Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Ivy – Die Kulturrundschau dari 04.06.2022 | Hetto Styrel tentang Postkolonialisme, Dokumenter, dan Rasisme Jerman – Kurt Drägert tentang Melancholy – Marina Scalova tentang Seni di Masa Perang

pada saya Waktu online Mengkritik artis hito sterl Klaim pasca-kolonial Documenta – setidaknya sejauh itu masa lalu jerman Dan dia menyembunyikan konsekuensinya sampai hari ini. Dia mengatakan bahwa postkolonialisme, yang juga mencerminkan pengalamannya dengan Documenta 11, sering tersandung ke dalam ringkasan: “Mungkin masih terjadi bahwa dokumen tersebut mewakili dunia seperti itu dan itu mode lokal Jadi bisa diabaikan dengan aman. tapi sejak DHM Galeri [über die Nazivergangenheit des Documenta-Gründers Werner Haftmann und seine die Documenta prägende Vorstellung von der Moderne, mehr hier, d. Perlentaucher] Sebagaimana berlaku: Jika pameran itu sendiri aku abaikan ceritanya, dan kemudian diberi tanggal oleh orang lain. Ini berarti objek dokumen Investigasi ini, seperti halnya “Dunia” yang telah menjadi subjek film dokumenter Jerman (Barat) hingga sekarang. Jika dia ingin tetap relevan, dia lebih baik menjadi naif Mengklaim kedudukan global Untuk mengevaluasi kembali dari perspektif sejarah mereka. Namun, mungkin memerlukan tim yang mampu atau tertarik untuk memenuhi tantangan ini. Kalau tidak, alih-alih menulis sejarah, itu menjadi sejarah itu sendiri.”

“Siapa pun yang berbicara politik secara langsung melalui seni di Documenta15 akan Dalam situasi politik global harus diukur.” Kamu tahu? di taz Andreas Vanizadeh, yang melihat kritik pascakolonial Documenta terhadap Barat pada umumnya dan Israel pada khususnya sebagai kritik sepihak dan tidak kreatif. “Dalam konteks Palestina Seni kritis hanya bisa menjadi seni yang berbicara dengan dirinya sendiri etnisModel keagamaan nasionalisme pembebasan Tahan. Dia tidak secara teknis menuduh musuh eksternal dan mengalihkan perhatian dari ketidakmampuannya. … Perjuangan minoritas dan hak-hak sipil dalam masyarakat demokratis seperti Amerika Serikat, Israel atau Jerman terlihat berbeda dari yang ada di Gaza, Iran, Suriah, Namibia atau Indonesia. Tetapi siapa pun yang hanya mencari ide-ide kritik postkolonial dalam seni kemungkinan akan menjadi buta. Dan Anda tidak melihat apa yang terjadi di dunia dan di Ukraina saat ini.”

READ  Studio Ghibli: Film Resmi Anime Forge Terburuk Sekarang Juga Tersedia di Jerman

Kepergian “kebangsaan”. Foto: Martina Buzan

Nicolas Kon tersebut Dalam cermin harian Dari awal dokumentasikapal “Kewarganegaraan”, yang ingin melakukan perjalanan dari Berlin ke Kassel melalui Havel dan kanal Maitland, Weser dan Fulda dalam enam puluh hari: “Di malam hari kami berkendara di dekat kamp, ​​​​siang hari menendang di atas roda, untuk menyalakan baling-baling kapal ketika panel surya tidak menyediakan daya yang cukup untuk motor listrik dan 39 baterai perlu diisi ulang. Itu juga bagian dari konsep: bepergian sepenuhnya tanpa bahan bakar fosil. Acara ini beroperasi dengan cara berkelanjutan yang serupa. Bahan makanan dibawa oleh Foodsavers. Di tengah kapal ditumpuk di dua baskom Kepala selada yang berbedaDan mentimun dan roti pipih, yang selanjutnya diproses. Demikian pula, improvisasi terjadi di ruang tersempit di kamar mandi, yang tersembunyi di balik tirai hitam. Seorang seniman meletakkan mesin jahit di depannya dengan penggerak kaki Bekerja. Di sini, selama perjalanan, Anda akan membuat baju baru dari baju lama.”

Artikel lainnya: In wawancara dengan FR berbicara Noel Kasioka Dan Ngoki Ngomi Dari The Nest Collective untuk proyek seni ‘Perempuan dan Asing’ mereka untuk Wiesbaden Biennale dan rencana mereka untuk Documenta. Ingeborg Ruth tersebut di FR Manal Triennale Fotografi di Hamburg. Zorica Radivojevic-Lllalloshi, selama 17 tahun pengawasan museum Di Gropius Bau, mengobrol wawancara Dengan Taz untuk pekerjaannya. di SZ Joanna Edwardian entah kenapa mengolok-olok seluruh halaman Galeri Terburuk salinan digital Salah satu “karya Renaissance yang paling terkenal” di Berliner gereja sempit. Stephen Trinx mengunjungi di FAZ artis baru Christian Schad setia museum di Aschaffenburg.

“Mengacu pada tempat yang cerah”, pameran tunggal fotografer Finlandia akan dibahas Elena bersaudara Dalam Forum Fotografi Frankfurt (taz) dan pameran potongan kayu dari 600 tahun di Berlin Kupferstichkabinett (Sendok teh).

READ  Sekretaris Jenderal PBB Guterres di COP26: 'Kuburan kami telah disapu bersih'