Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Investor Teratas: Peran Tiongkok dalam perekonomian global menyusut lebih besar dibandingkan periode sebelumnya sejak Mao Zedong

Investor Teratas: Peran Tiongkok dalam perekonomian global menyusut lebih besar dibandingkan periode sebelumnya sejak Mao Zedong

Mao Zedong.
Gambar Getty

Ketua Rockefeller Ruchir Sharma menulis di Financial Times bahwa pangsa Tiongkok dalam perekonomian global akan menurun sebesar 1,4 poin persentase hanya dalam dua tahun.

Ini merupakan penurunan paling tajam sejak Mao Zedong memimpin Tiongkok ke dalam isolasi pada tahun 1960an.

“Pada titik balik sejarah, kebangkitan Tiongkok sebagai negara adidaya ekonomi sedang memudar,” kata Sharma. Dan sekarang “dunia pasca-Tiongkok” dimulai.

Fase pertumbuhan ekonomi Tiongkok di atas rata-rata selama beberapa dekade telah berakhir, tulis investor Ruchir Sharma dalam sebuah artikel untuk The New York Times. Waktu keuangan. Porsi Tiongkok, negara dengan perekonomian terbesar kedua di dunia, terhadap PDB global sedang menurun. Sharma melihat konsekuensi yang luas.

“Pada titik balik bersejarah, kebangkitan Tiongkok sebagai negara adidaya ekonomi sedang memudar. Mungkin kisah global terbesar dalam setengah abad terakhir telah berakhir,” tulis presiden Rockefeller International Foundation.

Dalam nilai nominal dolar – yang merupakan ukuran terbaik dari kekuatan relatif perekonomian mana pun, menurut Sharma – porsi Tiongkok terhadap PDB global mulai menurun pada tahun 2022. Alasannya adalah pembatasan virus corona yang ketat.

Baca juga

Perlunya pembaruan: Jerman mengambil alih posisi Jepang sebagai negara dengan perekonomian terbesar ketiga di dunia.  Alasannya menunjukkan kemunduran kedua negara.

Jerman menyalip Jepang sebagai negara dengan perekonomian terbesar ketiga di dunia – namun hal ini menunjukkan penurunan jumlah penduduk lanjut usia di kedua negara tersebut.

Bertentangan dengan ekspektasi bahwa Tiongkok akan mengejar ketertinggalannya pada tahun 2023, pangsa Tiongkok dalam perekonomian global akan terus menurun hingga 17%. Dalam dua tahun, pangsa Tiongkok dalam perekonomian global akan menurun sebesar 1,4 poin persentase. Penurunan tajam seperti ini belum pernah terjadi sejak tahun 1960an dan 1970an, ketika Mao Zedong sangat mengisolasi perekonomian Tiongkok.

READ  Saingan Uber di Eropa, Bolt, mengumpulkan 600 juta euro

Pada saat itu, “Lompatan Jauh ke Depan” yang dimotivasi oleh ideologi Mao telah menghancurkan masyarakat dan perekonomian. Partai Komunis Tiongkok tidak melakukan reformasi ekonomi pasar sampai akhir tahun 1970an. Perekonomian mulai pulih dan segera tumbuh lebih cepat dibandingkan perekonomian global secara keseluruhan. Pangsa Tiongkok tumbuh.

Pangsa Tiongkok dalam perekonomian global turun dari 18,4 menjadi 17 persen

Pada tahun 1990, pangsa Tiongkok dalam perekonomian global kurang dari 2%. Pada tahun 2021, angkanya meningkat menjadi 18,4 persen. Sharma menegaskan, peningkatan pesat seperti itu belum pernah terjadi sebelumnya.

Dengan penurunan menjadi 17 persen, tampaknya hal tersebut sudah berakhir, setidaknya untuk saat ini. Perekonomian Tiongkok tidak akan tumbuh lebih cepat pada tahun ini atau tahun depan dibandingkan perekonomian global secara keseluruhan.

“Penurunan Tiongkok mungkin akan mengubah dunia,” kata Sharma. “Sejak tahun 1990an, kontribusi Tiongkok terhadap PDB global telah meningkat terutama dengan mengorbankan Eropa dan Jepang, yang kontribusinya kurang lebih konstan dalam dua tahun terakhir. Kesenjangan yang tersisa oleh Tiongkok telah terisi.” Terutama oleh Amerika Serikat dan negara-negara berkembang lainnya.

Baca juga

Perekonomian terbesar di dunia.  Bintang baru Tiongkok.

Perekonomian terbesar di dunia: Bagaimana pesatnya kebangkitan Tiongkok dan India mengubah sistem – dengan sebuah grafik

Dia menambahkan bahwa India, india, Meksiko, Brazil dan Polandia akan menyumbang setengah dari kenaikan tersebut. Ini adalah “tanda-tanda mengejutkan kemungkinan terjadinya pergeseran kekuasaan di masa depan.”

Pemerintah Tiongkok berkomitmen terhadap target pertumbuhan tahunan sebesar 5 persen. Dia berasumsi hal itu juga akan tercapai pada tahun ini. Dana Moneter Internasional (IMF) bahkan menantang Tiongkok untuk melakukan hal tersebut pada tahun 2023 pertumbuhan 5,4%. ke.

Namun, Sharma sangat kritis terhadap pertumbuhan PDB riil sebagai ukuran. Hal ini memberikan keleluasaan bagi pihak berwenang untuk mengubah angka-angka tersebut dan menyembunyikan sebagian angka tersebut. Dalam nilai nominal dolar, PDB Tiongkok akan turun tahun ini untuk pertama kalinya sejak tahun 1994, tulisnya.

READ  Dapatkan PKK Trenggalek Jajaki Kerja Sama Eksporduk UMKM ke China

Sharma melihat meningkatnya intervensi pemerintah terhadap perusahaan-perusahaan sebagai alasan penting kelemahan relatif Tiongkok Masalah hutangproduktivitas yang lebih rendah, populasi yang lebih rendah dan jumlah pekerja juga Hilangnya investor asing.

Presiden Tiongkok Xi Jinping tetap optimis – yang terakhir adalah saat pertemuannya dengan Presiden AS Joe Biden. “Tetapi apa pun yang dilakukan Xi, pangsa negaranya dalam perekonomian global kemungkinan akan menurun di masa mendatang,” kata Sharma. “Sekarang adalah dunia pasca-Tiongkok.”

Baca juga

Perlambatan konstruksi memberikan tekanan pada perekonomian Jerman.

“Perekonomian Jerman stabil pada tingkat yang rendah” – Iklim bisnis Ifo meningkat untuk ketiga kalinya berturut-turut di bulan November