama sekali dan Anda harus menerimanya. Jika tidak, pembaruan perangkat lunak atau perubahan perangkat keras cadangan dapat divisualisasikan.

READ  Stranger of Paradise Final Fantasy Origin: Ein Spin-off mit Potensi

Voyager 1 diluncurkan pada 5 September 1977, dan berjarak lebih dari 23 miliar km dari kita, hampir 156 kali lebih jauh dari Bumi daripada Matahari. Dalam perjalanannya, ia memperoleh momentum di Jupiter dan Saturnus dan sejak itu melesat keluar dari tata surya dengan kecepatan hampir 17 kilometer per detik. Sinyal dari Bumi sekarang membutuhkan lebih dari 21 jam untuk mencapai probe. Pada 2012, Voyager 1 mencapai ruang antarbintang, dan probe saudaranya Voyager 2 menyelesaikan prestasi tersebut pada akhir 2018. Pada 2017, Voyager 1 memulai mesinnya untuk pertama kalinya dalam 37 tahun untuk menyelaraskan antenanya sendiri lebih tepat dengan Bumi. . Hanya dalam setahun terakhir penyelidikan membuktikan bahwa itu masih melakukan penelitian yang berharga.

bumi dan bulan

Dalam gambar ini, satelit telah diterangi sehingga dapat dilihat di atas Bumi yang cerah. (Foto: NASA/JPL)


(bln)

ke halaman rumah