Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Jordan gagal pada upaya pertama

Jordan gagal pada upaya pertama

  1. Beranda
  2. Kebijakan

Sekutu Trump, Jim Jordan, kalah pada putaran pertama pemungutan suara di Dewan Perwakilan Rakyat. House of Congress masih belum memiliki presiden saat ini. Ticker Berita.

Pembaruan dari 18 Oktober, 07:20: Setelah pemungutan suara putaran pertama yang tidak meyakinkan, pencarian pemimpin baru di Dewan Perwakilan Rakyat AS terus berlanjut. Ekstremis Partai Republik Jim Jordan gagal dalam upaya pertama karena perlawanan dari barisannya. Karena 20 suara berlawanan dari partainya, orang yang dekat dengan mantan Presiden AS Donald Trump tidak memperoleh mayoritas yang diperlukan yaitu 217 suara pada pemungutan suara pertama untuk menduduki posisi berkuasa tersebut.

Berikut adalah 20 perwakilan Partai Republik yang memberikan suara menentang Yordania.

  • Don Bacon (Nebraska)
  • Lori Chavez Deremer (Oregon)
  • Anthony D’Esposito (New York)
  • Mario Diaz-Balart (Florida)
  • Jake Elzey (Texas)
  • Andrew Garbarino (New York)
  • Carlos Jimenez (Florida)
  • Tony Gonzalez (Texas)
  • Kay Granger (Texas)
  • Mike Kelly (Pennsylvania)
  • Jane Keegans (Virginia)
  • Nick Lalotta (New York)
  • Mike Lawler (New York)
  • John Rutherford (Florida)
  • Mike Simpson (Idaho)
  • Steve Womack (Arkansas)
  • Ken Buck (Colorado)
  • John James (Michigan)
  • Doug LaMalfa (California)
  • Victoria Spartaz (Indiana)

Parlemen AS ditangguhkan: pencarian presiden terus berlanjut

Pembaruan dari 18 Oktober, 02:45: Jim Jordan, Ketua Komite Kehakiman DPR saat ini, ingin mencoba mematahkan perlawanan internal partai setelah kegagalannya pada putaran pertama dan dengan demikian menduduki jabatan tertinggi ketiga di Amerika Serikat. Putaran pemilihan dewan berikutnya, yang telah lumpuh selama dua minggu, dijadwalkan berlangsung pada hari Rabu, pukul 11.00 (17.00 waktu setempat).

READ  Kecelakaan lalu lintas di Swedia: kartunis Mahmoud meninggal dalam kecelakaan

Absennya mayoritas juga menjadi jelas di Yordania menjelang pemungutan suara pada hari Selasa. Banyak anggota Partai Republik yang moderat memiliki keraguan besar terhadap Jordan, yang dikenal karena sikap sayap kanannya yang keras dan gaya politiknya yang agresif.

“Saya akan mendorong masyarakat untuk tidak terkejut jika hal ini membutuhkan waktu beberapa putaran,” kata anggota Partai Republik Austin Scott kepada saluran berita sayap kanan Fox News, merujuk pada terpilihnya seorang pemimpin. Deputi Scott Perry mengatakan Jordan mengalami banyak pertarungan dalam karir sebelumnya sebagai pegulat. “Saya pikir dia bisa terus melaju hingga akhir.”

Gagal pada percobaan pertama: Jim Jordan. © Chip Somodevilla/afp

Pemilihan Dewan Perwakilan Rakyat AS: Yordania gagal di putaran pertama

Pembaruan dari 17 Oktober, 20:31: Jim Jordan dari Partai Republik konservatif Amerika awalnya gagal memilih Ketua Dewan Perwakilan Rakyat yang baru. Dalam pemungutan suara pertama di Dewan Perwakilan Rakyat pada hari Selasa, sekutu mantan Presiden Donald Trump jelas kehilangan mayoritas yang dibutuhkan yaitu 217 suara. Selain Partai Demokrat, 20 anggota Partai Republik juga memberikan suara menentang tokoh garis keras berusia 59 tahun itu, yang mencalonkan diri untuk menggantikan Presiden Kevin McCarthy, yang digulingkan dua minggu lalu. Jordan mengumumkan bahwa dia akan mencalonkan dirinya sendiri untuk pemungutan suara putaran kedua. Pendahulunya, McCarthy, membutuhkan 15 kali upaya untuk terpilih sebagai Ketua Dewan Perwakilan Rakyat.

Partai Republik memilih Jim Jordan

Laporan pertama dari 17 Oktober: WASHINGTON, DC – Jim Jordan, wakil ultra-konservatif Partai Republik AS, ingin terpilih sebagai Ketua Dewan Perwakilan Rakyat yang baru pada Selasa, 17 Oktober. Namun, peluang keberhasilannya tidak pasti. Pemungutan suara dijadwalkan pada pukul 12:00 siang waktu setempat (18:00 CEST) di aula Kongres, yang sebagian besar telah lumpuh selama dua minggu. Namun, banyak anggota Partai Republik yang moderat memiliki kekhawatiran besar terhadap kelompok garis keras sayap kanan Jordan, yang dekat dengan mantan Presiden Donald Trump.

