Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Intrik mafia pasir (aliran kedua)

Intrik mafia pasir (aliran kedua)

Foto: Alamy Stock Photo / Leigh Prather

Saat ini, pasir merupakan sumber daya alam terpenting setelah air dan udara. Vince Besser percaya bahwa itu adalah dasar dari peradaban modern kita, tidak kalah pentingnya dengan tepung roti. Baik pembangunan perkotaan maupun teknologi tinggi tidak dapat dibayangkan tanpa pasir. Ini dapat ditemukan di beton, kaca, aspal dan chip komputer. Jurnalis yang berbasis di Los Angeles itu kini telah merangkum hasil penelitiannya selama bertahun-tahun dalam sebuah buku. Membaca ini menunjukkan bahwa pasir membentuk sejarah kita dengan cara yang mirip dengan minyak, gas, dan batu bara – dengan efek samping yang buruk. Seolah-olah kita tidak memiliki cukup masalah dengan banjir, polusi air dan udara, pemanasan global dan akhirnya epidemi seperti Covid-19.

Besser memperingatkan dan memperingatkan bencana buatan manusia yang tidak kalah berbahaya: penambangan pasir untuk keperluan industri menyebabkan hilangnya banyak pantai laut, terutama di negara-negara seperti Indonesia, India dan Kamboja, tetapi juga di Amerika Serikat. Penulis juga mencatat bahwa tidak semua pasir cocok untuk setiap jenis produk. Kelimpahan pasir gurun, misalnya. Karena ini hampir tidak menawarkan ruang untuk disimpan – tidak seperti pasir sungai dan pantai. Inilah sebabnya mengapa Dubai sering mengimpor pasir untuk gedung pencakar langit dari Australia. Dan di Jerman juga, permintaannya sangat besar: ada sekitar 200 ton pasir di satu rumah keluarga yang terbuat dari beton. Kerusakan lingkungan terlihat jelas. Penambangan pasir sungai dan laut berkontribusi pada erosi tepian dan garis pantai di banyak daerah, yang bagaimanapun juga semakin cepat karena naiknya permukaan laut.

Besser tidak hanya menyusun angka, tetapi juga bercerita. Pelaporan dan potret aktornya—apakah mereka dieksploitasi dan dirugikan, aktivis lingkungan atau pengusaha yang tidak bermoral—membuat bukunya terkadang terasa seperti thriller. Penulis mengharapkan kekurangan pasir yang parah dalam beberapa dekade. Penggerak terbesar adalah perencanaan kota. Dia mengutip New York sebagai contoh yang menghancurkan. Namun, ini juga berlaku untuk kota-kota besar lainnya. Populasi perkotaan dunia meningkat 65 juta per tahun. Di sini, bagaimanapun, penulis tidak cukup membedakan. Karena itu membuat perbedaan besar apakah mayoritas warga kota baru tinggal di gedung baru atau di gubuk besi bergelombang di daerah kumuh. Seperti di daerah lain, jejak ekologis masyarakat miskin jauh lebih rendah daripada keluarga kelas menengah.

READ  Memiontec mendapatkan tiga pesanan baru di Indonesia di sektor industri dan kota dengan nilai total S$5,5 juta; Buku pesanan adalah S$81,6 juta per 30 Juni 2021

Faktor penting kedua adalah pembangunan jalan: pada tahun 1904, hanya ada 227 kilometer jalan beraspal di Amerika Serikat, dan saat ini sistem lalu lintas di sana sepenuhnya diarahkan untuk lalu lintas bermotor tunggal. Selain lebih dari 250.000 kilometer jalan raya, ada jalan raya dan jalan raya antarnegara bagian, serta jalan perkotaan dan pedesaan yang mudah. Penyegelan wilayah alam yang terkait adalah bahaya lingkungan yang tidak boleh diremehkan. Impian Amerika Serikat ultra-modern dengan kapal penjelajah jalanan besar dan rumah mewah, yang dikabarkan di banyak film Hollywood, adalah mimpi buruk.

Rantai eksploitasi global juga dibahas dalam buku Besser. Kontraktor bangunan dan pabrik beton seringkali merupakan perusahaan global, tetapi banyak perusahaan pertambangan berukuran kecil dan aktif secara regional. Penyuapan pejabat adalah bagian dari bisnis, aktivis lingkungan berjuang dengan kekerasan, dan jurnalis investigasi membayar dengan nyawa mereka. Pemimpin mutlak dalam perdagangan pasir ilegal adalah India: mafia pasir memiliki penjualan tahunan sebesar US$2,3 miliar di sana. Dan di anak benua India saja, beberapa jurnalis yang meneliti mafia pasir telah terbunuh dalam beberapa tahun terakhir. Besser sendiri dihadapkan pada situasi yang mengancam beberapa kali.

Ini tentang banyak uang. Harga tertinggi saat ini dicapai dengan menggunakan pasir kuarsa murni berkualitas tinggi, yang diperlukan untuk chip komputer dan ponsel: dibayar hingga $10.000 per ton – jauh lebih tinggi daripada harga tembaga logam mulia. Komponen beton lebih murah didapat: batu giling, kerang, koral, dan pasir kuarsa berkualitas rendah. Tapi di sini juga, harga terus naik karena meningkatnya permintaan.

Untuk mengakhiri eksploitasi berlebihan, Besir terutama bergantung pada perlawanan dari mereka yang terkena dampak, yang diusir karena terkena ranjau atau kehilangan mata pencaharian sebagai nelayan. Namun tanpa solidaritas dengan mereka yang menderita, perjuangan melawan mafia pasir dan perusakan lingkungan akan menemui jalan buntu. Proposal Bizer untuk memperkenalkan label pasir perdagangan yang adil tampaknya tidak cukup untuk referensi. Di banyak negara Uni Eropa, ekstraksi pasir sungai telah dilarang, termasuk Jerman. Hal ini telah menyebabkan pergeseran pertambangan ke negara-negara di belahan bumi selatan di mana pasar tidak diatur atau peraturan hukum dapat dielakkan dengan lebih mudah.

READ  Asia Tenggara menunjukkan bahwa Corona belum berakhir

Buku Vince Besser adalah bukti lebih lanjut bahwa pertumbuhan yang stabil sebagai moto sistem ekonomi kapitalis adalah ilusi yang menghancurkan. Ini harus dibaca di atas segalanya, tetapi tidak hanya, oleh mereka yang sadar akan keterbatasan sumber daya dan menentangnya.

Vince Besser: Pasir. Bagaimana sumber daya yang berharga menyelinap di antara jari-jari kita. iklan. AMERIKA SERIKAT. Kelima. Bernard Jendrick, Krista Brammer-Lomer, dan Gerlind Shermer-Rowulf. Oekom-Verlag, 320 halaman, sampul keras, €26.