Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Jeff Bezos: Apa yang dibawa oleh penerbangan luar angkasa?  - Perjalanan

Jeff Bezos: Apa yang dibawa oleh penerbangan luar angkasa? – Perjalanan

“Pergi ke tempat lada tumbuh!” Itu digunakan untuk mengatakan ketika Anda sangat menginginkan kontemporer yang menjengkelkan atau tidak simpatik. Ini adalah saat perjalanan perahu ke negara lada India atau Indonesia adalah perjalanan terjauh yang bisa dibayangkan. Kemudian, pada akhir tahun enam puluhan abad terakhir, frasa “Ayo tembak di bulan!” untuk. Yang membawa kita ke topik.

Rockefeller di zaman kita, Richard Branson dan Jeff Bezos, saat ini terlibat dalam kontes yang tragis: bukan tentang siapa yang akan saling menembak, tetapi siapa yang akan menjadi yang pertama menembak diri sendiri di luar angkasa. Anda benar-benar tidak dapat menentangnya, tetapi masalahnya adalah: mereka berdua kembali sepuluh menit kemudian untuk terus bekerja di Bumi untuk memastikan bahwa dalam waktu yang tidak terlalu lama planet ini akan runtuh dan tidak dapat dihuni manusia.

Dari sudut pandang bisnis, ini hanya masuk akal: Pertama, Anda memanaskan atmosfer dengan satu triliun paket Amazon dan mesin roket, dan ketika itu benar-benar tidak nyaman, 10.000 penerima super teratas dapat menembak diri mereka sendiri ke luar angkasa untuk menemukan beberapa planet baru Atau bahkan menjajah kota baja tahan karat. Rencana terbaik!

Tidak, ini bukan tentang bisnis, tetapi tentang hal-hal keren untuk generasi mendatang. Terima kasih Jeff!

Bezos, yang semakin terlihat seperti kapten pesawat ruang angkasa Jean-Luc Picard, tentu saja meniadakan persaingan sia-sianya dengan Branson dan memunculkan motif altruistik murni: “Ini adalah cara menuju ruang angkasa yang berdiri sehingga generasi mendatang dapat melakukan hal-hal luar biasa. di luar angkasa,” kata miliarder Amazon itu. persis. Terima kasih Jeff.

Sebagian besar kemurahan hati didukung oleh fakta bahwa seorang mantan pilot berusia 82 tahun dan putra seorang bankir investasi berusia 18 tahun (harga tiket disepakati untuk tidak diungkapkan) diizinkan menerbangkan pesawat ruang angkasanya — seperti yang terbesar dan orang termuda yang pernah berada di luar angkasa.

READ  India mencoba menunjukkan perbatasan China

Tapi apakah ada ruang di sana? Lagi pula, Stasiun Luar Angkasa Internasional terbang di ketinggian 408 kilometer, pesawat ruang angkasa Branson baru mencapai 86 kilometer, sementara Bezos naik 20 kilometer, hanya untuk segera kembali melengkung lagi. Dengan karya-karya besar seperti itu, tentu tidak dilaporkan berapa banyak CO2 yang diledakkan roket sebelum menembus atmosfer di ketinggian 50 kilometer. Ini akan sangat sepele sekarang!

Setelah penerbangan komersial ini, keduanya segera ingin memulai penerbangan komersial ke luar angkasa, di mana tidak hanya para bankir investasi, tetapi juga Mueller dan Myers di sebelah dapat terbang sebentar ke luar angkasa. Ini juga masuk akal. Pertama, belum ada zona bahaya korona di sana, dan kedua, Anda tidak memerlukan hotel, pantai penuh, atau apa pun yang serupa dalam penerbangan sepuluh menit: push, up, down – ready, next, please! Sebuah impian bagi setiap turis.

Siapa pun yang sekarang berkata, “Saya lebih suka bepergian selama beberapa minggu ke tempat paprika tumbuh, dan saya tahu apa yang saya miliki,” sama sekali tidak memahami skala persembahan Branson dan Bezos.