Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Islam di Asia Tenggara: Otoritarian atau Demokrat?

Islam di Asia Tenggara: Otoritarian atau Demokrat?

Presiden Indonesia Joko Widodo berisiko berada di tengah konflik agama. Widodo kacau dengan Nahdlatul Ulama (Nahdat Al Ulama)NU), LSM Muslim terbesar di dunia dengan 90 juta pengikut. Tetapi sebagai imbalan atas investasi besar oleh Uni Emirat Arab di negara kepulauan di Asia Tenggara, presiden setuju Kerjasama dengan UEA dalam urusan agama.

Akhirnya, Putra Mahkota Abu Dhabi Mohammed bin Zayed setuju untuk memimpin Badan yang bertugas mengawasi pembangunan ibu kota baru Indonesia senilai 32,5 miliar dolar dan tur Untuk menginvestasikan sepuluh miliar dolar dalam dana kekayaan negaraid , yang terutama meningkatkan infrastruktur.

Fokus konflik antara visi yang bersaing tentang signifikansi teologis pemerintahan adalah hubungan antara ulama Islam dan negara. Faqih Abdullah bin Bayh, yang belajar di Arab Saudi, mewakili ulama yang dikendalikan negara yang menekan debat bebas untuk menghindari “kekacauan fatwa” seperti yang disebut oleh para sarjana hukum. Di UEA, Ibn Bayaa juga mengetuai Dewan Fatwa Emirates, yang didirikan pada 2018 dengan tujuan “menyingkirkan fatwa dari tangan teroris dan ekstremis.”

Kepala Otoritas Umum Emirat untuk Urusan Islam dan Wakaf, Hamdan Al Mazrouei, menyatakan bahwa Dewan Fatwa UEA telah dibentuk untuk “Memastikan harmonisasi fatwa di negara ini dan memastikan penyebaran Islam moderat“.

Di UEA, pengawasan debat agama adalah cerminan dari tindakan keras negara terhadap kebebasan berekspresi. Itu juga dimiliki oleh Dewan Fatwa UEA Profesor Amani Burhanuddin, seorang ulama Islam terkemukayang mengetuai Majelis Ulama Indonesia untuk Perempuan, Pemuda dan Keluarga hingga 2020.

Program Kontras Nahdlatul Ulama

Berlawanan langsung dengan Ibn Baya’ dan UEA, Nahdlatul Ulama (NU), yang dipimpin oleh pemimpin yang baru terpilih Yahya Shalil Stakov, menyerang Majelis Ulama Indonesia yang kuat. Staquf adalah salah satu pendukung Islam humanistik, yang mewakili penghormatan terhadap demokrasi, hak asasi manusia dan pluralisme. Majelis Ulama Indonesia terdiri dari perwakilan dari semua sekte Sunni dan dianggap sebagai pewaris sensor negara sebelumnya. Banyak yang melihatnya sebagai badan tertinggi cendekiawan Muslim di Indonesia.

READ  China sekarang menganggap dirinya sebagai kekuatan besar

Dengan serangannya terhadap Majelis Ulama Indonesia yang berpengaruh, NU ingin membatasi kekuasaan badan ini. Dari sudut pandang Ibn Bayaa, inilah “kekacauan fatwa” yang ingin dicegah oleh dia dan para pendukungnya di Emirates.

Majelis Ulama Indonesia didirikan pada tahun 1975 oleh Presiden Suharto sebagai badan semi-independen, dan untuk waktu yang lama menganggap dirinya sebagai suara otoritatif Islam di negara ini. NU telah memperkenalkan beberapa presiden dewan, tetapi kendalinya atas dewan belum secara otomatis diamankan sejak pemberontakan rakyat tahun 1998 melawan Suharto.

Selama bertahun-tahun seperti Majelis Ulama Indonesia Diskriminasi terhadap minoritas seksual dan menyalahkan sekte Muslim lainnyaSeperti bidat Ahmadiyah dan Syi’ah. Dia didukung oleh ulama konservatif dari NU, termasuk Ma’ruf Amin, sekarang menjadi wakil di bawah Presiden Joko Widodo. Pada tahun 2017, Ma’ruf Amin memainkan peran penting di Majelis Ulama Indonesia sebagai Ketua Demonstrasi massal menentang Gubernur Jakarta saat itu, Basuki Tjahaja Purnama, juga dikenal sebagai Akok. Akhirnya, Basuki Kristen kelahiran Cina dijatuhi hukuman dua tahun penjara dan dipecat karena pernyataannya yang diduga menghujat Al-Qur’an.

Kemajuan NU bertepatan dengan Miftah Akhyar mengundurkan diri dari jabatannya sebagai Ketua Majelis Ulama Indonesia pada Maret tahun ini. Pengunduran diri itu tampaknya membuat dewan kecewa. Pada saat yang sama, Kementerian Agama menghapuskan monopoli Majelis Ulama Indonesia atas Sertifikat HalalDengan membukanya ke pesaing lain.

