Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Itu tahun 2022 dalam budaya


Dalam empat pasangan campuran: orang-orang ini akan dikenang dari Tahun Kebudayaan 2022.

Will Smith dan Helen Fisher

Foto: Phil McCarten dpa / Federico Gambarini dpa

Perhatian adalah mata uang yang paling sulit di dunia multimedia – dan pemisahan kuno antara publik dan pribadi telah lama hilang. Dua superstar tahun itu menghadirkan kesenangan di mana momen dan pekerjaan terbesar dalam hidup dapat langsung terjalin dengan jurang masyarakat.

Itu meniup sekering untuk aktor Amerika Will Smith, lama mendapatkan penghasilan tertinggi di industri: Dia akhirnya memenangkan Academy Award untuk peran utamanya di Raja Richard, mencapai Gunung Olympus dan melambungkan dirinya ke puncak pada malam yang sama karena tidak tersenyum. Berangkat ke lelucon konyol yang dibuat oleh presenter Chris Rock tentang rambut pendek istrinya (karena kerontokan rambut kronis) (setelah melihat reaksinya) dan Dia menampar pria itu secara langsung di bioskop terbesar di dunia. Sejak itu, pria berusia 54 tahun itu berusaha merehabilitasi…

Dengan Ratu Schlager Jerman Helen Fisher Sky high: kelahiran anak pertama mereka dan konser terbesar dalam karir mereka Di depan sekitar 130.000 orang dalam siaran langsung di Pusat Pameran Munich. Tetapi jika pengejaran tabloid tentang kehidupan pribadinya selalu menjadi hal yang luar biasa, terlebih lagi sekarang. Namun tidak sedikit fans yang merasakan kondisi harga tiket yang sangat tinggi (at Rubi Dan Gaballier Itu juga 40.000 lebih sedikit (bukan atribut total hujan). Jadi wanita berusia 38 tahun itu harus lebih berhati-hati dengan pribadinya, tetapi juga audiens publiknya, yang mungkin menghadapi batas cinta penggemar yang tampaknya tak ada habisnya. (Wolfgang Schweetz)

Ruangrupa dan generasi terakhir

Foto: Georg Wendt, dpa/Stefan Müller

Semuanya berbeda, ide Documenta XV adalah bahwa semuanya harus berubah menjadi skandal, dan itu mengejutkan, bahkan untuk artis kolektif Ruangrupa dari Indonesia dengan juru bicaranya Reza Avesina. Tidaklah memalukan bahwa Documenta telah meninggalkan dunia seni tradisional, Penggunaan citra anti-Semit pada spanduk politik mereka memalukan.

READ  Grafik menunjukkan negara mana yang memberikan tekanan di Asia

Itulah yang diperingatkan oleh beberapa suara sebelum Documenta dimulai, dan itulah yang sebenarnya terjadi. 100 hari setelah pameran seni dunia kelima belas di Kassel ini, front diperketat sepenuhnya. Alih-alih dialog, ada tuduhan: ini anti-Semitisme, ada jawaban berupa tuduhan rasisme. Seni dan proyek yang terlibat telah sepenuhnya surut ke latar belakang.

Baca juga tentang ini

Kenapa sebenarnya? Aksi para penggiat iklim generasi terakhir menunjukkan bahwa art of attraction bisa menjadi alat PR. Ketika mereka mulai menempel pada karya seni terkenal dunia dan melemparkan makanan atau minyak ke lukisan yang terlindung di balik kaca. itu Serangan terhadap Claude Monet Dan Vincent Van Gogh Itu membuat museum di seluruh negeri waspada, sementara pada saat yang sama prosesnya mendapat perhatian penuh.

Namun, para pegiat iklim tidak ingin karya museum dipahami sebagai seni, melainkan sebagai wake up call. “Tujuan kami adalah agar pemerintah mengendalikan krisis iklim,” kata Carla Heinrichs, juru bicara Last Generation. Sejak saat itu, terjadi perdebatan tentang bagaimana menghadapi protes radikal ini dan pelanggaran hukum yang disengaja. (Richard Meyer)

Lily dan Kim D Law Horizon

Foto: Hannes B. Albert, dpa / Arne Dedert, dpa

Merah muda untuk anak perempuan, biru untuk anak laki-laki – apakah hanya itu yang ditawarkan kotak cat untuk menggambar panutan? Pada tahun 2022, perdebatan tentang keragaman pria-wanita sedang memanas. Bendera pelangi berkibar pada Hari Christopher Street di gedung Reichstag — hanya, palsu, dalam warna gerakan perdamaian daripada komunitas LGBTQI. Alice Schwarzer mengkritik hukum penentuan nasib sendiri yang direncanakan – tidak benar bahwa setiap individu harus dapat dengan bebas memilih apakah dia laki-laki atau perempuan. Tapi dua tokoh baru bersinar di tempat perdebatan.

