Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Jalur reformasi Johnson: Inggris terancam dengan lebih banyak kemacetan

Status: 08.10.2021 09.45

Apa peluang perubahan dalam ekonomi Inggris yang diumumkan oleh Boris Johnson? Tidak hanya Kamar Dagang dan Industri (AHK) Jerman-Inggris yang penting dan memperingatkan lebih banyak kemacetan.

Menurut kepala Kamar Dagang dan Industri (AHK) Jerman-Inggris, Ulrich Hoebe, konsumen Inggris harus bersiap untuk kemacetan yang lebih sering terjadi. Hobby mengatakan tentang penolakan lama pemerintah di London untuk mengatasi kekurangan akut pekerja terampil di negara itu: melonggarkan persyaratan aturan imigrasi yang telah diperketat sejak Brexit untuk melawan.

Upah yang lebih tinggi, produktivitas yang lebih tinggi?

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson beberapa hari yang lalu Pada Konferensi Konservatif Dia menyerukan jalur reformasi yang komprehensif untuk memperkuat ekonomi lokal. Johnson mengatakan bahwa alih-alih mengandalkan tenaga kerja murah dari luar negeri, perusahaan di negara itu harus membayar gaji yang lebih baik dan dengan demikian membawa lebih banyak warga Inggris ke upah.

Terlepas dari krisis pasokan saat ini, Perdana Menteri telah menyebarkan kepercayaan: pemerintahnya telah memulai “perubahan yang telah lama ditunggu-tunggu” yang dalam jangka panjang akan mengarah pada pemulihan “upah tinggi” dan “produktivitas tinggi”. Hoppe tidak menganggap strategi Johnson masuk akal: “Itu tidak akan berhasil dalam skala besar dalam jangka pendek dan kemungkinan akan membawa risiko inflasi,” komentar pakar AHK.

‘Misi satu generasi’

Hobby menjelaskan bahwa meningkatkan produktivitas ekonomi Inggris telah menjadi tujuan banyak pemerintah selama beberapa dekade. Tapi ini membutuhkan rencana jangka panjang untuk mereformasi pelatihan kejuruan. Ini adalah misi sebuah generasi. “Itu tidak akan berhasil dalam lima tahun ke depan.”

Ketua AHK juga menganggap gagasan bahwa pencari kerja Inggris dapat mengisi kekosongan yang ditinggalkan oleh pekerja yang telah kembali ke Eropa Timur di sektor upah yang lebih rendah tidak berkelanjutan karena tingkat pengangguran yang rendah.

READ  Vaksinasi wajib di 18 wilayah: tipe delta tersebar luas di Rusia

“Bukan spons tanpa akhir”

Kritik dari dunia bisnis juga disuarakan. Dia digambarkan sebagai hantu, tetapi masalahnya jauh lebih besar, Richard Walker, kepala jaringan supermarket Islandia, mengatakan kepada The Times. “Kami ingin membayar karyawan kami sebanyak mungkin, tetapi perusahaan bukanlah spons tanpa akhir yang dapat menyerap biaya tak terbatas. Kami akan memiliki harga energi yang lebih tinggi, lebih banyak pengemudi truk, dan lebih banyak biaya pengemasan.” Tidak bisa dilakukan sekaligus. Banyak usaha kecil khususnya beresiko.

Seorang perwakilan dari Federasi Bisnis Kecil, yang mewakili bisnis Inggris yang lebih kecil sebagai sebuah asosiasi, mengatakan kepada Radio Times bahwa mereka tidak lagi merasa diperhitungkan oleh Partai Konservatif. Oposisi Partai Buruh adalah satu-satunya partai yang membuat penawaran konkret untuk usaha kecil.