Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Italia: 14 tewas dalam kecelakaan kereta gantung di Piedmont – Gondola jatuh 15 meter

sayaDi Italia utara, sedikitnya 14 orang tewas dalam kecelakaan kereta gantung yang serius pada hari Minggu. Menurut Mountain Rescue Service, salah satu dari anak-anak itu meninggal karena luka yang pada awalnya berhasil disembuhkan oleh tim penyelamat.

Pada hari Minggu, sebuah gondola jatuh di sebelah barat Danau Maggiore di wilayah Piedmont karena alasan yang tidak diketahui. Seorang petugas polisi setempat melaporkan bahwa kabin jatuh sekitar 15 meter, kemudian terguling sebagian lereng dan menabrak pohon. Menurut Mountain Rescue Service, dua anak dalam kondisi kritis awalnya dibawa ke sebuah klinik di Turin. Salah satunya sekarang sudah mati. Penyebab kecelakaan itu pada awalnya tidak jelas.

Menurut media Italia, ada juga turis Jerman di antara yang tewas. Seorang juru bicara Kementerian Luar Negeri mengatakan bahwa saat ini “tidak ada bukti bahwa Jerman termasuk di antara para korban,” tetapi “mereka berhubungan dengan pihak berwenang Italia di lokasi tersebut.”

Walter Milan dari Rescue Service ke SkyTG24 mengatakan kabin kereta gantung dari Stresa ke Mutaroni di Piedmont jatuh dari ketinggian dekat puncak. Milan menjelaskan dalam wawancara dengan SkyTG24 bahwa gondola jatuh sekitar 100 meter sebelum tiang terakhir kereta gantung – pada titik di mana jarak ketinggian dari tanah sangat jauh. Kereta gantung direnovasi pada 2016. Baru-baru ini mulai beroperasi lagi setelah lift ski dilarang untuk sementara waktu mengangkut tamu karena penutupan terhadap Corona.

Tembakan pemadam kebakaran menunjukkan petugas pemadam kebakaran di dalam gondola yang rusak

Yaitu: dpa / pemadam kebakaran

Seorang penyelidik carabinieri mengatakan kepada kantor berita bahwa kabel baja telah diputus. Marcela Severino, walikota resor Stresa, juga menganggap kabel telah putus. Kemudian kereta gantung mulai berguling, menabrak tiang dan berguling dua atau tiga kali karena jatuh sebelum menabrak pohon dan menabrak tanah. Severino mengatakan kepada SkyTG24 bahwa beberapa korban telah diusir dari gondola. Menurut laporan media, penuntut umum sedang menyelidiki penyebabnya.

Para ahli memperingatkan spekulasi awal

Para ahli masih bingung tentang penyebab kecelakaan itu. Di Italia, kereta gantung menjalani pemeriksaan keamanan tahunan ekstensif oleh inspektur bersertifikat. Tali lift gondola yang terkena dampak menjalani pemeriksaan magnetik rutin sebagai bagian dari pemeriksaan tahunan mereka pada November 2020 dan “tidak ada cacat yang ditemukan,” menurut penyelidikan WELT dari Kereta Gantung Leitner di South Tyrol. Ini adalah prosedur pengujian khusus, sederhananya, tali logam diterangi dengan medan magnet.

“Pikiran kami bersama para korban dan berduka atas kecelakaan mengerikan ini, dan kami akan melakukan yang terbaik untuk menghapus tragedi ini,” kata Leitner dalam sebuah pernyataan.

Pakar industri memperingatkan terhadap spekulasi awal tentang penyebab kecelakaan itu. Namun, foto-foto menunjukkan bahwa itu kemungkinan bukan tali beban besar tempat taksi digantung, tetapi tali penyeret yang digunakan untuk menarik taksi ke stasiun gunung, sementara pada saat yang sama kabin kedua bergerak ke stasiun lembah di jalur yang sama. -Disebut trem udara. Beberapa detail teknis belum diketahui. Rel kereta api kemungkinan besar memiliki rem pengaman yang akan dimulai jika jalur penyeretnya putus.

Kereta gantung dibangun sekitar 50 tahun yang lalu oleh perusahaan Italia Piemonte Funivie, tetapi dimodernisasi sepenuhnya oleh Leitner pada 2014-2016. Menurut datanya sendiri, Tyrolean Selatan juga telah melakukan “audit normal dan luar biasa” sejak saat itu. Operator sistem bertanggung jawab atas kendali operasi sehari-hari.

Leitner, didirikan pada tahun 1888, adalah salah satu pemasok kereta gantung terkemuka dunia dan beroperasi secara praktis di seluruh dunia. Leitner adalah bagian dari grup Industri Teknologi Tinggi (HIT), yang juga memproduksi mesin pembersih salju dan sistem pembuatan salju, misalnya.

Situs crash tampaknya sulit diakses

Menurut media Italia, tim penyelamat membutuhkan beberapa waktu untuk menjangkau para korban setelah gondola jatuh karena lokasi jatuhnya berada di area yang tidak dapat diakses. Ini dilaporkan, antara lain, oleh surat kabar Italia. “Republik“.

Menteri Transportasi Enrico Giovanini mengikuti pencarian dan tiga helikopter diberangkatkan. Sebuah mobil pemadam kebakaran dikatakan terbalik selama pekerjaan penyelamatan. Sebuah foto yang diambil oleh pemadam kebakaran menunjukkan kabin yang hancur di hutan.

Penyebab kecelakaan dan kemungkinan tali putus belum diketahui

Penyebab kecelakaan dan kemungkinan tali putus belum diketahui

Quelle: dpa / tidak didukung

Di sebidang tanah di hutan pinus, reruntuhan gondola bisa dilihat nanti. “Sungguh pemandangan yang sangat mengerikan,” kata Walikota Severino SkyTG24. Selain kedua anaknya, orang ketiga terluka.

Kereta gantung menghubungkan kota Stresa dengan tujuan wisata populer Monte Mutarone. Perjalanan memakan waktu 20 menit untuk mencapai gunung setinggi 1.491 meter itu. Daerah ini merupakan daerah yang populer untuk tamasya dan bermain ski.

Cuaca pada hari Minggu menyenangkan di daerah itu. Walter Millan dari Rescue Service berspekulasi bahwa keluarga tersebut akan menggunakan suhu hangat untuk menghabiskan hari di alam setelah berbulan-bulan terkunci. Hanya beberapa minggu yang lalu, Italia mengizinkan perjalanan antar wilayah lagi setelah musim dingin pembatasan Corona.

Kecelakaan itu menyebabkan kepanikan besar di Italia dan berita utama internasional. Perdana Menteri Mario Draghi menyampaikan belasungkawa kepada keluarga para korban. Dia berkata bahwa dia memikirkan terutama anak-anak yang terluka parah dan kerabat mereka. Banyak politisi dari luar negeri juga menyampaikan belasungkawa.

READ  Elon Musk Merayakan: Roket SpaceX Akhirnya Berhasil Mendarat