Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Jawa Timur: Banyak Orang Mati Terinjak-injak Stadion di Indonesia – Hiburan

Namun dia menjelaskan dalam konferensi pers bahwa polisi menggunakan gas air mata untuk membubarkan para penggemar kerusuhan. “Ketika kami kembali ke tribun, polisi menembakkan gas air mata. Kami berjalan ke pintu keluar. Tempat itu ramai, panas dan menyesakkan,” kata seorang saksi mata kepada Kompas TV. Penonton kedua mengatakan kekacauan hanya meletus setelah polisi menggunakan kekerasan terhadap penonton di stadion.

Kehancuran dan kekacauan

Kepala Polisi Aventa, yang juga berduka atas pembunuhan dua petugas polisi, membela diri terhadap tuduhan tersebut. “Jika para penggemar mengikuti aturan, insiden ini tidak akan terjadi,” katanya. Kerusuhan juga terjadi di luar stadion. Dilaporkan 13 kendaraan dan bagian stadion rusak. Foto-foto paparazzi menunjukkan skala kekacauan: mobil polisi menabrak stadion, barang-barang terbakar, asap mengepul, dan orang-orang pindah dari stadion, tewas atau terluka parah.

“Saya sangat sedih dengan peristiwa itu. Pasti butuh waktu lama untuk memprosesnya,” kata Thomas Doll, pelatih yang telah dipekerjakan oleh klub kelas satu Indonesia Persija Jakarta sejak April, kepada Bild. “Saya sudah melakukan percakapan pertama dengan para pemain tentang ini. Dapat dimengerti, mereka semua sangat khawatir. Ini tidak ada hubungannya dengan sepak bola lagi. Itu semua membuat Anda banyak berpikir.” Setelah dia dan timnya mendengar berita di hotel tim, “Untuk alasan keamanan, kami dibawa dengan mobil polisi lapis baja ke bus tim kami, yang diparkir 40 kilometer jauhnya, dan kembali ke Jakarta di bawah perlindungan polisi,” kata mantan pemain internasional itu. . .

Dikatakan bahwa 42.000 orang berada di stadion. Mereka semua suporter Arema karena pihak penyelenggara melarang suporter tamu masuk stadion karena takut adu mulut. “Saya sangat terkejut dan sedih dengan berita tragis dari Indonesia yang terobsesi dengan sepakbola,” kata Presiden AFC Salman bin Ibrahim Al Khalifa.

READ  Karena Ciuman Lesbian: Negara Melarang 'Tahun Cahaya' Disney

Diperlukan penyelidikan yang komprehensif.

Presiden Indonesia Joko Widodo menyampaikan belasungkawa kepada keluarga para korban dan menyerukan penyelidikan “komprehensif” dalam pidatonya. Ia berharap “ini akan menjadi tragedi sepakbola terakhir di negeri ini”.

Awalnya, Federasi Indonesia menangguhkan permainan di Divisi Satu selama seminggu. Arima dilarang bermain di kandang selama sisa musim ini. Selain itu, asosiasi membentuk tim investigasi yang seharusnya mulai bekerja pada hari Minggu. Indonesia akan menjadi tuan rumah Piala Dunia U-20 FIFA dari 20 Mei hingga 11 Juni 2023 dengan partisipasi 24 tim. Sebagai negara tuan rumah, negara tersebut secara otomatis lolos ke turnamen.

Amnesty International untuk Hak Asasi Manusia sekarang menyerukan penyelidikan atas penggunaan gas air mata oleh polisi. “Kita harus memastikan bahwa tragedi tragis seperti itu tidak terjadi lagi,” kata Osman Hamid dari Amnesty International dalam sebuah pernyataan. Gas air mata tidak boleh digunakan di ruang tertutup.

Klub Arima dan Persibaya menyampaikan belasungkawa kepada para korban dan keluarga mereka. “Arima FC menyampaikan belasungkawa yang sedalam-dalamnya atas bencana yang terjadi di Kanjuruhan. Pemerintahan Arima juga bertanggung jawab untuk menangani korban tewas dan luka-luka,” kata presiden klub Abdul Haris. “Kepada keluarga korban, pengurus klub Arima mohon maaf sebesar-besarnya dan siap memberikan santunan. Pemkab siap menerima usulan penanganan bencana agar banyak yang terselamatkan,” kata Haris.

Kepanikan massal di Indonesia merupakan salah satu bencana terburuk dalam sejarah sepak bola. Kantor berita Jerman DPA mendokumentasikan insiden serius lainnya:

1 Februari 2012

74 tewas dan sekitar 1.000 terluka di kota Mesir Port Said setelah pertandingan Al-Masry dan Al-Ahly berakhir.

10 Mei 2001

127 tewas di Ghana dalam pertandingan antara Accra Hearts of Oak dan Kumasi Ashanti Kotoko.

READ  Memiontec mendapatkan tiga pesanan baru di Indonesia di sektor industri dan kota dengan total nilai 5,5 juta...

16 Oktober 1996

84 tewas dalam kualifikasi Piala Dunia antara Guatemala dan Kosta Rika, dan 147 terluka.

15 April 1989

96 tewas dan lebih dari 700 terluka dalam kepanikan di Stadion Hillsborough di Sheffield selama pertandingan Liverpool melawan Nottingham Forest.

29 Mei 1985

39 tewas dan lebih dari 400 terluka, beberapa serius, di final Piala Eropa antara Liverpool dan Juventus Turin di Stadion Heysel di Brussels.

20 Oktober 1982

Setidaknya 66, menurut informasi yang belum dikonfirmasi, hingga 340 tewas, setelah pertandingan Piala UEFA antara Spartak Moscow dan FC Haarlem.

17 Februari 1974

48 tewas di Kairo sebelum pertandingan antara Zamalek dan Dukla Prague.

2 Januari 1971

66 tewas di Glasgow setelah derby domestik Rangers melawan Celtic.

23 Juni 1968

73 tewas di Buenos Aires sebelum pertandingan Boca Juniors melawan Rio de la Plata.

24 Mei 1964

Lebih dari 300 orang tewas dalam kerusuhan selama pertandingan internasional antara Peru dan Argentina di Lima. 500 orang terluka parah.