Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Joe Kaeser: “Ingat Musk menelepon saya berteriak di tengah malam”

eDia tenang tentang Joe Kaeser sejak dia meninggalkan dewan Siemens langsung. Dia mempolarisasi dan men-tweet secara teratur tentang perlindungan iklim, gadis berhijab, dan kemudian Presiden AS Donald Trump. Kayser masih menjadi salah satu direktur Jerman paling berpengaruh dan, antara lain, mengepalai dewan pengawas Daimler Truk dan Siemens Energy. Tapi dia jarang berbicara di depan umum.

Kini mantan bos Siemens itu angkat bicara dan menyatakan keprihatinan atas kondisi Jerman. Negara ini berisiko dirugikan oleh upayanya untuk melindungi iklim. “Risiko deindustrialisasi di Jerman sebagai akibat atau bahwa deindustrialisasi akan berkembang lebih cepat daripada yang sudah terjadi jauh lebih tinggi sehingga kami memiliki komitmen iklim utama di sini,” kata Kaeser. Di podcast “OMR”. Dengan Philip Westermeyer.

Direktur menekankan bahwa masalah iklim harus diselesaikan di seluruh dunia, tetapi Jerman hanya dapat melakukan banyak hal dengan mengurangi emisi karbon dioksida dari dua hingga satu persen emisi global saat ini. Pengurangan ini segera dikompensasi oleh negara-negara seperti Indonesia, China dan India.

Baca juga

Elon Musk bersiap untuk membakar $44 miliar.  Dan mungkin lebih

“Di negara yang relatif kecil yang hanya berkontribusi sekitar 2%, kami harus menggunakan inovasi di bidang ini untuk membangun solusi yang kemudian kami coba di Jerman agar ramah iklim, menghemat CO2 dan kemudian mengekspor ke dunia,” kata Kaeser . . “Dengan cara ini, kami akan memberi dampak pada konsumen besar, serta mempertahankan model ekspor Jerman melalui inovasi untuk memastikan kemakmuran juga.”

Baca juga

Saat masih menjadi ketua Siemens, Kaeser mencoba memenangkan hati para aktivis Fridays for the Future dengan strategi pelukannya dengan memberikan kursi kepada juru kampanye Louisa Neubauer di dewan pengawas Siemens Energy. Bahkan saat ini, Kaeser menganggap protes iklim dapat dibenarkan.

“Menurut saya baik dan benar bagi anak muda untuk turun ke jalan dan berpartisipasi karena itu adalah hidup mereka, masa depan mereka, generasi mereka dan generasi berikutnya,” ujarnya. Manajer mengatakan dia tidak menawarkan pekerjaan itu kepada Neubauer “karena saya sangat sadar.” Dia ingin mengungkapkan bahwa “diagnosis saja bukanlah solusi.”

READ  Startup Indonesia Yakinkan Investor Internasional di Expo 2020 Dubai | buletin

Kunjungan Putin adalah sebuah “kesalahan”

Saat itu, Siemens menjadi sasaran empuk para aktivis. Jadi dia bertanya kepada Neubauer apakah dia tidak ingin mengerjakan soal itu. “Saya berkata kepadanya, ‘Dengar, saya pikir apa yang Anda lakukan itu hebat, tetapi Anda tahu, jika Anda telah mendiagnosis ratusan kali dan selalu menunjukkan masalah yang sama, yaitu iklim, itu tidak membantu ratusan kali. melakukan diagnosis yang sama,'” kata Kaiser. Sebaliknya, Anda harus mengerjakan “terapi”, yang dia berikan padanya dan Anda terkejut dia tidak langsung membatalkannya.

“Anda tidak bisa tidak mengatakan ‘tidak’ karena model bisnisnya tidak cocok dengan solusinya, jika tidak, model bisnisnya akan hilang,” kata Kaeser. “Ini sangat jelas bagiku.” Tentu saja, media dengan senang hati mengangkatnya saat itu. “Skema David-Goliath ini diterima dengan senang hati, jadi aktivis muda ini mempersembahkan – ya, bagaimana Anda mengatakannya – seorang pria kulit putih tua, CEO perusahaan paling terkenal di Jerman.”

