Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Jerman mencari solidaritas dengan Asia Tenggara – DW – 8 Oktober 2020

Jerman mencari solidaritas dengan Asia Tenggara – DW – 8 Oktober 2020

Ketika kekuatan ekonomi dan militer Tiongkok tumbuh, kekuatan geopolitik pun berubah Keseimbangan kekuatan di seluruh dunia. Hal ini paling jelas terlihat di Asia Tenggara, di mana Tiongkok dan Amerika Serikat bersaing untuk mendapatkan pengaruh. Persaingan ini membawa kembali kenangan buruk di kawasan ini, di mana Perang Dingin telah meninggalkan bumi hangus di Asia Tenggara. Dalam Perang Vietnam selama 20 tahun (1955-1975), pemerintah anti-komunis Vietnam Selatan berperang melawan komunis di utara dengan dukungan AS dan kalah. Hingga hari ini, Vietnam diperintah oleh Partai Komunis Vietnam.

Tentang negara-negara Asia Tenggara Secara ekonomis Untuk menghubungkan diri Anda dimulai Cina Inisiatif Sabuk dan Jalan (BRI), juga dikenal sebagai Inisiatif Jalur Sutra. Meskipun tidak ada angka resmi dari Tiongkok atau negara Asia Tenggara lainnya mengenai skala proyek BRI, investasi pada jalur kereta api, pembangkit listrik, dan pelabuhan laut dalam yang telah diumumkan atau sedang dibangun mencapai miliaran dolar.

Pada bulan Desember 2019, Institut ISEAS Yusuf Ishak di Singapura mengajukan pertanyaan hipotetis kepada lebih dari 1.300 akademisi, pelaku bisnis, pejabat pemerintah, masyarakat sipil, dan perwakilan media dari seluruh Asia Tenggara mengenai pihak mana yang akan dipilih negara ketika memilih antara Amerika Serikat dan Tiongkok. . Amerika Serikat tidak akan menjadi pemenang dalam konfrontasi ini, meski posisi negara-negara penting seperti Indonesia dan Thailand sangat dekat.

perlombaan senjata

Dominasi militer Tiongkok juga tercermin dalam program persenjataan dan modernisasi besar-besaran Tentara Pembebasan Rakyat serta perilaku agresifnya di Laut Cina Selatan. Menurut Stockholm International Peace Research Institute (SIPRI), belanja militer AS pada tahun 2019 sebesar US$732 miliar, Tiongkok sebesar US$261 miliar, dan gabungan belanja militer sepuluh negara ASEAN sebesar US$39 miliar. dolar.

Di wilayah sengketa laut Cina Selatan Tiongkok sedang membangun pulau-pulau buatan untuk keperluan militer. Hal ini juga mencegah negara-negara tetangga seperti Vietnam dan Malaysia mengeksploitasi cadangan minyak dan gas yang sangat dibutuhkan.

“Dialog, bukan kompetisi”

sekitar pengaruh Tiongkok yang semakin besar Untuk bertemu dan memposisikan Amerika Serikat Untuk meningkatkan perekonomian di kawasan Pasifik, pemerintahan Presiden AS Barack Obama mengumumkan peralihannya ke Asia pada tahun 2012. Pada bulan November 2017, pemerintahan Trump menindaklanjuti dan memperkenalkan strategi “bebas dan terbuka”. Samudera Indo-Pasifik“(Februari).

READ  Jalan baru untuk Jerman: rencana diumumkan di Afrika - Ekonomi

Menurut Gudrun Wacker dan Felix Haiduk dari Science and Policy Foundation (SWP) di Berlin, istilah “Indo-Pasifik” adalah istilah politik dan oleh karena itu “tidak deskriptif atau netral nilai”: “Konsep ‘bebas dan terbuka Indo-Pasifik:’” Pemerintahan Trump bertujuan untuk membendung Tiongkok, yang mencerminkan meningkatnya persaingan strategis antara Washington dan Beijing.

Namun tidak ada negara di Asia Tenggara yang ingin terlibat dalam persaingan ini, meskipun Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) juga telah mengadopsi terminologi Amerika. Dalam makalah posisinya yang bertajuk “Pandangan ASEAN terhadap Indo-Pasifik” yang diterbitkan pada bulan Juni 2019, ASEAN melihat kawasan ini sebagai “kawasan yang penuh dialog dan kerja sama, bukan persaingan.” Ketidakpercayaan yang semakin besar harus diatasi. Menurut makalah tersebut, forum multilateral yang sudah ada seperti KTT Asia Timur dan Forum Regional ASEAN merupakan platform pertukaran yang tepat.

“Sekutu alami”

Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) telah lama menyerukan agar Uni Eropa lebih terlibat di Asia Tenggara. Pham Binh Minh, Menteri Luar Negeri Vietnam, yang menjabat sebagai Ketua ASEAN untuk tahun 2020, mengungkapkan keinginan Jerman, sebagai negara utama UE, untuk memperkuat kerja sama dengan kawasan dan ASEAN, dalam percakapan telepon dengan Menteri Luar Negeri Federal Heiko Maas pada konferensi tersebut. Akhir September. Jerman saat ini menjabat sebagai presiden Dewan Uni Eropa hingga akhir tahun 2020.

