Berita Utama

Berita tentang Indonesia

ISS: Astronot berlabuh di kapsul SpaceX “Crew Dragon” di Stasiun Luar Angkasa Internasional

Economie “Historis”

Awak SpaceX berlabuh di Stasiun Luar Angkasa Internasional – situasi di stasiun luar angkasa kini semakin menyempit

SpaceX Crew 2 di atas Stasiun Luar Angkasa Internasional

Tiga pria dan seorang wanita tiba di Stasiun Luar Angkasa Internasional dengan “Crew Dragon” dari perusahaan luar angkasa swasta SpaceX

Quelle: pa / ZUMAPRESS.com / NASA

Empat astronot lagi tiba di Stasiun Luar Angkasa Internasional. Kapsul dari perusahaan SpaceX Stasiun Luar Angkasa Internasional berlabuh di ketinggian lebih dari 420 kilometer di atas Samudra Hindia. Sebelas penumpang luar angkasa sekarang berbagi ruang terbatas sementara.

DrKru ISS telah berkembang menjadi sebelas, menjadikannya lebih besar dari sepuluh tahun yang lalu. Pada hari Sabtu, empat astronot berlabuh dengan kapsul daur ulang dari perusahaan luar angkasa swasta SpaceX dan bergabung dengan kru saat ini. Dengan begitu banyak hal yang terjadi, stasiun luar angkasa akan segera perlu diperluas, kata Direktur Jenderal Badan Antariksa Eropa Joseph Spacher.

Di antara astronot yang baru tiba di Stasiun Luar Angkasa Internasional adalah Shane Kimbro dan Megan MacArthur dari Amerika Serikat, Thomas Pesquet dari Prancis, dan Akihiko Hoshid dari Jepang. Keempat astronot itu berlabuh di atas kapsul ruang angkasa “Crowdragon” “Endeavour” milik perusahaan luar angkasa swasta SpaceX di Stasiun Luar Angkasa Internasional pada ketinggian sekitar 420 km di atas Samudra Hindia pada pagi hari. Dua jam kemudian, sekitar pukul 13.00 CEST, kru mereka menyambut kru dari misi SpaceX terakhir mereka.

Baca juga

Pesawat luar angkasa SN-11 terlihat saat matahari terbit pada 9 Maret di situs peluncuran SpaceX di Texas Selatan di Boca Chica, Texas.  (Foto oleh Reginald Mathlon / Foto Noor)

Pada Jumat pagi, kapsul diluncurkan ke luar angkasa menggunakan peluncur dari Kennedy Space Center di Florida. Tim Kru 2 akan tinggal di Stasiun Luar Angkasa Internasional selama enam bulan. Di antaranya, astronot akan melakukan sekitar seratus eksperimen dan meningkatkan sistem tenaga surya di Stasiun Luar Angkasa Internasional.

“Apa yang terjadi hari ini benar-benar bersejarah.”

Dan Shannon Walker mengirim kapten Stasiun Luar Angkasa Internasional melalui radio setelah pertemuan: “Kami sangat senang Anda bergabung.” Kesebelas orang itu ditekan bersama untuk melakukan panggilan video dengan badan antariksa. Astronot Prancis Pescet menggambarkan kedatangannya di Stasiun Luar Angkasa Internasional sebagai sesuatu yang agung. Sudah 20 tahun sejak astronot dari NASA, Jaxa, European Space Agency (ESA), dan astronot Rusia berkumpul di luar angkasa. “Jadi yang terjadi hari ini sebenarnya cukup historis,” ujarnya. “Kami tidak sabar untuk memulai pekerjaan kami di stasiun luar angkasa. Kami tidak sabar untuk melihat apa yang ada di petualangan ini untuk kami.”

Mulailah sebuah misi

Pesawat luar angkasa “Crew Dragon” SpaceX mendekati Stasiun Luar Angkasa Internasional

Yaitu: pa / dpa / NASA / AP / –

Pesqeut adalah orang Eropa pertama yang terbang ke Stasiun Luar Angkasa Internasional dengan SpaceX. Dia akan tinggal di Stasiun Luar Angkasa Internasional selama enam bulan, dan di bulan terakhirnya di luar angkasa, dia akan mengambil alih komando di sana juga – sebagai orang Eropa ketiga setelah Alexander Gerst dari Jerman dan Frank de Wien dari Belgia.

