Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Jesuit dan pakar Indonesia Franz Magnis-Suceno berusia 85 tahun DOMRADIO.DE

Frances Magnis-Suzanne sangat dihormati di Indonesia lintas batas agama dan politik. Filsuf dan teolog berusia 85 tahun, lahir pada tahun 1936, adalah pewaris keluarga tokoh kekaisaran di Silesia Bawah.

Franz Magnis-Suseno Yesuit telah memantau situasi di Indonesia selama bertahun-tahun. Fokus saat ini tentu saja pada ketegangan yang semakin intens antara minoritas Islam dan Kristen dan bentrokan antara pembela republik sekuler dan juru bicara negara yang dikehendaki Tuhan. Lahir di Jerman, Jesuit telah tinggal di negara Islam terpadat di dunia selama lebih dari setengah abad, merayakan ulang tahunnya yang ke-85 pada 26 Mei.

Selama percakapan dengan Catholic News Agency (KNA), ketika smartphone-nya menggumamkan cerita tersebut, pria jangkung dengan rambut seputih salju mengatakan dengan sepenuh hati “Sch …”. “Saya masih memikirkan Jerman,” kata Magnis-Suzano, yang sangat mendalami budaya negara itu dan sangat akrab dengan kondisi di pulau Jawa. “Saya pertama kali belajar bahasa Jawa dan kemudian bahasa nasional, Pahaso Indonesia.” Jawa adalah pulau terpadat di Indonesia; Yang membuat jengkel banyak orang Indonesia dari bagian lain negara ini, budayanya diciptakan untuk politik dan komunitas.

Selain teologi, ia juga mempelajari Marxisme

Magnis-Suzano mempelajari Marxisme bersama dengan studi teologis di Bullock dekat Munich. “Sebenarnya saya tidak punya rencana untuk pergi misi. Jerman tidak membutuhkan Marxis Jesuit lain. Indonesia, di sisi lain, memiliki Partai Komunis yang kuat pada saat itu, jadi saya pikir itu akan berguna bagi gereja. Jika ada seorang ahli Komunis di jajarannya,” katanya dengan percaya diri. Jadi dia datang ke Indonesia pada tahun 1961, dan tak lama kemudian, pada musim gugur 1965, setelah kudeta Jenderal Suharto, dia menyaksikan penganiayaan berdarah terhadap Komunis.

READ  Indonesia kirim petugas ke pulau liburan

Magnis-Suseno, yang dikenal sebagai “manusia Marxis” di Indonesia, menulis disertasi doktoralnya tentang pemikiran Karl Marx muda di Munich pada awal 1970-an, dan setelah kembali ke Indonesia mulai mengajar di Universitas Filsafat Triarcan. Di Jakarta, itu berlanjut hingga hari ini. Ia juga selama bertahun-tahun menjadi rektor sebuah universitas yang didirikan oleh para Yesuit, Fransiskan dan Keuskupan Agung Jakarta.

Ia mengubah gelar bangsawan menjadi nama keluarga Jawa

Terlahir sebagai Franz Graf von Magnis, sekarang di kota Polandia Eckersdorf (saat itu di provinsi Lower Silesia), ia menerima kewarganegaraan Indonesia dan melepaskan gelar monarkinya ketika ia memilih nama Jawa Suzanne. “Baru kemudian saya mengetahui bahwa nama Sansekerta berarti ‘berbuat baik’.”

Berbuat baik sebagai benang merah melalui kehidupan dan karya pejuang keadilan sosial, hak asasi manusia dan toleransi beragama yang selalu menjunjung tinggi resolusi Konsili Vatikan II (1962-1965). Kebijakan yang tidak asing bagi anggota keluarga Magnus lainnya, seperti bibi Magnus, Gabriel “Meem”, yang merawat “non-Arya” Katolik pada zaman Nazi dan membantu orang Yahudi atas nama Kardinal Adolf Bertram dari Breslau.

Promotor dialog antara Muslim dan Kristen

Budaya dan etika Jawa dicirikan oleh pemahaman tentang kondisi kehidupan masing-masing yang stabil dan upaya untuk mendamaikan konflik, yang sejak awal menarik perhatian para Jesuit. “Orang Jawa menghormati agama lain. Mereka berpikir bahwa seseorang harus mengikuti agama yang dianutnya,” kata penulis buku “Javanese Wisdom and Ethics: Studies on Eastern Morality”.

Penasihat politik Indonesia dan promotor dialog antara Muslim dan Kristen menggambarkan tahun-tahun yang bergejolak setelah jatuhnya diktator Suharto pada tahun 1998 dan tindakan penyeimbangan yang sulit dari negara demokrasi terbesar ketiga di dunia itu dalam bukunya tahun 2015, The Rise of Garuda: Modern Indonesia. Konteks sejarah dan budayanya antara tradisi dan modernitas. Berasal dari mitologi India, Garuda mengacu pada hewan heraldik dan agama Hindu di negara itu, yang merupakan agama dominan di Jawa sebelum Islam.

READ  Duta besar AS dan Indonesia membahas Myanmar di Afghanistan

Bocah HUT Magnis-Suseno ingin merayakan ulang tahunnya yang ke-85 dengan tenang dan rendah hati. “Saya mungkin akan makan pasta dan bir dengan beberapa rekan dan teman.”

Dari Michael Lens