Pada awal bulan September, pemerintah federal – sebagai negara Eropa kedua setelah Perancis – menerbitkan makalah strategi berjudul “Prinsip-Prinsip Panduan untuk Kawasan Indo-Pasifik.” “Lebih dari di tempat lain, bentuk tatanan internasional masa depan akan ditentukan di kawasan Indo-Pasifik,” tulis Menteri Luar Negeri Maas.

Pemerintah federal yakin bahwa mengejar kepentingannya sendiri melalui koordinasi dengan negara lain adalah jalan ke depan. Dalam konteks ini, ASEAN adalah “mitra alami” Uni Eropa. Misi diplomatik Jerman di Asia Tenggara juga mempromosikan pedoman baru ini. Kawasan Indo-Pasifik telah menjadi “prioritas” bagi kebijakan luar negeri Jerman, seperti yang dijelaskan oleh duta besar Jerman di Singapura dan Jakarta dalam artikel tamu di media berbahasa Inggris terkemuka di kawasan tersebut.

READ  Hemat bahan makanan: Belanja 40 persen lebih murah dengan tips ini
Menteri Luar Negeri Jerman Maas: “Lebih dari negara lain, bentuk tatanan internasional masa depan akan ditentukan di kawasan Indo-Pasifik”Foto: Uwe Koch/Ebner klik foto/The Moot Alliance

Kemitraan yang sulit

“Jerman dan ASEAN ingin melakukan diversifikasi dan mengurangi ketergantungan pada Tiongkok, dan sebagian juga pada Amerika Serikat, dan menganggap hal ini sebagai prioritas strategis,” kata Felix Haiduk, ilmuwan politik di Partai Pekerja Sosialis, dalam wawancara dengan DW. Hal ini juga berlaku di Uni Eropa.

Terkait masalah perdagangan dan ekonomi, hubungan antara kedua serikat pekerja sudah kuat. Uni Eropa telah menandatangani perjanjian perdagangan bebas dengan Singapura dan Vietnam, keduanya merupakan anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN). Upaya sedang dilakukan untuk mencapai kesepakatan antara Asosiasi dan Uni Eropa. Namun hasilnya masih belum terlihat.

Hajduk mengatakan Jerman dan Uni Eropa ingin menjalin kemitraan strategis dengan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN). Namun sejauh ini gagal karena berbagai konflik. Uni Eropa meragukan keberlanjutannya minyak kelapa sawitIni adalah salah satu faktor ekonomi terbesar di Malaysia dan Indonesia. Salah satu kritiknya adalah bahwa hutan hujan ditebang untuk mendapatkan bahan mentah alami ini, sehingga memperburuk krisis iklim global. Lingkungan dan keberlanjutan juga memainkan peran penting dalam pedoman Jerman. “Untuk mencapai kompromi, kedua belah pihak harus lebih dekat satu sama lain,” kata Hayduk.

Pakar SWP Hajduk: “Jerman harus memberikan lebih banyak layanan”Gambar: Yayasan Sains dan Kebijakan

Komitmen yang serius

“Jika Anda ingin memainkan peran yang lebih besar dan mendapatkan mitra baru, Anda harus mewujudkannya,” tambah Hayduk. Untuk mendapatkan poin nyata, kata Hajduk, Jerman dan UE harus berupaya menerapkan “keamanan maritim yang ketat” karena “pemahaman tradisional tentang keamanan” berlaku di kawasan.

Secara konkret, hal ini berarti fregat dan kapal selam dari angkatan bersenjata Eropa harus dikirim ke wilayah tersebut. Selain Prancis, yang wilayah luar negeri Indo-Pasifiknya seperti Reunion dan Polinesia Prancis memiliki sekitar 1,6 juta warga dan kadang-kadang mengirimkan kapal perang ke wilayah tersebut, Hajduk melihat sedikit tanda-tanda keterlibatan Eropa lebih lanjut, bahkan jika itu terjadi. Pembela melepaskannya dari waktu ke waktu.

Pejabat tinggi pemerintah juga perlu lebih sering mengunjungi Asia Tenggara, kata ilmuwan politik Hayduk. “Jika tidak, Jerman tidak akan dianggap serius.” Selama lima belas tahun berkuasa, Kanselir Angela Merkel mengunjungi Tiongkok sebanyak 12 kali. Perjalanannya ke Asia Tenggara bisa dihitung dengan jari (2011: Singapura dan Vietnam; 2012: Indonesia).

Pers yang dikontrol pemerintah Tiongkok tidak terkesan dengan kemajuan Jerman di Asia Tenggara. “Mengingat kurangnya ‘hard power’ Jerman dan keinginan untuk melakukan intervensi secara paksa di kawasan Indo-Pasifik, ini hanyalah bentuk dukungan terhadap Amerika Serikat,” komentar surat kabar nasionalis Global Times di Beijing.