Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Jalan khusus dengan potensi keuntungan: Indonesia pertama memberi makan anak muda melawan Covid-19 – pengetahuan

Program vaksinasi Covid-19 dimulai di Indonesia pada Rabu. Tidak seperti banyak negara lain, lansia, terutama kelompok populasi rentan, tidak menempati urutan pertama.

Menurut pekerja sektor kesehatan dan layanan publik, kaum muda berusia antara 18 dan 59 tahun harus divaksinasi terlebih dahulu. Tujuan yang dinyatakan adalah untuk segera mencapai kekebalan kelompok.

[Wenn Sie alle aktuellen Entwicklungen zur Coronavirus-Pandemie live auf Ihr Handy haben wollen, empfehlen wir Ihnen unsere App, die Sie hier für Apple- und Android-Geräte herunterladen können]

Data hilang

Presiden Joko Widodo adalah orang pertama yang divaksinasi di istana kepresidenan dengan CoronaVac dari perusahaan farmasi China Sinovac Biotech. Dia ingin menunjukkan kepada warga bahwa vaksin itu aman. Badan Obat Indonesia mengeluarkan persetujuan darurat untuk vaksin Sinovac pada hari Senin.

Saat produk China diuji di Indonesia, hanya orang berusia antara 18 dan 59 yang divaksinasi. Data keamanan untuk orang dewasa yang lebih tua tidak dikumpulkan.

Indonesia diminta untuk melakukan studi populasi pekerja, Kutipan layanan internet BBC Siti Nadia Tarmzi, juru bicara Kementerian Kesehatan Indonesia. Vaksinasi untuk orang dewasa yang lebih tua pada putaran kedua vaksinasi harus dimulai dengan vaksin dari Pfizer, Biontech, dan AstraZeneca.

Manfaat potensial

Pemerintah menganggap strategi untuk awalnya berfokus pada penduduk yang bekerja sebagai sesuatu yang bermanfaat terlepas dari status studinya. Itu akan melindungi sebagian besar orang. Nadia menjelaskan: “Jika anggota keluarga yang bekerja divaksinasi, ini berarti mereka tidak membawa virus ke rumah tempat kerabat lansia mereka berada.”

Di Jerman, mencegah penyakit akut dan kematian sebanyak mungkin merupakan prioritas utama program vaksinasi. Oleh karena itu, para lansia divaksinasi, yang seringkali lebih terpengaruh daripada kaum muda.

READ  Sinabung dan Merapi memuntahkan abu dan bebatuan

Untuk menahan penyebaran penyakit, mungkin lebih masuk akal untuk meminta anak muda divaksinasi terlebih dahulu, karena ini adalah pendorong paling kuat dari proses infeksi. Akun model menunjukkan ini.

Memvaksinasi anak muda yang menginfeksi sepuluh orang lainnya tanpa vaksinasi terbukti lebih berhasil dalam mengendalikan penyakit menular daripada memvaksinasi orang lanjut usia yang hanya menginfeksi satu atau dua orang lainnya.

tidak ada keyakinan

Para ahli setuju bahwa pendekatan Indonesia dapat dibenarkan. “Kami tidak tahu apakah itu berhasil dan perlu evaluasi,” kata Peter Collignon dari Universitas Nasional Australia kepada BBC. Tetapi pada dasarnya masuk akal untuk menyesuaikan pengenalan vaksin dengan kondisi negara. “Di negara berkembang, Anda benar-benar tidak bisa meminta orang untuk tinggal di rumah,” kata ilmuwan penularan.

“Tidak tergantung pada negara-negara barat yang kaya untuk memberi tahu negara-negara lain di dunia apa yang harus dilakukan,” kata Robert Reid, penasihat program vaksinasi pemerintah Inggris. Pendekatan Indonesia mungkin “sesuai dengan negara” karena tidak ada orang di seluruh dunia yang tahu apa yang benar saat ini.

Dale Fischer dari National University Hospital menilai pendekatan ini “praktis”. “Ini adalah grup yang mudah diakses yang pasti akan membantu bisnis dan industri makanan terus berlanjut,” katanya.

Indonesia dengan jumlah penduduk hampir 270 juta jiwa merupakan negara yang paling terdampak wabah di Asia Tenggara. Hingga Rabu, hampir 840.000 orang di Indonesia telah terinfeksi Corona. Lebih dari 24.000 orang telah meninggal karena virus tersebut. Presiden Widodo mengatakan: “Vaksin dirancang untuk memutus rantai penularan virus korona, melindungi kesehatan masyarakat dan membantu pemulihan ekonomi.” (Dengan dpa)