Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Jika ada biaya tambahan untuk crepes, penduduk setempat kini akan lelah

Jika ada biaya tambahan untuk crepes, penduduk setempat kini akan lelah

  1. tz
  2. dunia

Kata “berbagi” ada di tagihan: harga satu euro di sebuah restoran di Lecce menyebabkan kegemparan di Internet. Kritikus menggambarkan praktik tersebut sebagai hal yang “memalukan”.

Lychee – bukan lagi kasus yang terisolasi Italia – Setidaknya jika Anda bisa mempercayai berbagai postingan di media sosial. Kini contoh lain dari biaya tambahan layanan lokal, yang dianggap remeh oleh banyak wisatawan, tetapi juga penduduk lokal, meningkatkan suasana hati di Lecce, di Italia selatan.

Kisah dari Puglia cocok dengan keseruan A Biaya tambahan sebesar €2 untuk papan kosong Atau biaya tambahan sebesar €2 juga untuk berbagi sandwich. Bahkan media internasional seperti waktu Dan CNN Saya mengambil cerita tentang layanan restoran mahal di Danau Como.

Kenaikan harga di Italia: Biaya tambahan untuk mengurangi separuh jumlah crepes membuat keributan

Sementara revolusi berkecamuk di Italia mengenai aturan pantai yang baru, kasus terbaru di Italia berpusat pada keluhan seorang pelanggan yang memesan krep di restoran leci terkenal pada Minggu (20 Agustus). Pengunjung meminta informasi dari La Republik Tentang membagi dua krep Nutella. Kemudian pelanggan tersebut merasakan keajaiban birunya ketika saya memberinya tagihan. “Divisio” ditulis dalam warna hitam putih dengan harga €4,50 untuk hidangan penutup, yang berarti ada tambahan €4 yang harus dibayarkan pada tagihan. Biaya tambahan pada tanda terima masuk ke sana karena pelanggan memesan krep untuk dibagikan.

Di Lecce, warga membicarakan biaya tambahan. Di media sosial, warga menilai kenaikan harga krep dipotong setengahnya merupakan hal yang “memalukan”. © melalui imago-images.de

tutup Iklan baru UE membuat marah operator pantai di Italia Daun, resinya ada di grup Facebook Leci lebih halus Publishing, situs yang mengumpulkan komunikasi dan protes dari warga. Alhasil, terjadilah diskusi di kelompok yang fokusnya adalah gambaran RUU tersebut. Komentar berkisar dari kemarahan dan kemarahan hingga pemahaman dan pembelaan terhadap tingginya harga di bar dekat Piazza Sant’Oronzo di ibu kota Salento.

READ  Donald Trump marah pada Departemen Kehakiman AS: “Intervensi dalam pemilu”

‘Semuanya ada harganya’ di Italia: biaya tambahan untuk mengurangi separuh crepes adalah ‘adil’

Beberapa pendukung krep Nutella telah berdebat dengan keras La Republik Biaya tambahan dengan kebutuhan hidangan lain, yang menyebabkan biaya tambahan bagi pemilik toko. “Jika krep dibagikan dan mungkin ditaruh di piring, maka wajar jika membayar ekstra,” tulis salah satu anggota kelompok, menanggapi perdebatan baru di Italia mengenai kenaikan harga yang “dapat dibenarkan” dalam gastronomi Italia.

“Saya tidak ingin menimbulkan kontroversi, tapi semuanya ada konsekuensinya, seperti mencuci piring ekstra dengan penggunaan listrik yang berlebihan.”

‘Pencurian’ di Italia: biaya tambahan untuk mengurangi separuh nilai crepes ‘memalukan’

selama Biaya tambahan kecil untuk sensasi cappuccino di Italia Yang mengkhawatirkan, tidak hanya ada pendukung di grup Facebook, tetapi juga para pengkritik keras yang mengecam keras praktik restoran tersebut di wilayah tersebut setelah tindakan Italia. “Itu sungguh memalukan […]“Saya sudah mengenal Salento selama lebih dari 40 tahun, tapi mereka tidak pernah menjadi pengemis,” tulis salah satu pengguna di grup tersebut.

Selain itu, ada juga yang mempertanyakan apakah piring tambahan digunakan atau apakah makanan penutup yang dibagi hanya disajikan di piring yang sama. “Apa pun kasusnya,” tulis halaman tersebut, “ini adalah kasus pencurian, terutama jika biayanya belum ditentukan sebelumnya.” Seorang pelayan Mediterania juga dikritik karena meminta tamu “hanya” €500 untuk mendapatkan tip atau mendapatkan tip. Sebuah restoran di Saint-Tropez, yang memasukkan tamu-tamunya yang “kikir” ke dalam daftar hitam duduk.