Sertifikasi halal adalah bisnis yang menguntungkan. Lembaga Pendamping Produk Halal menerbitkan sertifikat berdasarkan fatwa dari Majelis Ulama Indonesia. Fatwa tersebut menargetkan perusahaan di sektor makanan, fashion, pendidikan, farmasi, kosmetik, pariwisata, media, perjalanan, medis, kesehatan, seni, budaya, dan keuangan. Dengan meruntuhkan wibawa Majelis Ulama Indonesia, NU berupaya menghilangkan sisa pengaruh negara dalam mengeluarkan fatwa.

READ  Ekosistem pesisir menghemat miliaran biaya dampak iklim

Debat bebas melawan opini yang disetujui negara

Ini mungkin membuka pintu untuk apa yang paling ditakuti oleh Ibn Bayaa. Bagi Ibn Bayaa, ketidakstabilan dan kerapuhan Timur Tengah disebabkan oleh hiruk-pikuk fatwa yang memicu perdebatan yang tidak terkendali daripada memberikan panduan terpadu yang diakui negara tentang masalah iman dan moral. Demikian juga, para pemimpin puncak UEA mengekspresikan diri mereka.

Ibn Bayh yakin bahwa absolutisme – yang tidak dikendalikan oleh para ulama yang tampaknya tidak tahu tempat yang layak – adalah bentuk pemerintahan terbaik untuk menjamin perdamaian sosial. Namun, ketika intervensi militer oleh pembayar gaji Emirat di Libya dan Yaman membuat teorinya membuang-buang waktu, Ibn Bayaa tetap diam. Karena intervensi benar-benar memicu perang saudara. Pada saat yang sama, dukungan politik dan keuangan UEA untuk protes di Mesir terhadap presiden pertama yang terpilih secara demokratis di negara itu pada tahun 2013 menyebabkan penggulingannya dan membuka jalan bagi kediktatoran brutal Abdel Fattah el-Sisi.

Lebih dari 800 pengunjuk rasa tewas di Kairo setelah kudeta. Di Yaman, intervensi militer Emirat dalam koordinasi dengan Arab Saudi telah memicu salah satu bencana kemanusiaan terburuk di dunia. Dukungan UEA untuk pemimpin milisi Libya Khalifa Haftar Tidak hanya melanggar embargo senjata PBBTapi itu juga menjerumuskan negara Afrika Utara itu ke dalam konflik yang berkepanjangan dan penuh kekerasan.

Fakta bahwa Ibn Bayaa bungkam tentang kekacauan yang dipicu oleh Emirates ini menunjukkan bahwa dia “tidak menentang ‘kekacauan’ tanpa syarat, tetapi hanya menggambarkan upaya kekuatan berorientasi demokrasi di kawasan melawan tirani sebagai ‘kekacauan’,” kata Osama. – Azami, ilmuwan Inggris di Timur Tengah keturunan Asia Selatan dan dunia Islam itu sendiri.

READ  'The Recycling Lie': Film dokumenter tentang sampah plastik di ARD Mediathek | NDR.de - Budaya

Diamnya Ibn Bayaa didasarkan pada keyakinan bahwa para ahli hukum tidak boleh ikut campur dalam keputusan penguasa karena mereka “tidak mengetahui fakta atau konsekuensi dari tindakan tertentu.” negara atau bahaya eksternal yang dapat menyebabkan perang saudara dan yang harus diperhitungkan dalam urusan negara “.lebih banyak lagi”Penguasa mengerti Ibn Bayh berkata: “Dia beralasan untuk keputusannya dan dia bisa menghadapi situasi yang sulit dipahami orang lain.”

Alih-alih membawa ulama Islam di bawah kendali negara, Yahya Shaleel Saqef, sebagai ketua baru Nahdlatul Ulama, secara terbuka menyatakan bahwa dia ingin organisasinya keluar dari politik. Lobi terhadap Majelis Ulama Indonesia mungkin merupakan langkah pertama ke arah ini. Namun, ujian sesungguhnya adalah masa depan banyak aktivis NU yang mengabdi di pemerintahan Widodo, sebagai duta besar dan anggota direksi BUMN.

“Meskipun presiden baru telah secara terbuka menyatakan bahwa dia ingin mengembalikan kepemimpinan persatuan nasional ke netralitas politik, ada beberapa indikasi bahwa Menjaga hubungan dekat dengan pemerintahan Widodo Dan Anda ingin bekerja dengannya untuk menyebarkan gagasan “Islam moderat” karena presiden Indonesia – tidak seperti UEA – memahami dan mewakilinya di dalam dan luar negeri,” kata ilmuwan dan pakar politik Indonesia Alexandre R. Arivento.

Nahdlatul Ulama dapat menjaga hubungan dekat dengan presiden untuk mencegah Presiden Widodo, di bawah kesan kontribusi keuangan UEA, dari mengadopsi ide-ide otoriter Emirat tentang Islam otoriter mereka.

James M. Dorsey

© Qantara.de 2022

Diterjemahkan dari bahasa Inggris oleh Peter Lammers