Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Jauh dari China: Apple dan mitranya mulai bermigrasi — bahkan Apple telah mengadaptasi perangkat untuk itu | Berita

Selama bertahun-tahun, Cina adalah negara yang paling terlihat untuk produksi massal elektronik. Sejak iPhone pertama, Apple telah mengandalkan Foxconn dan keahlian manufaktur yang tidak dapat ditemukan di tempat lain. Namun, tidak hanya dari sudut pandang teknologi murni, China juga telah mampu menawarkan banyak hal kepada produsen dalam hal struktur biaya. Namun, hal ini menimbulkan ketergantungan yang cukup besar, karena jika semua pemasok fokus pada produsen lokal, maka akan sulit untuk membangun infrastruktur yang kompetitif di daerah lain.

Kebijakan China mengacaukan rantai pasokan
Konsekuensi dari hal ini setidaknya bisa dilihat sejak tahun lalu. Salah satu alasan utama pengiriman dan kemacetan chip saat ini dapat ditemukan di Cina. Sementara tahun pertama Corona terkendali meskipun berminggu-minggu periode istirahat paksa, situasinya menjadi semakin suram sejak musim panas 2021. Berkali-kali, seluruh wilayah harus menghentikan produksi mereka sepenuhnya dan menutup pabrikan, bahkan jika ada hanya infeksi terisolasi. Bagi Apple, itu berarti tidak dapat memproduksi lebih banyak laptop selama sekitar tiga minggu di bulan April.

Raksasa teknologi semuanya sedang mengerjakan alternatif
Sementara itu, gerakan migrasi Sebaran. Apple selalu berada dalam posisi untuk perlu mendiversifikasi produksi lebih banyak lagi agar tidak terlalu bergantung pada situs individu. Untuk itu, Cupertino semakin mencari pemasok yang tidak berasal dari China. China masih yang paling penting, tetapi baru-baru ini Taiwan dan Vietnam mengejar ketertinggalan secara signifikan. Di Apple, misalnya, saat ini sedang dalam fase beta untuk (sebagian) menarik MacBook dan Apple Watch dari China dan sebagai gantinya berinvestasi di pabrik Vietnam. Hal yang sama berlaku untuk HomePod. Namun, ini memerlukan modifikasi pada MacBook, yang harus lebih modular untuk menyederhanakan produksi.


Ketika Cook mengunjungi Foxconn beberapa tahun yang lalu, semuanya masih baik-baik saja

Alih-alih Cina, Vietnam adalah mercusuar harapan baru
Tidak hanya Apple, tetapi raksasa teknologi lainnya bekerja keras untuk melepaskan diri dari China. Amazon, Dell dan Google berinvestasi dalam langkah Vietnam parsial, seperti banyak produsen elektronik lainnya. Namun, harapan untuk situasi yang lebih stabil, juga karena produksi yang terdiversifikasi, berarti ada beberapa kelemahan yang harus dihindari. Secara teknologi, Vietnam jelas lebih rendah daripada Cina, dan oleh karena itu produksi yang sangat kompleks hanya mungkin dilakukan di pabrik-pabrik Cina. Pada saat yang sama, China menawarkan keuntungan dari harga yang lebih rendah – MacBook yang dibuat di Vietnam harus dikenakan biaya Apple sedikit lebih mahal daripada yang akan datang dari Quanta di China, seperti yang telah dilakukan sejauh ini.

READ  Ekstraksi Rainbow Six: Ubisoft Mengumumkan Tanggal Rilis

… namun Foxconn tetap menjadi perusahaan arloji
Namun, jika Anda melihat mitra yang akan semakin bertanggung jawab untuk manufaktur di luar China di masa depan, Anda akan menemukan satu nama khusus: Foxconn. Perusahaan telah berkembang selama bertahun-tahun dan ingin membuat jaringan global, atau setidaknya mewakilinya di setiap benua. Selain negara-negara Amerika Selatan, hal ini juga berlaku di tanah air Apple, misalnya. Tahun lalu, diketahui bahwa Foxconn ingin muncul sebagai produsen mobil AS – dan pembicaraan dikatakan sedang berlangsung dengan Apple dalam hal ini. Jika Apple Car benar-benar memasuki pasar, maka anak perusahaan AS Foxconn akan lebih dari sekadar mitra yang jelas.