Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Islam Indonesia – Penguasa Kristen diadili karena penistaan ​​​​agama

Islam Indonesia – Penguasa Kristen diadili karena penistaan ​​​​agama

Demonstrasi pendukung Ahok (Deutschlandfunk/Lena Bodewein)

Puluhan perempuan dan laki-laki berhijab, topi baseball, kacamata hitam besar, jeans, dan jubah panjang, tua dan muda, menari dan menyanyi, mengikuti koreografi spontan, dan di sela-sela pidato dari truk megafon, orang-orang mulai bersorak — itu seperti demonstrasi kecil, Lebih mirip karnaval.

Namun nampaknya tidak terlalu seru, karena tarian tersebut dikelilingi gulungan kawat berduri, dan di belakangnya terdapat petugas polisi yang tidak terlihat tertekan. Namun mereka selalu memiliki akses ke baju besi pelindung dan peralatan berat yang berjejer di sepanjang tepian. Di sisi lain polisi, melewati kawat berduri berikutnya, terjadi demonstrasi balasan. Dari sana, seruan orang-orang kafir berlanjut: “Kafir, kafir!” Para pembicara di sana berteriak dengan marah dan para pengunjuk rasa di sini bernyanyi dengan gembira. Ini tentang persidangan, dan banyak orang yang berdemonstrasi di pengadilan dari kedua belah pihak, mengambil cuti, bolos kerja, terlibat secara emosional – mengapa? Apa yang telah terjadi?

Toleransi beragama juga diuji

Basuki Tjahaja Purnama, yang dikenal sebagai Ahok, adalah Gubernur Jakarta. Dia saat ini mencalonkan diri untuk masa jabatan kedua dalam pemilu yang dijadwalkan pada pertengahan Februari. Namun dia juga diadili karena penistaan ​​agama. Pada bulan September, saat tampil dalam kampanye pemilu, ia diduga menuduh Al-Quran berbohong.

Hal yang sulit adalah bahwa Ahok termasuk dalam dua kelompok minoritas di masyarakat Indonesia yang mayoritas beragama Islam: ia adalah keturunan Tionghoa dan ia beragama Kristen. Sejauh ini hal tersebut tidak menjadi masalah, sebagaimana dijelaskan Profesor Ikar Nusa Bhakti:

“Bukan suku atau agama yang penting bagi kami, tetapi para pendiri Indonesia, khususnya Sukarno, memutuskan bahwa kebangsaan itu penting, dan keindonesiaan itu suci dalam lima sila, Pancasila.”

READ  Tamu moderator terkejut - "Apakah saya menemukan orang cabul itu sendiri?"

Kelima prinsip ini serta “persatuan dalam keberagaman” sebelumnya telah menjamin perdamaian umat beragama di negara besar Indonesia. Negara dengan populasi Muslim terbesar di dunia ini juga merupakan rumah bagi agama lain – contoh paling terkenal adalah Hindu Bali. Namun dengan adanya Ahok, toleransi beragama juga diuji.

film 13 detik

Tampaknya masyarakat Jakarta dan seluruh Indonesia sudah harus mengambil keputusan

“Kami berusaha menghindarinya, namun hal ini bisa menjadi ekstrem dan kemudian memecah belah lingkaran pertemanan kami,” kata pengusaha wanita Moti.

Posisinya sangat berbeda.

Irina Handono adalah seorang ulama otodidak setelah berpindah agama dari Katolik. Dia adalah saksi untuk penuntutan:

“Kejahatannya seperti yang dilakukan Salman Rushdie! Aku melihatnya! Di film,” dia mengumumkan dengan tegas sambil tersenyum manis ketika murid-muridnya menyajikan teh dan biskuit.

Andy Analta Amir juga tersenyum, tapi sedikit sedih; Dia duduk di sebuah kafe, berbincang dengan cemas namun juga sangat bangga pada Ahok, saudara angkatnya. Keluarga Anda, satu Muslim dan satu Kristen, tumbuh bersama.

