Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Juga lebih rendah dari Boeing 777: Philippine Airlines ingin mengurangi armada A350-nya

Juga lebih rendah dari Boeing 777: Philippine Airlines ingin mengurangi armada A350-nya

Maskapai penerbangan nasional Filipina sedang mempertimbangkan untuk memasuki perlindungan kebangkrutan. Dia ingin membongkar dua pesawat terbesarnya.

Pada musim semi 2019, indikator masih menunjukkan pertumbuhan. Saat itu, Philippine Airlines telah menerima lima dari enam Airbus A350-900 yang dipesannya dari perusahaan leasing, yang terakhir menyusul tak lama kemudian. Maskapai tersebut sedang mempertimbangkan untuk memesan A350 tambahan dan berurusan dengan varian A350-1000 yang lebih besar.

Dua tahun kemudian, dunia terlihat sangat berbeda. Pandemi Covid-19 telah menyebabkan jatuhnya pariwisata, yang sangat penting bagi Filipina. Maskapai, yang induk perusahaannya PAL Holdings berada di posisi merah sejak 2017, mengalami masalah ekonomi. Dia sekarang berencana untuk menghentikan hampir setiap pekerjaan ketiga.

Bernegosiasi dengan lessor

Menurut informasi dari Bloomberg News, maskapai tersebut sedang mempertimbangkan untuk memasuki perlindungan kebangkrutan di Amerika Serikat. Dengan cara ini, Philippine Airlines bisa menyusut menjadi sehat.

Menurut informasi tersebut, maskapai penerbangan nasional Filipina ingin mengembalikan setidaknya dua dari enam Airbus A350-nya ke lessor, serta empat dari sepuluh Boeing 777-300ER. Gilbert Santa Maria, yang bertanggung jawab atas bisnis operasional maskapai, mengonfirmasi kepada CNN Filipina bahwa mereka sedang dalam pembicaraan dengan perusahaan charter.

Tiga A350 dan lima Boeing 777 aktif

Maskapai penerbangan Filipina tersebut mengatakan, dalam sebuah pernyataan, bahwa mereka sedang mengerjakan “rencana restrukturisasi yang komprehensif” untuk jalan keluar yang lebih stabil secara finansial dari krisis. Operasi penerbangan harus dilanjutkan.

Dari enam Airbus A350 yang dioperasikan oleh Philippine Airlines, saat ini hanya tiga yang aktif. Mereka bepergian ke tujuan seperti Los Angeles, San Francisco, Toronto, Sydney, dan Hong Kong. Dari sepuluh Boeing 777-300ER, lima di antaranya yang terakhir mengudara. Mereka telah melakukan perjalanan ke New York, Los Angeles, Toronto, Vancouver, Sydney, Hanoi, Guangzhou dan Kuala Lumpur.

READ  Indonesia ingin meluncurkan mata uang digital - Ekonomi -

Juga A330 dalam armada jarak jauh

Armada jarak jauh Philippine Airlines juga mencakup 15 pesawat Airbus A330-300. Untuk rute yang lebih pendek, maskapai ini memiliki 23 pesawat Airbus A321-200, delapan A321neo, dan delapan A320-200.