Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Jumlah kematian akibat campak meningkat drastis – berikut cara melindungi diri Anda

Jumlah kematian akibat campak meningkat drastis – berikut cara melindungi diri Anda

Sekitar 136 ribu kematian di seluruh dunia

Jumlah kematian akibat campak meningkat drastis – berikut cara melindungi diri Anda

Hari ini 18 November 2023 | 11:37

Karena kurangnya vaksinasi campak yang memadai selama bertahun-tahun, jumlah penyakit dan kematian meningkat tahun lalu, menurut Organisasi Kesehatan Dunia. Diasumsikan bahwa 136.000 kematian akan terjadi di seluruh dunia, 43 persen lebih banyak dibandingkan tahun sebelumnya. Jumlah kasus penyakit meningkat sebesar 18 persen menjadi sekitar sembilan juta, dilaporkan di Jenewa pada hari Kamis. Tahun lalu, 37 negara mengalami wabah besar, dibandingkan dengan 22 negara pada tahun sebelumnya.

Semakin banyak orang yang jatuh sakit dan meninggal akibat campak

Di Jerman Institut Robert Koch RKI melaporkan 15 kasus campak tahun lalu. Artinya, angka infeksi campak lebih rendah dibandingkan angka infeksi WHO yang sebesar satu kasus per juta orang. Namun, jumlah kasus juga terdistorsi pada tahun Corona terakhir, 2022, akibat tindakan global melawan pandemi Covid-19.

Sebelum Sars-CoV-2, terdapat puncak 2.465 infeksi campak pada tahun 2015 – setara dengan angka kejadian 30,0. Jumlah infeksi mengalami penurunan sejak tahun 2017 (2017: 926 kasus, 2018: 545 kasus, 2019: 516 kasus).

Sekitar 83% orang di seluruh dunia telah menerima vaksinasi dosis pertama seumur hidup mereka, dan 74% telah menerima dosis kedua. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, 95% orang harus divaksinasi untuk mencegah wabah besar penyakit ini. Pandemi Corona telah menghentikan program vaksinasi di banyak negara.

Hal yang mengkhawatirkan adalah bahkan setelah pandemi, tidak ada vaksinasi massal di sana. Negara-negara di Afrika adalah negara yang paling terkena dampaknya, begitu pula India, india, dan Brazil. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, vaksin telah menyelamatkan nyawa lebih dari 56 juta orang sejak tahun 2000.

iklan

Gejala campak: Penderita awalnya menderita demam, kemudian timbul ruam

Campak adalah penyakit virus yang sangat menular. Penularannya melalui droplet, misalnya saat orang yang terinfeksi batuk atau bersin. Orang yang terinfeksi biasanya pertama kali mengalami demam, batuk, pilek, dan nasofaringitis, yang kemudian diikuti dengan ruam.

Komplikasi seperti telinga tengah dan pneumonia dapat terjadi pada satu dari sepuluh orang yang terkena penyakit ini. Kasus infeksi otak yang mengancam jiwa jarang terjadi. Bagaimanapun, ensefalitis akut terjadi pada setiap 500 kasus campak, dan ensefalitis fatal terjadi pada setiap 1.000 hingga 3.000 kasus beberapa tahun kemudian. Mereka yang tertular campak di masa kanak-kanak sangat berisiko.

Siapa yang harus mendapatkan vaksinasi?

Menurut Kementerian Kesehatan Federal Dia seharusnya Semua anak dari usia satu tahun Dapatkan vaksinasi campak saat masuk sekolah atau taman kanak-kanak. Karena lebih dari separuh penderita campak adalah generasi muda dan orang dewasa yang lahir setelah tahun 1970, Komite Tetap Imunisasi (STIKO) merekomendasikan Semua orang yang lahir setelah tahun 1970 yang tidak menerima vaksinasi campak atau hanya menerima vaksinasi satu kali selama masa kanak-kanaknya Dan juga vaksinasi.

Juga Orang yang bekerja di pelayanan kesehatan , Bekerja di fasilitas masyarakat seperti taman kanak-kanak, sekolah, dan rumah pengungsi serta untuk pengungsi Anda harus mendapatkan vaksinasi.

Infeksi dapat dicegah dengan dua dosis vaksin. Vaksinasi dilakukan dengan vaksin campak, gondok, dan rubella yang dapat ditoleransi dengan baik. Namun, efek samping yang khas seperti sakit kepala, kelelahan, demam ringan, dan gangguan pencernaan dapat terjadi sebagai akibatnya. Namun gejala tersebut hilang setelah satu hingga tiga hari. Efek samping yang serius jarang terjadi.

READ  Tidak ada lagi aksesori dekoratif