Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Jerman muncul dari daftar grup pertama di dunia

Jerman menurun dalam peringkat global Reporters Without Borders untuk kebebasan pers. Karenanya, kekerasan terhadap pekerja media meningkat secara dramatis – seringkali selama protes terhadap tindakan Corona.

Dalam “Peringkat Kebebasan Pers Dunia” RSF, Jerman jatuh untuk pertama kalinya dari kelompok pertama. “Karena demonstrasi Corona yang sering menyerang, kami harus meninjau kembali situasinya Kebebasan pers Menurunkan Jerman dari “baik” menjadi hanya “memuaskan”: tanda peringatan yang jelas, Michael Redisk, juru bicara dewan Reporters Without Borders, menjelaskan dalam neraca yang diterbitkan di Berlin pada hari Selasa. Jerman berada di peringkat ke-13 dalam perbandingan 180 negara. Dengan metode serupa, daftar tersebut sudah ada sejak 2013.

Organisasi tersebut membenarkan penurunan peringkat tersebut, “Alasan utama penilaian ini adalah bahwa kekerasan terhadap pekerja media di Jerman telah mencapai tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya pada tahun 2020.” Pada tahun 2020, Reporters Without Borders menghitung tidak kurang dari 65 serangan kekerasan terhadap jurnalis di negara tersebut. Artinya jumlahnya meningkat lima kali lipat dibanding tahun 2019 (setidaknya 13 serangan). Organisasi juga mengasumsikan jumlah kasus yang tidak dilaporkan pada tahun 2020 lebih tinggi dari sebelumnya.

“Jurnalis dipukuli, ditendang dan dilempar ke tanah.”

Menurut organisasi koresponden, mayoritas serangan fisik dan verbal terjadi di sela-sela atau di sela-sela demonstrasi menentang tindakan Corona. Jurnalis dipukuli, ditendang dan didorong ke tanah, diludahi, dilecehkan, dihina, diancam dan dilarang bekerja. Lebih dari tiga perempat serangan fisik terjadi selama atau di pinggir demonstrasi, termasuk di sela-sela protes Corona, misalnya juga dalam demo yang menentang larangan platform internet sayap kiri linksunten.indymedia.org dan di presentasi pada 1 Mei, “dia menyimpulkan. Reporters Without Borders.

READ  Lokasi di perbatasan Belarusia: Merkel menelepon Lukashenko lagi

Belum pernah terjadi sejak awal statistik berkelanjutan bahwa hanya ada sedikit negara di mana Reporters Without Borders menilai kebebasan pers sebagai “baik”. Jumlah mereka menurun dari 13 menjadi 12; Lampu bawah tetap dengan mantra yang lebih kecil Cina, Bekas Republik Soviet Turkmenistan di Asia Tengah, Korea Utara dan Eritrea di Afrika.

Situasinya memburuk di seluruh dunia

Reporters Without Borders mengutuk publikasi oleh banyak pemerintah, kepala negara dan pemerintahan atas informasi yang menyesatkan tentang masalah Corona. Presiden Amerika Serikat saat itu, Donald Trump, Jadi telah digunakan dengan cara yang tidak efektif atau bahkan berbahaya melawan Covid-19 seperti rekan-rekannya Jair Bolsonaro Di Brasil atau Nicolas Maduro di Venezuela. Amerika Serikat berada di urutan ke-45 dalam sensus (tahun sebelumnya: 46) dan Austria di urutan ke-17 (18) Swiss Di tempat kesepuluh (8). Menurut statistik, Norwegia, Finlandia dan Swedia dari.

Itu pandemi Menurut Reporters Without Borders, kecenderungan yang semakin represif telah diperkuat di seluruh dunia: “Di berbagai negara seperti China, Venezuela, Serbia, dan Kosovo, pekerja media telah ditangkap karena laporan mereka tentang Corona,” kesimpulan dari survei global tersebut. Ada lebih dari 100 pekerja media di penjara di China, lebih banyak dari negara lain mana pun di dunia. “ Jika diharapkan dunia segera kembali normal, maka harus ada penghormatan terhadap peran yang sangat diperlukan. pers Kembali ke komunitas aktif, “Rediske menuntut.