Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Jokowi menyesalkan pelanggaran HAM masa lalu di Tanah Air

“Dengan pikiran jernih dan hati yang tulus, sebagai pemimpin negara ini, saya mengakui bahwa telah terjadi beberapa peristiwa pelanggaran HAM berat. Saya sangat menyesal,” kata Widodo dalam pidatonya di Istana Negara Jakarta. Permintaan maaf publik adalah isyarat yang tidak berarti dalam menghadapi pemalsuan sejarah yang terus-menerus selama beberapa dekade yang telah begitu diserang oleh serangan balik ekstremis.

Tapi: Sementara “Partai Perjuangan Demokrasi Indonesia (PDI-P)” Jokowi ingin menampilkan dirinya sebagai “kiri yang tercerahkan” sebelum pemilihan presiden tahun 2024, Komite Ketiga DPR, yang bertanggung jawab untuk urusan hukum, sedang mempersiapkan untuk memperketat hukum pidana. The Jakarta Post menulis pada 13 November 2022: “Draf terbaru menyatakan bahwa menyebarkan atau mempromosikan komunisme, Marxisme-Leninisme dan ideologi lainnya dapat dihukum maksimal empat tahun penjara, tujuh tahun jika dengan maksud untuk menggantikan Pancasila (Negara Indonesia). Doktrin; diedit dengan warna merah) dan 15 tahun Jika mengarah pada kelainan umum yang menyebabkan kematian. Pengecualian dimungkinkan untuk penelitian dan tujuan ilmiah.”

Hampir selama dua masa jabatannya, Jokowi memiliki waktu untuk menyelidiki pembunuhan massal terhadap komunis yang sebenarnya atau yang diduga mengikuti kudeta fasis pada tahun 1965 dan untuk mencabut larangan Partai Komunis Indonesia (CPI). Tapi dia tidak melakukannya. Sebaliknya, dinas intelijen, militer, dan pengadilan berulang kali menganiaya, menyerang, dan menindas kaum progresif, pemogokan buruh, dan demonstrasi. Bahkan Jokowi tidak pernah benar-benar menjauhkan diri karena mereka diserang sebagai “kerusuhan aktor komunis di KPI terlarang”.

Pemerintah Jerman juga menyadari sejak awal pembantaian oleh tentara Indonesia terhadap pemimpin junta Jenderal Alhaji Muhammad Suharto dan massa fasis yang gelisah, terutama terhadap para pemimpin, anggota dan simpatisan Partai Komunis Indonesia. Antara Oktober 1965 dan awal 1970-an, antara dua sampai tiga setengah juta orang komunis dibunuh di Indonesia. Pembantaian itu adalah tindakan yang dikoordinasikan oleh Amerika Serikat.

READ  Studi menarik tentang ngemil: Apa hubungannya cokelat dengan novel roman dan nyamuk

Menjelang pemilu, pertanyaannya sekarang adalah bahwa massa semakin berdamai dengan anti-komunisme. Mereka memenangkan hak demokrasi dalam pemberontakan dan kejatuhan kediktatoran Suharto tahun 1998, tetapi pelarangan KPI belum dicabut. Di balik fasad pemerintahan baru, perusahaan dan bank besar Indonesia yang muncul dari klan kediktatoran militer terus berkuasa, terkait erat dengan kehadiran militer di mana-mana. Indonesia saat ini adalah negara neo-imperialis.

Di seluruh negeri, pekerja, anggota serikat buruh, aktivis lingkungan, petani, pelajar… berjuang untuk hak-hak sosial, melawan dampak bencana ekologis, melawan ancaman perang, melawan penyalahgunaan polisi dan tentara, melawan hak-hak demokrasi. Dan melawan promosi kekuatan Islam fasis. Ada diskusi luas tentang perspektif sosial, tetapi anti-komunisme dan cara berpikir anti-komunis borjuis kecil adalah hambatan utama bagi perkembangan kesadaran.