“Filmnya, film yang dibicarakan semua orang, adalah kompilasi berdurasi 13 detik! Tidak ada yang bisa mengatakan kebenaran dari 13 detik! Pertunjukannya jauh lebih lama! Dan orang-orang yang dia ajak bicara tidak memiliki satu sama lain sama sekali.” “Saya merasa terhina. Menghujat, ini 'Omong kosong. Ahok adalah saudaraku. Dia tumbuh dalam keluarga Islam yang ketat.”

Amir adalah saksi pembela. Sementara lawan dan pendukungnya berdiri di depan pengadilan dan Ahok harus menjawab, Amir tidak diperbolehkan untuk berpartisipasi dalam persidangan sampai dia memberikan kesaksian. Mottonya adalah:

“Satu bumi, satu langit, kita semua adalah milik bersama.”

FPI – “Front Pertahanan Islam”

READ  Lebih banyak awan rendah karena kebakaran hutan di Asia Tenggara

Namun, tidak ada rasa kebersamaan dan visi akan perdamaian di tempat lain di Jakarta.

Pendukung Front Populer Pantai Gading, Front Pertahanan Islam, berkumpul di depan markas polisi. Organisasi Islam menghasut kebencian dan melakukan kejahatan dengan kekerasan; Hari ini mereka melakukan demonstrasi untuk pendiri dan pemimpin mereka, Raziq Shihab, yang sedang diinterogasi polisi atas berbagai tuduhan. Front Populer Pantai Gading adalah lawan utama Ahok dan sangat menuntut hukuman berat terhadap Ahok.

Rahma, 35 tahun asal Jakarta, meyakini Islam adalah satu-satunya agama yang benar. Toleransi itu baik, tapi penguasa Kristen di negara Islam pada umumnya salah. Rahma dan temannya adalah satu-satunya wanita di antara kerumunan besar itu. Di sini hanya laki-laki saja, ada yang memakai topeng perang, banyak yang memakai topi salat, dan hampir semuanya memakai pakaian berwarna putih.

Polisi bersiap menghadapi setiap demonstrasi sejak kerusuhan terjadi pada 4 November 2016. Jakarta - Gubernur Ahok diadili karena penistaan ​​​​agama

Sidang Ahok – Polisi siap menghadapi setiap aksi demonstrasi sejak kerusuhan terjadi. (Deutschlandfunk / Lena Beaudoin)

Polisi mencegah gangguan. Ia ingin agar para pendukung FPI tetap diawasi melalui barisan kawat berduri yang panjang, terutama melalui polisi wanita Muslim. Di halaman Presidium, tersedia perisai, pakaian pelindung, dan meriam air – hal ini terjadi sejak pecahnya kerusuhan yang melibatkan lawan Ahok pada 4 November tahun lalu. Terutama karena mereka mengancam akan menggulingkan pemerintah setelah satu bulan. Presiden Indonesia Joko Widodo, mantan Gubernur Jakarta, berinvestasi besar-besaran pada Ahok dan mendukungnya hingga persidangan kasus penistaan ​​agama.

Pendukung Ahok: kotak biru, putih dan merah

Semua pendukung Ahok mengenakan kemeja kotak-kotak berwarna biru, putih, dan merah, yang menjadi ciri khas Ahok, termasuk Sompeta, 60 tahun:

“Dia telah melakukan banyak hal untuk kota ini! Rumah sakit sekarang terbuka untuk semua orang, misalnya!”

Faktanya, Ahok tampaknya melakukan hal yang benar: infrastruktur di Jakarta yang padat mulai terbentuk, banjir tahunan disalurkan, dan uang mengalir ke tempat yang seharusnya disalurkan. Tapi sepertinya dia menginjak-injak beberapa orang.

READ  'Super Mario Bros.': Luigi John Leguizamo Asli Mengeluh Tentang Kurangnya Variasi di Film Baru!

Apakah konflik agama benar-benar bermotif politik? Banyak orang mengkhawatirkan masa depan Indonesia. Sidang Ahok berakhir pada musim panas. Sampai saat itu tiba, akan ada demonstrasi.