Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Itu terjadi dengan iklan | Jenderal Yahudi

Hal itu dirangkum oleh Menteri Negara Kebudayaan. Claudia Roth menjelaskan pada konferensi: “Bukankah seharusnya itu terjadi, kebebasan artistik sebagai dalih? – anti-Semitisme yang diterima secara sosial “, yang diselenggarakan bersama oleh Institut Tikva dan Yayasan Friedrich Naumann di Berlin. Namun, dia tidak menjawab pertanyaan mengapa anak itu jatuh ke dalam sumur Dan mengapa artefak anti-Semit dan pemuliaan terorisme muncul dalam seri di Documenta 15 di Kassel.

Para peserta konferensi mengambil tugas ini. Sabine Lutheuser Schnarenberger menekankan bahwa “kebebasan artistik bukanlah legitimasi untuk kebencian terhadap orang Yahudi.” Komisaris anti-Semitisme di negara bagian Rhine-Westphalia Utara didorong oleh Volker Beck, direktur pelaksana Institut Tikva, yang menjelaskan bahwa tidak seorang pun boleh mengeluarkan “tiket gratis atas nama kebebasan artistik”. Felix Klein, komisaris pemerintah federal untuk anti-Semitisme, menekankan bahwa dalam hal mengevaluasi karya seni yang mereproduksi bahasa visual “Stürmer”, tidak ada bedanya apakah karya tersebut dipajang di China, Australia, atau di Kassel.

“Dokumen itu jelas merupakan titik balik.”

Anita Kahana

Pada saat yang sama, Klein menunjukkan standar ganda dalam diskusi tentang grup artis Indonesia Taring Padi, yang antara lain bertanggung jawab atas gambar benda tersembunyi format besar “Keadilan Rakyat”, di mana babi dengan Bintang David dan helm dengan tulisan “Mossad” dapat dilihat: “Jika sekelompok ekstremis sayap kanan menunjukkan sesuatu seperti ini, badai kemarahan akan melanda seluruh negeri.”

ketidakpedulian Apa yang dikatakan Joseph Schuster dalam penghormatan videonya, “skandal anti-Semit terbesar dalam sejarah Republik Federal baru-baru ini” terjadi dengan sebuah deklarasi karena semua kekhawatiran yang diangkat oleh pengamat yang waspada beberapa bulan sebelumnya diabaikan oleh para pejabat. “Ini bukan seolah-olah ‘Keadilan Rakyat’ Tring Buddy jatuh dari langit pada saat film dokumenter itu dibuat,” kata kepala Dewan Pusat Yahudi di Jerman. Gambar itu telah ada selama dua puluh tahun.

READ  Dokumentasi dan anti-Semitisme: Para sarjana mengakui 'kebutuhan mendesak untuk bertindak'

Lasse Schöder dari Pusat Sarah Nussbaum untuk Kehidupan Yahudi di Kassel hanya dapat mengonfirmasi hal ini. “Semua penelitian ini, termasuk yang dilakukan oleh Koalisi Anti-Semitisme lokal, dan reaksi resistensi dan imunisasi selanjutnya dari pihak yang bertanggung jawab atas seni dan politik, kemudian membentuk pendahulu skandal yang kemudian menyebar.” Doron Kizil, direktur ilmiah Departemen Pendidikan Dewan Pusat Yahudi, menjelaskan Semuanya hanyalah “gangguan komunikatif”.

Dan itu membuat Anda berada di tengah perdebatan, dan dengan cepat menjadi jelas bahwa dunia seni memiliki masalah nyata dengan orang Yahudi dan Israel. “Ini bukan tentang kritik yang jujur,” kata Marina Chernyshevsky. “Sikap anti-Zionis selalu menjadi bagian integral dari lingkaran progresif ini,” kata kepala Pusat Kompetensi untuk Pencegahan dan Pemberdayaan ZWST. “Demonisasi itu akrab dan berakar secara ideologis.”

Kontradiksi Dalam konteks ini, istilah-istilah seperti “pascakolonial” dan “global selatan” muncul berulang kali—kata kunci untuk semua orang yang melihat Israel sebagai benteng terakhir dari negara kolonial kolonial, dan penghapusannya hampir merupakan prasyarat untuk dunia yang lebih baik. Stefan Grigat menarik perhatian pada ketidakkonsistenan gaya tersebut. “Zionisme memiliki aspek anti-kolonial,” kata Profesor Teori dan Kritik Anti-Semit di Catholic University of North Rhine-Westphalia. Siapa yang mengusir Inggris dari Palestina?

Jürgen Kaup bertanya: “Mengapa saya memberi kesan bahwa orang-orang di Jakarta tidak begitu tahu apa itu anti-Semitisme? Karena artefak bermasalah telah berulang kali dipertahankan dengan mengacu pada asal arah artistik, ruangrupa kolektif selalu dikecualikan dengan pandangan lain dari perwakilan “Global South”. “Kolektif seniman dengan jangkauan global seharusnya sudah mendengar tentang Holocaust sekarang,” kata editor Frankfurter Allgemeine Zeitung.

hantu Anita Kahana, pendiri Yayasan Amadeo Antonio, percaya bahwa “dokumen tersebut jelas merupakan titik balik.” “Menjadi sulit untuk meneruskan momok anti-Semitisme dari komunitas mayoritas Jerman seperti sebelumnya dan mengabaikan segalanya. Segalanya sekarang ada di atas meja.” Setelah Kassel, tidak ada yang bisa menggunakan ketidaktahuan sebagai alasan.

Tuntutan Volker Beck: Tidak ada “tiket gratis atas nama kebebasan artistik”.

Perwakilan dari lingkungan Documenta juga diundang untuk menghadiri konferensi untuk menjelaskan posisi mereka. Tapi tidak ada yang muncul. “Berbicara satu sama lain adalah hal yang minimal,” reaksi Olaf Zimmermann, kepala dewan penasehat Yayasan Kebudayaan Federal Jerman. “Saya menyesal hanya sedikit orang dari sektor budaya yang menerima undangan ke acara ini.”

READ  Ukuran Pasar Mikropipet Global, Produk Sampingan, Wilayah, Prakiraan Aplikasi 2029| Harvard Bioscience, Instrumen Sutter, Scitech Korea