Kaeser melihat ekonomi Jerman berada di bawah tekanan bukan hanya karena upaya perlindungan iklim, tetapi terutama kebijakan energi dan persaingan antar daerah antara AS dan China yang mengancam model bisnis Jerman. “Kita harus berhati-hati dengan lingkungan global tempat kita tinggal,” kata Kaeser. Jerman “terlalu sibuk dengan dirinya sendiri”.

Baca juga

Listrik awalnya dihasilkan menggunakan sel surya.  Tapi rahasianya terletak pada penyimpanan energi

Anda harus memikirkan sumber kemakmuran Jerman, negara tidak akan pernah bisa sepenuhnya membebaskan diri dari ketergantungan seperti Rusia dan China.

“Dalam hal ini, kita harus hati-hati merancang rantai nilai dengan orientasi jangka panjang sehingga ada saling ketergantungan, sehingga tidak ada pasangan yang membiarkan dirinya menyakiti yang lain tanpa menyadarinya sendiri,” kata Kaeser. “Saya tidak mengatakan itu akan mudah, tapi itulah pekerjaan yang kita miliki sebagai sebuah negara saat ini.”

Kaeser sendiri secara teratur dikritik selama menjadi kepala Siemens karena juga bekerja dengan sistem yang dipertanyakan seperti di Arab Saudi, Rusia atau China. “Kunjungan presiden Rusia yang naas setelah aneksasi Krimea, kesalahan nyata dapat dilakukan di sana,” aku Kaeser sekarang.

Di sinilah Anda akan menemukan Konten Pihak Ketiga

Untuk melihat konten yang disematkan, persetujuan Anda yang dapat dibatalkan untuk transfer dan pemrosesan data pribadi diperlukan, karena penyedia konten yang disematkan sebagai penyedia pihak ketiga memerlukan persetujuan tersebut [In diesem Zusammenhang können auch Nutzungsprofile (u.a. auf Basis von Cookie-IDs) gebildet und angereichert werden, auch außerhalb des EWR]. Dengan menyetel sakelar sakelar ke AKTIF, Anda menyetujui ini (yang dapat dicabut kapan saja). Ini juga termasuk persetujuan Anda untuk mentransfer Data Pribadi tertentu ke negara lain, termasuk Amerika Serikat, sesuai dengan Pasal 49(1)(a) GDPR. Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang ini. Anda dapat menarik persetujuan Anda kapan saja melalui sakelar dan Kebijakan Privasi di bagian bawah halaman.

Dia mengunjungi Vladimir Putin pada tahun 2014 meskipun ada serangan ilegal di semenanjung Ukraina. “Ini merupakan tantangan terus-menerus karena kebanyakan orang yang Anda tangani tidak memerintah negara mereka menurut model demokrasi Barat,” kata Kaeser, menggambarkan caranya berurusan dengan kepala negara dan pemerintahan.

READ  Analisis Konferensi Iklim di Glasgow - pameran hak istimewa - apa sekarang?

Yang terpenting, dia prihatin dengan perusahaan kecil dan menengah, dan perusahaan besar juga dapat berhasil memposisikan diri di dunia di mana China dan Amerika Serikat semakin terpisah satu sama lain. “Kelas menengah dijamin menjadi andalan perdamaian sosial di Jerman,” kata Kaeser. Perkembangannya membuatnya sangat cemas.

“Masukkan pantatmu di sini”

Jerman tidak memiliki konsep pasokan energi jangka panjang. Di Jerman Anda membayar 20 hingga 30 sen per kilowatt-jam listrik, dan di AS hanya tujuh hingga sepuluh sen. “Tidak ada perusahaan di dunia yang akan melakukan itu di mana diperlukan 30 sen jika ada alternatif untuk membeli jauh lebih murah di pasar yang sehat yang juga mempromosikan lokalisasi,” katanya.

Mantan kepala Siemens itu meminta politisi Jerman untuk tidak terlalu memperhatikan jajak pendapat dan peringkat popularitas. “Saya akui itu sulit, tetapi cara negara kita saat ini, kita katakan di setiap krisis, di setiap krisis kecil: sekarang kita harus membantu lagi dan bahkan lebih banyak negara kesejahteraan dan lebih sedikit tanggung jawab pribadi, itu akan salah. kata Caesar. Seruan untuk menjadi negara dibenarkan dalam banyak kasus, tetapi tidak selalu dengan cara yang telah dicoba dan diuji.