Baca juga

Komentar Torsten Krauel tentang pendaratan Mars dan pengaruhnya terhadap Bumi, yang kami harap dapat membantu

Ini adalah kru kedua yang dipindahkan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional oleh perusahaan luar angkasa swasta SpaceX. Kapal pertama – astronot Amerika Michael Hopkins, Victor Glover dan Shannon Walker, serta kolega Jepang mereka Soishi Noguchi – berlabuh di Stasiun Luar Angkasa Internasional pada bulan November. Mereka dijadwalkan kembali ke Bumi pada akhir April. Sampai saat itu, hal-hal akan ketat di Stasiun Luar Angkasa Internasional: selain “Awak-1”, astronot Oleg Nowizki, Pyotr Dubrow dan astronot NASA Mark Vande Hei telah berada di stasiun luar angkasa sejak awal April.

SpaceX menggunakan kapsul roket bekas untuk pertama kalinya

Crew-1 adalah orang pertama yang secara teratur menerbangkan Crew Dragon ke Stasiun Luar Angkasa Internasional setelah uji terbang berawak yang sukses ke Stasiun Luar Angkasa Internasional musim semi lalu. Setelah jeda selama hampir sembilan tahun, tes tersebut menandai pertama kalinya astronot kembali ke orbit dari tanah AS – dan pertama kalinya mereka dipromosikan oleh perusahaan luar angkasa swasta.

SpaceX melakukan penerbangan berawak ketiga ke Stasiun Luar Angkasa Internasional untuk pertama kalinya dengan kapsul dan panggung roket “Crew Dragon” yang sebelumnya digunakan. Selain itu, panggung rudal telah mendarat dengan aman di darat dan akan digunakan lagi untuk menghemat biaya. Empat penerbangan berawak lagi saat ini direncanakan dari SpaceX ke Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Ini adalah misi berawak ketiga SpaceX ke Stasiun Luar Angkasa Internasional. Mei lalu, misi pertama perusahaan perintis teknologi tinggi Elon Musk mengakhiri periode sembilan tahun di mana Amerika Serikat mengandalkan rudal Rusia untuk penerbangannya ke Stasiun Luar Angkasa Internasional. Bersama para astronot, “Naga Kru” juga mengangkut sekitar 110 kilogram persediaan dan bahan untuk eksperimen ilmiah.

Baca juga

Konsep artis tentang astronot yang mengambang di luar angkasa.  Awan menutupi bumi di bawah.

Daur ulang pesawat luar angkasa adalah salah satu visi pendiri Musk SpaceX. Kami sangat senang menjadi bagian dari kemajuan dalam penerbangan luar angkasa berawak dan berharap dapat melampaui orbit Bumi ke bulan dan Mars serta membantu mengubah umat manusia suatu hari nanti menjadi peradaban yang melintasi ruang angkasa di Bumi, “katanya pada konferensi pers setelah peluncuran. Endeavour. Banyak planet, “jadi musk.

Penjabat Kepala NASA Steve Goarchik berbicara tentang “tonggak sejarah” dan “tahun yang luar biasa bagi NASA”. Mengingat penerbangan reguler SpaceX sekarang, pasti ada gangguan lagi di masa depan dan dengan demikian kru yang lebih besar dapat digunakan untuk mengarahkan kru baru.

Ketika NASA masih terbang ke Stasiun Luar Angkasa Internasional dengan pesawat ulang-aliknya – program itu dihentikan pada 2011 – segalanya terus menekan Stasiun Luar Angkasa Internasional. Pada satu titik, ada 13 awak di lab luar angkasa, yang merupakan rekor sebelumnya.

READ  "Kreativitas" menggambarkan bayangannya: penerbangan helikopter yang sukses di Mars