Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Juara Dunia Dominic Eggerter: “Mengerjakannya selama 20 tahun”

Sudah pasti sejak Minggu: Juara dunia Supersport Dominic Eggerter. Pembalap berusia 31 tahun itu finis ketiga di Grand Prix kedua Argentina.

Dasar-dasar secara singkat

  • Dominic Eggerter (31) menobatkan dirinya sebagai juara dunia Super Sports di Argentina.
  • Tempat ketiga di balapan ketiga terakhir musim ini sudah cukup untuk mengamankan mahkota.
  • Petenis Swiss itu melakukan selebrasi setelah melewati garis finis – dan sudah berpikir untuk mempertahankan gelarnya.

Swiss memiliki juara dunia supersports lainnya: dua tahun setelah Randy Krummenacher, Dominic Eggerter juga akan dinobatkan sebagai juara pada hari Minggu. Tempat ketiga dalam balapan ketiga terakhir musim ini di Argentina sudah cukup untuk gelar.

Dominic Eggerter bersorak setelah melewati garis finis di Piala Dunia Supersport. – WorldSBK

Penantang gelar Stephen Odendale jatuh di San Juan sementara Egerter naik podium. Hampir sebulan setelah kehilangan gelar MotoE, Swiss masih bisa merayakannya. Di penghujung musim di Indonesia, ia tak bisa lagi dikejar.

Setelah melewati garis finis, ada perayaan yang meriah – baik di pit Kate maupun di lintasan. Di garis finish, kru pit memasang pelat pit dengan penekanan pada Rohrbacher.

“Menjadi juara dunia untuk pertama kalinya sungguh luar biasa,” kata pebalap Swiss itu setelah balapan. “Sangat sulit bagi saya untuk menyadari itu. Saya hanya ingin menyelesaikan balapan,” kata Dominic Eggerter.

Dominic Eggerter ingin mempertahankan gelar dunia

“Saya bekerja selama lebih dari 20 tahun untuk menjadi juara dunia. Pria berusia 31 tahun itu berkata dengan gembira. “Itu bukan jalan yang mudah, saya harus bekerja keras setiap hari. Tetapi pada akhirnya saya mencapai tujuan saya.”

Juara dunia yang baru dinobatkan itu telah menunjukkan rencana masa depannya dalam sebuah wawancara dengan Nau.ch. “Kami sedang mengerjakan kontrak yang bagus untuk tahun depan, meskipun sayangnya itu tidak akan pergi ke Kejuaraan Dunia Superbike. Tapi saya harap ini berhasil untuk Ten Kate di masa depan.”

Lebih lanjut tentang topik ini:

Dominic Egger


READ  Basket: pertunjukan pertama tanpa yang terbaik