READ  Mengapa perang dagang Xi Jinping gagal?

Di satu sudut: “Layla.” Dia “lebih cantik dan lebih muda” – dan sekarang dia ingin bernyanyi dengan ballaballermannhit eponimnya – “horny”. Beginilah seharusnya, wanita ideal, seperti yang didefinisikan oleh beberapa kaum konservatif dalam gender. Beberapa orang bahkan berpendapat bahwa pertempuran terakhir untuk kebebasan berbicara akan dilakukan oleh Leila, rumah bordil yang berbicara di rumah bordil itu. Würzburg melarang lagu tahun ini di festival birnya. Menteri Kehakiman hampir mengira ini tentang sensor. Dan “DJ Robin und Schürze” menempati posisi pertama di tangga lagu dengan karya ini.

Di sudut lain: Kim de l’Horizon. Orang ini dikatakan lahir pada tahun 2666, di planet Gethin. Dia mengklaim uraian dalam novel pertamanya, “The Book of Blood.” Dengan cara yang melucuti senjata, penulis ini turun ke lapangan dengan sarana sastra. Datang, melihat dan menaklukkan. sebagaimana adanya Kim dengan Hadiah Buku Jermantangkap orangnya Mencukur dan memotong rambut pendeknya langsung di depan penontonDalam solidaritas dengan para wanita Iran. apa yang tersisa? Banyak kontroversi mengenai K sebagai Kim dan L sebagai Leyla. Setidaknya dalam alfabet mereka dekat. (Veronica Linner)

Uwe Telkamp dan Valerie Gergiev

Foto: Monika Skolimuska, dpa / Peter Knievel, dpa

Yang satu diam, dan yang lain lebih baik diam, setidaknya di sana-sini. Uwe Tellkamp, ​​​​penulis Jerman, dan konduktor Rusia Valery Gergiev adalah dua seniman yang perilaku komunikasinya membuat marah tahun ini – dan bahkan bukan karena seni mereka. Ketika tentara Rusia menginvasi Ukraina dan dunia budaya Barat meminta jawaban dari seniman terkemuka Rusia, seperti yang mereka lakukan sekarang dengan Putin, Valery Gergiev menjadi target.

Pasalnya, Pollstar yang diakui dunia internasional berulang kali mengekspos dirinya sebagai pendukung presiden, misalnya dengan mendukung pencaplokan Krimea oleh Rusia. Namun pada akhir Februari, Walikota Munich Reiter muncul di tempat kejadian dan meminta Gergiev, konduktor Orkestra Filharmonik Munich sejak 2015, untuk menjauhkan diri dari serangan di Ukraina. Tapi Gergiev diam – Dan itu dihentikan. Konektor sekarang juga tidak diinginkan di rumah lain.

READ  Counter UE + pajak untuk keadilan iklim + inefisiensi dalam kredit karbon • Tabel iklim

Uwe Tellkamp belum sampai di sana. Meskipun dikenal karena temperamennya yang panas dalam masalah politik, penulis masih diundang ke putaran pembicaraan, hanya beberapa minggu yang lalu oleh Perdana Menteri Saxony Michael Kretschmer. Saat itu, rencana kudeta di kancah “Reichsburger” baru saja diketahui, dan penulisnya berasal dari Dresden Dia menyerang apa yang dia lihat sebagai reaksi yang tidak proporsional dari negara hukum.

Telkamp dan pandangannya tentang Kanan Baru hampir mengaburkan fakta bahwa novel berikutnya, The Tower, yang telah ditunggunya lebih dari satu dekade, akan diterbitkan musim semi ini. “Sleep in the Clocks” akhirnya berakhir. (Stephen Dosh)