Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Israel menuntut pembebasan sandera Gaza pada “Hari Kemarahan”

Israel menuntut pembebasan sandera Gaza pada “Hari Kemarahan”

Perang di Timur Tengah

Diperbarui 24 Januari 2024 pukul 23:28 EST

Ribuan perempuan di Israel menyerukan “hari kemarahan.” Mereka turun ke jalan di banyak kota dan menuntut pembebasan sandera di Gaza. Sementara itu, mediator perang berusaha mencapai gencatan senjata baru. Sekilas tentang hari ini.

Lebih banyak berita tentang perang di Timur Tengah

Ribuan perempuan berdemonstrasi di Israel pada hari Rabu, menuntut kesepakatan cepat untuk membebaskan sandera yang ditahan di Jalur Gaza. Penyelenggara mendeklarasikan “Hari Kemarahan” secara nasional. Para demonstran menutup jalan dan persimpangan di berbagai lokasi, termasuk Tel Aviv, Haifa dan Yerusalem.

Salah satu spanduk yang dibawa para pengunjuk rasa berbunyi: “Perempuan turun ke jalan untuk menyelamatkan sandera.” Pesan lain berbunyi: “Sudah cukup pertumpahan darahnya, kami ingin mencapai kesepakatan di meja perundingan.”

Menurut media, ribuan demonstran memblokir jalan raya penting di kota pesisir Tel Aviv pada malam hari. Bentrokan terjadi dengan polisi.

Harapan untuk gencatan senjata dan negosiasi

Banyak media baru-baru ini melaporkan harapan untuk mencapai kesepakatan lain untuk membebaskan para sandera dengan imbalan pembebasan tahanan Palestina dan gencatan senjata yang lebih lama. Namun seorang delegasi Israel mengatakan, menurut situs berita Ynet, masih terdapat kesenjangan yang sangat besar antara posisi negosiasi Israel dan gerakan Islam Hamas. “Jangan beri ilusi kepada siapa pun, itu akan memakan waktu lama,” katanya. Israel Broadcasting Corporation (KAN) melaporkan bahwa Hamas menolak tawaran dari Israel untuk membuat kesepakatan penyanderaan baru pada hari Rabu.

Selama gencatan senjata selama seminggu pada akhir November, Hamas membebaskan 105 sandera. Sebagai imbalannya, Israel membebaskan 240 tahanan Palestina dari penjaranya.

Takut akan pemerkosaan, penyiksaan dan eksekusi

Juru bicara pemerintah Israel Elon Levy mengatakan pada hari Selasa: “Waktu hampir habis bagi para sandera. Kami khawatir mereka akan disiksa, diperkosa dan dieksekusi di sel teroris Hamas.” Israel yakin teroris masih menahan lebih dari 130 orang yang diculik dari Israel ke Jalur Gaza selama serangan mereka pada 7 Oktober. Menurut informasi Israel, 28 di antaranya sudah tidak hidup lagi. Di antara para sandera terdapat dua anak-anak dan 19 wanita. Yang termuda berusia 13 tahun, kata Levy.

READ  NATO: Peningkatan anggaran bersama secara signifikan - lebih dari 20 miliar tambahan - untuk kebijakan

Ketika tentara Israel mengambil tindakan yang semakin intensif terhadap gerakan Islam Hamas di Gaza selatan, para penengah dalam perang tersebut berusaha mencapai gencatan senjata baru. The Times of Israel melaporkan tadi malam bahwa harapan akan kemungkinan perjanjian baru untuk membebaskan sandera Israel dari kendali Hamas dengan imbalan penghentian pertempuran yang lebih lama semakin meningkat. Sementara itu, terjadi lagi saling bombardir antara tentara Israel dan milisi Hizbullah yang didukung Iran di perbatasan Israel dengan Lebanon. Sebaliknya, militer AS menanggapi serangan milisi pro-Iran di Irak dengan serangan balasan.

Hamas dilaporkan siap untuk melakukan pembicaraan pembebasan sandera

Menurut laporan media, Hamas disebut telah menyatakan kesediaannya untuk merundingkan pembebasan beberapa sandera Israel. The Wall Street Journal, mengutip para pejabat Mesir, melaporkan bahwa kelompok Islamis mengatakan kepada mediator bahwa mereka bersedia berbicara tentang pembebasan perempuan dan anak-anak sipil dengan imbalan gencatan senjata yang “penting”. Selama gencatan senjata yang berlangsung selama seminggu pada akhir November tahun lalu, Hamas membebaskan 105 sandera. Sebagai imbalannya, Israel membebaskan 240 tahanan Palestina dari penjaranya.

Hamas sejauh ini mengaitkan pembebasan sandera lebih lanjut dengan berakhirnya perang. Menurut informasi pemerintah Israel, teroris masih menahan sekitar 130 orang yang diculik dari Israel ke Jalur Gaza selama serangan mereka pada 7 Oktober. Di antara mereka adalah tentara Israel, menurut Wall Street Journal. Pemerintah Israel yakin 105 sandera masih hidup, banyak di antaranya ditahan di jaringan terowongan Hamas.

