Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Jakarta: Larangan plat nomor mengemudi |  Motorradonline.de

Jakarta: Larangan plat nomor mengemudi | Motorradonline.de

Untuk mengurangi kebisingan, Jakarta memberlakukan larangan mengemudi setelah pelat nomor ganjil genap. Lebih dari 16 juta sepeda motor terkena dampaknya.


Skuter dan sepeda motor adalah moda transportasi pilihan di pelosok Indonesia. Jumlah mereka tidak terkendali. Sekitar. Departemen Perhubungan setempat saat ini memiliki hanya di bawah – harap bertaruh – 107 juta sepeda motor di seluruh negeri. Lebih dari 16 juta di antaranya terdaftar di ibu kota, Jakarta, pada tahun 2018 saja. Setiap tahun satu juta sumur ditambahkan ke ibukota. Fakta menyenangkan: Populasi Jakarta secara resmi “hanya” 10 juta pada tahun 2018. Di daerah yang luasnya dua kali kota Munich, 4,1 juta mobil lainnya entah bagaimana harus rukun satu sama lain, tumbuh antara 300.000 dan 500.000 unit per tahun. Pemerintah Jakarta ikut campur.


Larangan Mengemudi dengan Plat Nomor

Kita tahu larangan mengemudi di kota-kota Jerman telah ada sejak tahun 1970-an dan 1980-an: alarm kabut asap memastikan bahwa lalu lintas bermotor individu ditutup sepenuhnya untuk waktu yang singkat. Paris saat ini masih menjadi hot spot dan sebagian mengeluarkan larangan mengemudi di beberapa bagian kota, dan dalam diskusi partikel Stuttgart, orang-orang menggoda di sana-sini dengan larangan mengemudi berdasarkan plat nomor. Jakarta menerapkan ini: Mulai sekarang, sepeda motor dengan nomor genap di pelat nomor hanya diperbolehkan mengemudi pada hari Senin, Rabu dan Jumat, dan hanya nomor ganjil pada hari Selasa, Kamis dan Sabtu. Sekarang tidak perlu seorang jenius untuk bertanya: Dan pada hari Minggu? Rupanya semua orang diizinkan terbang melintasi kota pada hari Minggu. Dalam tampilan foto, kami menunjukkan merek dari seluruh dunia yang sebagian besar tidak dikenal di Jerman.

READ  Pembatasan virus di seluruh Asia mengancam pemulihan permintaan minyak


Transportasi dan Ekonomi

Larangan sepeda motor – London berkembang dengan faktor 18

Kota-kota ini mengunci kendaraan roda dua

Baca lebih lajut

Hukuman keras, lingkungan kecil

Siapa pun yang mengendarai sepeda motornya di hari yang salah harus merogoh kocek dalam-dalam. Biaya pelanggaran tersebut setara dengan 30 euro dan sangat membebani upah minimum bulanan di Jakarta sebesar 224 euro. Jika di Eropa langkah-langkah ini terutama karena perlindungan lingkungan, Jakarta ingin mencapai pengurangan kebisingan melalui tindakan ini. Dengan jumlah 16 juta hingga delapan juta sepeda motor pada saat yang sama, masuk akal dan sekaligus melindungi lingkungan. Lagi pula, kita berbicara tentang denda hingga 240 juta euro per hari jika tidak ada yang merespons dan semua orang diperiksa – keduanya tidak realistis.


kesimpulan

Kami senang mengetahui jika ada perdagangan pelat nomor yang berkembang pesat di Jakarta sehingga Anda dapat terus mengemudi setiap hari. Sebesar apa pun niatnya, itu harus dikendalikan untuk mengumpulkan potensi denda $ 240 juta per hari.