Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Jankowski ingin memimpin Fiji menuju kesuksesan

Jankowski ingin memimpin Fiji menuju kesuksesan

  1. tz
  2. olahraga
  3. sepak bola

makhluk: Diperbarui:

dari: Nico Marius Schmitz

Pelatih kepala Timo Jankowski tidak mengenakan jas, sepatu bola, atau celana pendek. © Pribadi

Timo Jankowski bekerja sebagai Direktur Teknis di Fiji. Al-Ittihad memiliki mimpi besar: untuk berpartisipasi dalam Kejuaraan Dunia. Resep untuk sukses? Sudut dan permainan tanpa alas kaki!

Oleh Nico Marius Schmitz

Gambarnya masih sedikit bergetar, tapi kemudian Timo Jankowski bisa terlihat. “Sekarang musim badai. Hujan turun deras beberapa minggu terakhir, dan banyak yang harus dilakukan. Jankowski bekerja sebagai direktur teknis untuk Asosiasi Sepak Bola Fiji. Dia ingin memimpin negara pulau itu ke Kejuaraan Dunia. Tapi bagaimana seorang Swabia dari komunitas kecil Dojeren, yang bekerja di sepak bola profesional, datang ke Selama dua belas tahun, ke proyek semacam itu di Pasifik Selatan?

Dengan Timo Jankowski, gairah mengalir dalam keluarga. Pastor Peter sendiri adalah seorang penjaga gawang dan penggemar sepak bola yang rajin. Junior juga menghabiskan sepanjang hari di lapangan sepak bola sejak usia dini, bermain untuk U-17 di liga remaja tertinggi saat itu.

Setelah lulus SMA, Jankowski pindah ke Australia untuk bermain sepak bola dan pramuka. Melalui kaptennya, dia berhubungan dengan Wynton Rover (legenda Bundesliga, termasuk 174 penampilan untuk Bremen), yang mengelola sekolah sepak bola di Auckland. “Saya tidak sengaja masuk ke bagian pelatihan. Saya mencicipinya selama liburan dan langsung menikmatinya,” kata Jankowski.

Timo Jankowski di Fiji
Suka mengembangkan sepak bola: Timo Jankowski. © Pribadi

Namun dalam perjalanannya melalui Selandia Baru, dia terjangkit virus tropis: “Itu benar-benar mengejutkan saya di Vanuatu.” Dia keluar selama setahun, itu dengan karir aktifnya sebagai pemain sepak bola. Setelah petualangan Selandia Baru, Jankowski mempelajari administrasi bisnis dan kemudian mengetahui apa yang tidak ingin dia lakukan dalam hidupnya. Jankowski memulai dengan lisensi kepelatihannya pada usia 24 tahun, pertama bekerja untuk Asosiasi Sepak Bola South Baden dan kemudian untuk Asosiasi Sepak Bola Jerman sebagai pelatih kepala.

Jankowski telah menghabiskan 10 tahun terakhir dalam berbagai posisi di Grasshoppers Zurich. Pelatih muda, asisten pelatih senior, dan yang terbaru adalah pelatih kepala. Investor Cina mengambil alih klub. Saya pikir ini adalah waktu yang tepat untuk memulai sesuatu yang baru.”

READ  Pelatih bola basket nasional baru Kanada, Gordon Herbert | Olahraga

Mungkin itu adalah level sepakbola yang membuat Jankowski perlu istirahat. Semua kelompok kepentingan di sekitar orang tua dan penasihat pemain, yang sering memberikan tekanan negatif pada permainan. “Dalam 12 tahun terakhir, saya telah melihat banyak pelatih sepak bola profesional yang situasi keluarganya sangat menderita di bawah tekanan ini.” Itu seharusnya tidak terjadi padanya, yang merupakan ayah dari tiga anak perempuan.

Jadi proyek baru dengan keluarga. Awalnya Anda seharusnya pergi ke Madagaskar. 25 juta orang, tidak ada infrastruktur sepakbola yang nyata dan mereka masih berada di perempat final Piala Afrika. “Jika Anda melihat peta dunia sepak bola, ini mungkin salah satu proyek menarik terakhir,” kata Jankowski.

Dia telah mengerjakan proyek ini selama lebih dari setahun. Tapi kemudian datang Corona. Situasi di Madagaskar, negara dengan skor tertinggi ketiga dalam Global Hunger Index, juga semakin parah. Ratusan ribu terancam kelaparan, dan terjadi kerusuhan. Kami tidak ingin mengambil langkah itu dengan keluarga,” kata Jankowski.

Seorang teman memberitahunya bahwa Fiji (peringkat 163 di Peringkat Dunia FIFA) sedang mencari seorang manajer. Diskusi dengan pelatih nasional pun terjadi. Dan Dane Fleming Siretslev yang berusia 75 tahun, yang merupakan asisten pelatih saat “dinamit Denmark” berjaya di Kejuaraan Eropa 1992, menyenangkan Jankowski. Pemain berusia 37 tahun itu langsung tahu: Cocok ini! Dewan keluarga juga menyetujui petualangan Laut Selatan.

Timo Jankowski Fatul
Timo Jankowski dengan pemain Fatawel. © Pribadi

Ketika ia memulai untuk Fiji, kualifikasi untuk Piala Dunia U-20 dan U-17 masih setahun lagi. Jankowski bertanya seperti apa rupa kelompok pemain itu. “Hanya ada keheningan.” Ada kompetisi sekolah, tetapi tidak ada sepak bola remaja yang terorganisir.