Menurut informasi dari portal berita Axios, Israel disebut-sebut telah mengusulkan gencatan senjata selama dua bulan dengan imbalan pembebasan seluruh sandera. Tawaran tersebut diserahkan kepada mediator dari Mesir dan Qatar, yang saat ini berusaha menjembatani kesenjangan antara tuntutan yang berbeda. The Wall Street Journal menulis bahwa meskipun perkembangan terkini positif, bukan berarti kesepakatan akan segera tercapai. Namun para pejabat Mesir mengatakan perundingan itu mungkin gagal.

READ  Ledakan pipa air panas: empat orang tewas di pusat perbelanjaan Moskow

Guterres mengkritik Netanyahu

Sementara itu, Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengkritik penolakan Perdana Menteri Israel terhadap solusi dua negara Benyamin Netanyahu dan anggota pemerintah lainnya di hadapan Dewan Keamanan PBB. Dia menambahkan, “Penolakan dan pengingkaran terhadap hak rakyat Palestina atas negaranya sendiri akan memperpanjang konflik ini tanpa batas waktu, yang telah menjadi ancaman besar bagi perdamaian dan keamanan global.” Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov juga berbicara di New York untuk mendukung solusi dua negara dan juga mengkritik sikap negatif Netanyahu mengenai masalah ini. Pada saat yang sama, ia menyerukan pembebasan semua sandera dan gencatan senjata.

Tentara Israel: Lebih dari 100 teroris tewas di Khan Yunis

Sementara itu, tentara Israel mengumumkan telah membunuh puluhan teroris lainnya di kawasan Khan Yunis di Jalur Gaza selatan. Juru bicara militer Daniel Hagari mengatakan pada Selasa malam bahwa lebih dari 100 teroris telah “dibasmi” di bagian barat kota pada hari Selasa. Informasi tersebut belum dapat diverifikasi secara independen. Tentara mengatakan mereka telah mengepung kota tersebut, yang dianggap sebagai benteng Hamas, pada hari sebelumnya. Israel mencurigai para pemimpin Hamas dan sandera Israel berada di terowongan bawah tanah di sana.

Menurut otoritas kesehatan yang dikendalikan Hamas, setidaknya 210 warga Palestina tewas dalam serangan Israel di Jalur Gaza dalam waktu 24 jam. Lebih dari 380 orang lainnya terluka, menurut pernyataan hari Rabu. Artinya, jumlah korban tewas di jalur pantai sejak dimulainya perang pada 7 Oktober telah meningkat menjadi sedikitnya 25.700 orang. Sekitar 63.740 lainnya terluka. Jumlahnya sulit diverifikasi secara independen.

Perang tersebut dipicu oleh pembantaian terburuk dalam sejarah Israel, yang dilakukan oleh teroris Hamas dan kelompok ekstremis lainnya di Israel selatan pada 7 Oktober. Mereka membunuh 1.200 orang. Israel membalasnya dengan serangan udara besar-besaran dan serangan darat.

READ  'Kemenangan Putin akan menjadi bencana': Johnson menanggapi Trump dengan bersiul

Angkatan Darat AS merespons serangan di Irak dengan serangan balasan

Sementara itu, militer AS di Irak melancarkan serangan udara terhadap tiga fasilitas yang digunakan oleh milisi Kataib Hizbullah dan kelompok lain yang terkait dengan Iran di Irak, menurut Komando Regional Angkatan Darat AS di Platform X, sebelumnya Twitter, yang disiarkan semalam. Beberapa hari yang lalu, para pejuang menembakkan rudal ke pangkalan Ain al-Assad.

Akibat perang di Gaza, situasi keamanan di seluruh wilayah menjadi tegang. Pasukan AS – sekutu terpenting Israel – juga berada dalam jangkauan milisi pro-Iran. Iran ingin menggunakannya untuk menciptakan “poros perlawanan” terhadap Israel. Dalam beberapa pekan terakhir, mereka meningkatkan serangan terhadap pangkalan AS di Irak dan negara tetangga Suriah.

Baku tembak kembali terjadi di perbatasan Israel dengan Lebanon

Sementara itu, pertempuran kembali terjadi di perbatasan antara Israel dan Lebanon. Juru bicara militer Israel Daniel Hagari mengatakan pada malam hari bahwa jet tempur Israel “menyerang sasaran teroris dan menghancurkan fasilitas militer penting yang digunakan oleh organisasi teroris Hizbullah dan juga dioperasikan oleh pasukan Iran” di negara tetangga utara tersebut. Juru bicara militer tidak memberikan rincian lebih lanjut. (EPA/Komite Penasihat)

Sertifikat JTISertifikat JTI

Beginilah cara tim editorial bekerja“Ini mengajarkan Anda kapan dan apa yang kami laporkan bug, bagaimana kami menangani bug, dan dari mana konten kami berasal. Saat melaporkan, kami mematuhi pedoman Inisiatif Kepercayaan Jurnalisme.