Masih ada harapan. “Kami memiliki semua yang diperlukan untuk membangun diri kami dengan sukses selama 10 tahun ke depan,” kata Kaeser. “Tapi paling tidak lima sampai dua belas, jika tidak satu menit sampai dua belas.”

Baca juga

Data ekonomi yang menyesatkan

Dalam wawancara tersebut, Kaeser juga mengomentari diskusi tentang pengambilalihan Twitter oleh kepala Tesla Elon Musk. Mantan kepala Siemens mengatakan dia mengenal Musk “relatif baik.” Mereka bertemu bertahun-tahun yang lalu ketika Musk sedang mencari solusi otomasi untuk pabrik Tesla pertamanya di AS. “Saya ingat dia menelepon saya dan berteriak di tengah malam,” kata Kaiser.

READ  Deutsche Bank: Ketika Anda kehabisan energi

“Bawa pantatmu ke sini, aku ingin melihatmu besok,” teriak Musk (Pindahkan pantatmu ke sini, aku ingin melihatmu di sini besok.) Tapi dia tidak terbang ke sana, tapi dia tahu di mana masalahnya. “Segera menjadi jelas bahwa produksi yang terorganisir dengan cara menangani orang dan masalah tidak mungkin dilakukan,” kata manajer Jerman itu.

“Elon Musk adalah karakter yang sangat menarik karena ada garis pemisah dengannya: di atas garis pemisah adalah jenius dan di bawah garis pemisah adalah kekacauan atau sesuatu yang negatif,” jelas kepala Tesla dan Twitter Kaeser. “Garis antara jenius dan kegilaan. Tidak ada penghalang di antara mereka, tidak ada netral untuk dilewati. Dia hebat dalam hal itu atau dia melakukannya sedemikian rupa sehingga sungguh menakjubkan bahwa orang-orang seperti itu bisa sukses sama sekali.”

Baca juga

Daniel Werner mulai menguji EQE 350+ dengan banyak keraguan

Namun, dia mengagumi Musk karena masih bersedia menempatkan semuanya dalam satu kartu. “Elon benar-benar kehilangan banyak hal,” kata Kaiser. “Tidak ada seni di masa awal Tesla, dia membakar uang orang lain, setengah miliar seperempat. Pada prinsipnya, hampir semua orang bisa melakukannya.”

Kesediaan untuk mengambil risiko ini kini juga terbukti dalam akuisisi Twitter. “Elon Musk selalu memenangkan pertandingannya 8-6, bukan 1-0,” kata Kaiser. “Karena dia juga melakukan banyak hal yang kamu katakan: tidak ada yang mengerti.” Namun, penilaian mantan bos Siemens atas perilaku Musk saat ini di Twitter jelas: “Saat ini dia berada di bawah garis itu.”

Anda dapat mendengarkan podcast WELT di sini

Untuk melihat konten yang disematkan, persetujuan Anda yang dapat dicabut untuk transfer dan pemrosesan data pribadi diperlukan, karena penyedia konten yang disematkan, sebagai penyedia pihak ketiga, memerlukan persetujuan ini [In diesem Zusammenhang können auch Nutzungsprofile (u.a. auf Basis von Cookie-IDs) gebildet und angereichert werden, auch außerhalb des EWR]. Dengan menyetel sakelar sakelar ke AKTIF, Anda menyetujui ini (yang dapat dicabut kapan saja). Ini juga termasuk persetujuan Anda untuk mentransfer Data Pribadi tertentu ke negara lain, termasuk Amerika Serikat, sesuai dengan Pasal 49(1)(a) GDPR. Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang ini. Anda dapat menarik persetujuan Anda kapan saja melalui sakelar dan Kebijakan Privasi di bagian bawah halaman.

“It’s All in Stocks” adalah cuplikan stok harian dari tim editorial bisnis WELT. Setiap pagi dari jam 5 pagi bersama para jurnalis keuangan dari WELT. Untuk pakar pasar saham dan pemula. Berlangganan podcast di SpotifyDan Podcast apelDan Musik Amazon Dan Deezer. atau langsung melalui Umpan RSS.