“Kami mencari di seluruh pulau dan menemukan pemain bahkan di desa paling terpencil,” kata Jankowski. Selain itu, setiap tim di papan atas harus memiliki dua pemain U-19 yang bermain sejak awal. McDonald’s menang sebagai sponsor, dan musim depan akan ada turnamen remaja U9 hingga U19 untuk pertama kalinya. Bakat mentah ada di mana-mana. “Kemampuan dasar, koordinasi, jauh lebih maju pada anak Fiji daripada anak Jerman,” kata Jankowski. Yang hilang adalah strukturnya. “Tapi Anda juga tidak boleh mengaturnya secara berlebihan. Apa yang terjadi selanjutnya dapat dilihat dengan sangat baik saat ini di negara-negara berbahasa Jerman.”

READ  Gagal di Combine IFSC Asia Qualifier 2023, Speed​​Jadi Andalan Indonesia

Jankowski bukanlah seseorang yang nongkrong di kamar VIP dengan setelan jas. Dia sering bepergian, jadi dia mengenal desa dan kepala desa, yang bernama Rao. Jika seorang pemain menunjukkan bakat khusus, itu segera dilaporkan ke pelatih. Fiji mencakup lebih dari 300 pulau, dan populasinya yang berjumlah 924.000 tersebar di 110 pulau yang dapat dihuni. Rugby adalah olahraga nasional di sini. Pada tahun 2021, sudah ada peraih medali emas Olimpiade kedua di rugby 7s. “Mereka mengisi setengah botol plastik dengan air dan menggunakannya seperti bola rugby. Jika Anda berhenti di situ dan melempar bola, setengah dari mereka sudah bermain sepak bola setelah dua hari,” kata Jankowski.

Keberhasilan pertama dalam sepakbola sudah ada. Tim U-20 lolos ke Piala Dunia tahun ini di Indonesia.

Jankowski bercerita tentang Vatol, yang dia temukan di pulau utara Vanau Levu. “Orang tuanya agak sakit, dia bekerja sepanjang hari di pertanian. Fatool sekarang berada di Piala Dunia U-20, dan ada beberapa kisah hebat ini.”

“Biarkan pemain menyentuh tanah dengan kaki telanjang saat menembak ke gawang, teknik meningkat dengan cepat”

Ketika orang memikirkan Fiji, mereka memikirkan pulau impian. Tapi itu hanya untuk turis, kata Jankowski. Ini menceritakan tentang pemain yang tinggal bersama sepuluh anggota keluarga di gubuk besi bergelombang, beberapa di antaranya tidur di lantai. “Mereka makan sesuatu dan mereka tidak tahu kapan akan ada sesuatu untuk dimakan selanjutnya. Anak-anak layak mendapat pujian lebih karena lolos ke Piala Dunia U-20.”

Dan Yankovsky berpikir lebih jauh. Mulai 2026, Oseania akan memiliki satu setengah tempat awal untuk Piala Dunia FIFA. Tempat tetap dan taman bermain. “Jika ada pertandingan balasan dan Selandia Baru harus melawan Fiji atau Kepulauan Solomon, semuanya akan terbuka. Mereka punya aturan sendiri,” kata Jankowski.

READ  FIBA Basketball World Cup 2023 Live TV dan Streaming: Pertandingan Jerman di TV Gratis?

Fiji sangat fisik dan berorientasi pada manusia. Kekuatan besar lainnya adalah bola mati, tim U-20 mencetak lima gol dari bola mati dalam perjalanan mereka ke kualifikasi Piala Dunia. “Kami sangat kuat, dan saya tidak membutuhkan banyak variasi. Sejak usia muda, mereka sudah tergila-gila pada bola.”

Kartu truf lain? Bermain tanpa alas kaki! Jankowski melaporkan tentang Jean-Marc Guillot. Seorang mantan pemain internasional Prancis yang mendirikan sekolah sepak bola di Pantai Gading dan menginspirasi Arsene Wenger dengan metodenya. Di akademinya, anak-anak hingga usia 16 tahun bermain tanpa alas kaki dan berlarian selama satu jam setiap hari. Salomon Kalou, Yaya Toure, Emmanuel Eboue, Gervinho… mereka semua berasal dari pusat pelatihan Gilo. Jankowski merekomendasikan agar akademi di Eropa memperkenalkan permainan bertelanjang kaki sekali atau dua kali seminggu. Baginya, pelatihan di sana terlalu sering sesuai template, yang gila dan tidak terduga hilang. Bagaimana seharusnya pemain kreatif berkembang di sana?

Rugby Sevens Fiji
Sukses di rugby – dan segera di sepak bola juga? © Pribadi

Alamat final Liga Champions antara Real dan Liverpool. 60 hingga 70 persen tim berasal dari Amerika Selatan dan Afrika. Di sana, para pemain “kebanyakan bermain di jalan sampai mereka berusia 15 atau 16 tahun”. Dan kemudian ada akademi Eropa, yang menghabiskan ratusan juta untuk bakat teknis. “Biarkan saja pemain menyentuh tanah dengan kaki telanjang saat dia menembak ke gawang, dan kemudian tekniknya secara otomatis akan meningkat dengan sangat cepat,” kata Jankowski. Dan tidak hanya itu, dia tidak melihat adanya cedera selama berada di Kepulauan Fiji. “Mereka bahkan tidak tahu tentang masalah otot. Mereka memanjat pohon kelapa di sini, dan tidak ada anak laki-laki yang membutuhkan gym,” kata Jankowski.