Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Italia: Para petani memprotes mafia pemasaran makanan

Sisilia
Petani Italia memprotes pemasaran makanan global mafia

“Penemuan paling mengejutkan” dari Serikat Petani: wiski Cosa Nostra

© Coldiretti

Asosiasi petani terbesar di Italia ingin mengambil tindakan terhadap pemasaran mafia “skandal”. Banyak produk yang dipasarkan di seluruh dunia dengan referensi ke organisasi kriminal. Ini tidak hanya menyebabkan kerusakan ekonomi di Italia.

Makan malam di “El Padrino” di Spanyol, segelas wiski Cosa Nostra di Skotlandia atau percikan bumbu Gosok Kopi Mafia di supermarket Jerman. Di seluruh dunia, produk dan restoran dipasarkan dengan singgungan ke mafia Italia – yang membuat kecewa industri makanan Italia. “Tidak dapat diterima untuk bercanda tentang sesuatu yang serius seperti mafia,” kata Coldiretti, asosiasi petani terbesar Italia, yang memprotes keras komersialisasi mafia.

Pemasaran mafia menyebabkan kerusakan ekonomi di Italia

Untuk tujuan ini, Coldiretti menyelenggarakan, bersama dengan asosiasi pertanian dan industri Fileria Italia, sebuah pameran di Palermo di Sisilia, tempat kelahiran organisasi kriminal Cosa Nostra. Ada banyak produk dari seluruh dunia yang telah dicetak dengan permainan kata atau gambar mafia. Dan “penemuan yang paling mengejutkan” adalah wiski Skotlandia yang disebut “Cosa Nostra Shot”. Botolnya berbentuk seperti senapan mesin dan labelnya bertuliskan “Post Proelia Premia”.

“Sayang sekali berpikir seseorang akan membeli sesuatu seperti ini hanya untuk bersenang-senang.”PenjagaProduk semacam itu tidak hanya menggantikan makanan Italia, tetapi juga “menyebabkan biaya ekonomi yang sangat besar bagi industri makanan kita,” Alessandro Appolito, manajer cabang di Coldiretti. “Karena mafia marketing memberi kesan bahwa produk itu berasal dari Italia. Bagaimana?”berita YahooLaporan, Coldiretti menempatkan kerusakan ekonomi yang dihasilkan di € 120 miliar per tahun Diperkirakan 300.000 pekerjaan telah hilang karena pemalsuan makanan Italia.

Di luar Italia, ada juga hampir 300 restoran yang beriklan sebagai Mafia, Asosiasi Petani menemukan dalam studinya sendiri. Sebagian besar – 63 buah – berada di negara tetangga Spanyol, diikuti oleh Ukraina, Brasil, Indonesia, Rusia, India, Jepang, Polandia, dan Amerika Serikat. Selain ekonomi, citra keseluruhan Italia juga akan menderita jika “negara terus diasosiasikan dengan stereotip mafia dan kejahatan”.

Dan yang tak kalah pentingnya, pemasaran mafia menyebabkan rasa sakit bagi mereka yang terkena dampak. Iklan semacam itu, menurut Appolito, merupakan “penghinaan terhadap korban mafia”. Penghinaan terhadap banyak orang tak bersalah yang meninggal atau menderita di tangan organisasi kriminal terkenal. Terutama di Palermo, kemarahan atas pemasaran yang tidak masuk akal ini sangat besar. “Ada jutaan orang Sisilia yang jujur ​​dan taat hukum, tapi mereka adalah korban wabah kriminal ini,” katanya. Presiden Coldiretti Ettore Brandini menambahkan bahwa fenomena yang diremehkan telah “menyebabkan rasa sakit dan kesedihan di seluruh negara kita”.

“Menggunakan nama dan menyebut kejahatan terorganisir untuk tujuan pemasaran tidak dapat diterima,” katanya, menyerukan solusi di tingkat Eropa. Perjanjian UE diperlukan untuk melindungi produk, seperti untuk tujuan asal yang dilindungi. Aturan serupa diperlukan sehubungan dengan pemasaran untuk mengekang penggunaan referensi Mafia yang meningkat.

Sumber daya:Orang tua“,”berita Yahoo

READ  Hari Horor Facebook: Kegagalan Global dan Klaim Ledakan