READ  Afghanistan: Taliban membunuh juru bicara pemerintah | tagesschau.de

Partai Republik hanya mempunyai mayoritas kecil di Dewan Perwakilan Rakyat, dengan 221 anggota. Oleh karena itu, tidak jelas apakah Yordania akan mampu memperoleh mayoritas yang disyaratkan yaitu 217 suara dalam sesi pleno. Jika seluruh 212 anggota Partai Demokrat yang mendukung Presiden Joe Biden memberikan suara menentang ketua Komite Kehakiman, Jordan dapat mengizinkan maksimal empat penyimpangan dari jajarannya.

Dewan Perwakilan Rakyat AS: Mencari pengganti Kevin McCarthy

Jordan yang didukung Trump dicalonkan pada hari Jumat (13 Oktober) sebagai bagian dari kekacauan pencarian Partai Republik untuk pengganti Ketua DPR Kevin McCarthy, yang digulingkan pada awal Oktober. Sehari sebelumnya, Pemimpin Mayoritas Steve Scalise, yang awalnya dicalonkan oleh faksi Partai Republik, menyerah setelah menjadi jelas bahwa ia akan kekurangan mayoritas yang dibutuhkan untuk jabatan tertinggi ketiga di negara bagian itu pada sesi umum.

Namun, Jordan yang dikenal dengan gaya politik agresifnya lebih kontroversial dibandingkan Scalise. Setelah pencalonan Jordan, menurut laporan media, 55 anggota Partai Republik mengindikasikan dalam pemungutan suara rahasia bahwa mereka tidak akan mendukung perwakilan Ohio di DPR. Selama akhir pekan, tokoh garis keras dan orang-orang di sekitarnya memberikan tekanan besar pada lawan-lawannya di dalam partai agar mereka mendukung Jordan.

“Kita semua harus terus bekerja sama dan kembali bekerja,” tulis Jordan pada hari Senin di SMS X (sebelumnya Twitter). Fraksi Partai Republik ingin bertemu untuk berkonsultasi pada malam hari.

Dewan Perwakilan Rakyat AS saat ini tidak dapat bertindak

Konflik antara Partai Republik mempunyai konsekuensi yang luas: tanpa ketua DPR, sebagian besar Dewan Perwakilan Rakyat akan lumpuh. Artinya, antara lain, Kongres tidak dapat memutuskan untuk memberikan bantuan militer lebih lanjut kepada Israel, yang sedang diserang oleh kelompok ekstremis Islam Palestina Hamas, atau Ukraina, yang sedang diserang oleh Rusia. Amerika Serikat juga terancam dengan apa yang disebut lockdown pada pertengahan November tanpa solusi anggaran.

READ  Penentang Erdogan menuduh Rusia melakukan politik berita palsu

Itulah sebabnya tekanan terhadap Partai Republik semakin meningkat untuk mencapai kesepakatan secepatnya. Jika Jordan gagal dalam upayanya untuk menggalang dukungan dari faksi konservatif, dia mungkin akan menarik pencalonannya sebagai presiden, seperti yang dilakukan Scalise. Namun ia juga dapat mempertahankan pemungutan suara pleno meskipun ada banyak perlawanan – misalnya, mencoba mematahkan perlawanan lawan-lawannya dengan serangkaian pemungutan suara berturut-turut.

Pada bulan Januari, McCarthy, yang saat itu menjabat sebagai kepala kantor, melalui rekor 15 putaran pemungutan suara untuk mengukuhkan penunjukannya sebagai “kepala”, sebutan untuk kantor tersebut di Amerika Serikat. Namun sembilan bulan kemudian, wakil negara bagian California itu digulingkan dari jabatannya di DPR melalui kudeta bersejarah yang dilakukan oleh kelompok garis keras sayap kanan di partainya. Penurunan ini disebabkan oleh perselisihan anggaran mengenai dukungan tambahan untuk Ukraina.

Jordan dianggap sebagai pendukung setia Trump

Jordan, calon penerus McCarthy, telah menjadi anggota Dewan Perwakilan Rakyat sejak tahun 2007. Ia memulai karir politiknya dari sayap kanan Partai Republik, namun selama bertahun-tahun ia berkembang menjadi tokoh sentral dalam partai tersebut, yang kemudian semakin berkembang. dan lebih jauh ke kanan. Jordan adalah salah satu pemain utama di balik upaya mengisolasi Presiden AS Joe Biden karena tuduhan keterlibatan putranya Hunter Biden dalam urusan luar negeri yang kontroversial.

Mantan pegulat Jordan, yang suka tampil tanpa jaket, telah menjadi pendukung dan pembela Donald Trump selama bertahun-tahun. Dia adalah anggota pendiri kelompok parlemen sayap kanan yang berpengaruh, Freedom Caucus. Jordan juga menjadi tamu sambutan di media sayap kanan, termasuk Channel News Berita Rubah. (Gula/AFP)