Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Jerman kalah di awal kualifikasi Piala Dunia

DrPara pemain bola basket Jerman melambai ke arah penonton dengan ramah, tetapi Ruben Benzing dan rekan-rekan setimnya tidak benar-benar merasakan gelak tawa setelah dipermalukan saat bertanding melawan Estonia. Tim nasional baru dan pelatih nasional Gordon Herbert membuat kesalahan besar di awal kualifikasi Piala Dunia. Tim inti, yang dilemahkan oleh beberapa kegagalan, kalah 66:69 (34:30) dari tim luar di Nuremberg pada hari Kamis dan sudah berada di bawah tekanan berat setelah pertandingan pertama dari enam pertandingan grup.

Pengetahuan tidak pernah lebih berharga

Baca F+30 hari gratis sekarang dan dapatkan akses ke semua artikel di FAZ.NET.

Baca F + sekarang


Penembak Jerman terbaik di depan 1.000 penonton adalah Christian Singfelder (21) dan Kapten Benzing (13), tetapi itu tidak cukup melawan Estonia, yang sangat kuat dari garis tiga. Caspar Trier dan Christian Colami (masing-masing 15) adalah tamu paling sukses. “Kami semua kecewa,” kata Singfelder. Herbert tampak sangat terkesan. “Kami melakukan banyak lemparan mudah. ​​Kata pria 62 tahun itu.

Herbert memulai masa jabatannya dengan hipotek besar. Untuk tetap bersaing memperebutkan 32 tiket Piala Dunia setelah start yang salah, kemenangan bagi Benzing and Co pada Minggu malam (pukul 20.00 langsung di Magenta Sport) di Polandia hampir menjadi hal yang penting.

tidak ada alasan

Herbert, yang seharusnya bertanggung jawab untuk proyek-proyek besar di Piala Bangsa 2022 dan Piala Dunia 2023 di Jepang, Filipina dan Indonesia di bola basket Jerman, hanya memiliki beberapa pemain top yang tersedia. Semua tujuh pemain profesional di NBA tidak ada di sana, dan pemain Alba Berlin dan pemenang piala Bayern Munich bermain di Euroleague pada malam yang sama. “Tentu tidak mudah,” kata Wakil Presiden Armin Andres. Tapi tidak ada alasan. “Piala Dunia adalah acara yang sangat penting, suatu keharusan, bisa dikatakan.” Iklan tersebut menunjukkan betapa sulitnya kalah di kandang dari lawan terlemah di grup di awal.

Bahkan awalnya tidak berjalan sesuai rencana. Dalam waktu yang sangat singkat, timnas Jerman tumbang 6-0. Tim, yang dipimpin oleh builder muda Justus Holats, mengalami banyak kerugian kecil pada bola, dan beberapa kesalahan dalam langkah-langkah merupakan simbol dari tahap awal yang rusak. Veteran Benzing, yang menyumbang delapan poin cepat, cukup signifikan. Setelah trio di kuarter pertama, pemain berusia 32 tahun itu terlihat menjulurkan lidahnya, dan terus menarik perhatian tim muda bersamanya.

Kepala terkulai dan wajah frustrasi di antara para pemain tim nasional.


Kepala terkulai dan wajah frustrasi di antara para pemain tim nasional.
:


foto: dpa

“Anda dapat mengatakan mereka ingin dan semangat juang ada di sana. Anda ingin membuat perbedaan, tetapi Anda belum memiliki interaksi. Itu adalah tim nasional yang harus menemukan dirinya benar-benar baru tanpa absennya hampir semua pemain top. pemain,” kata Andres kepada Magenta Sport. Baru dibangun, ini pertama kali dicapai sesaat sebelum jeda, ketika Holtz menyumbang empat poin cepat. Jerman sedikit menonjol.

Tapi setelah perubahan itu tidak mudah. Creme Gallo menempatkan tanda seru pertama pada perendaman murni, tetapi Estonia tidak ingin menahan diri. Lawan, yang kalah dari Jerman pada 43:86 pada 2018, mencetak tiga gol melawan tiga kali ini dan untuk sementara menjauh dengan enam poin di kuarter ketiga. Pelatih nasional Herbert tampak bingung di pinggir lapangan. Di kuarter terakhir, duel kuat berkembang dengan beberapa pergantian kepemimpinan. Pada akhirnya, Estonia tetap tenang dan menang di menit terakhir.

READ  Bersama Tesla, Elon Musk juga mengincar Asia Selatan