Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Juru bicara Putin mengancam NATO: “pada tingkat konfrontasi langsung”

Juru bicara Putin mengancam NATO: “pada tingkat konfrontasi langsung”

  1. Beranda
  2. Kebijakan

Dia menekan

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov di Moskow pada bulan Maret. © Imago/Sergey Karpukhin/ITAR-TASS

NATO berusia tujuh puluh lima tahun. Tapi tidak ada mood untuk merayakannya. Bagi negara-negara Barat, aliansi ini adalah jaminan keamanan, dan bagi Moskow, ini adalah “alat konfrontasi.”

MOSKOW – Lebih dari dua tahun lalu, Rusia menginvasi Ukraina. Propaganda Moskow menyalahkan NATO atas hal ini. Dalam rangka peringatan 75 tahun berdirinya aliansi tersebut, kritik kembali datang dari Rusia: NATO adalah “faktor yang mengganggu stabilitas,” kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov.

Kremlin menganggap NATO sebagai “faktor destabilisasi”

Pendirian NATO dimulai pada tahun 1949: aliansi ini didirikan sebagai respons terhadap kebijakan Uni Soviet yang dipandang sebagai ancaman. Jerman bergabung dengan aliansi tersebut pada tahun 1955. Mereka mengatakan NATO tetap menjadi “jaminan keamanan penting” bagi Republik Federal saat ini Departemen Luar Negeri. “NATO direncanakan, dibentuk, diciptakan dan diarahkan oleh Amerika Serikat sebagai instrumen konfrontasi – khususnya di benua Eropa,” kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov pada Kamis (4 April), menurut kantor berita Interfax.

Pada peringatan tersebut, Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg menggambarkan NATO sebagai penjamin perdamaian dan keamanan. Dalam pandangan Peskov, aktivitas NATO saat ini tidak meningkatkan keamanan atau stabilitas di Eropa, “sebaliknya, aktivitas tersebut merupakan faktor destabilisasi.” Di masa lalu, Rusia telah berulang kali menyatakan perasaannya terancam oleh NATO. Namun pakar militer Barat menegaskan bahwa ini adalah aliansi defensif yang tidak menimbulkan ancaman apa pun bagi Rusia. Mengingat ketegangan antara Moskow dan negara-negara Barat, Peskov mengatakan pada hari Kamis bahwa hubungan dengan NATO “secara efektif telah turun ke tingkat konfrontasi langsung.”

READ  Perang Ukraina: Pentagon melihat penarikan strategis tentara Rusia

Keadaan Ancaman Barat: Dari 'Era Pasca Perang ke Dunia Sebelum Perang'

Di Barat juga, nadanya tampaknya menjadi lebih tajam akhir-akhir ini. Dalam sebuah wawancara dengan dunia “Saya tahu ini kedengarannya sangat menghancurkan,” kata Perdana Menteri Polandia Donald Tusk […] “Tetapi kita harus terbiasa dengan kenyataan bahwa era baru telah dimulai: periode sebelum perang,” lanjut Tusk. Dia menambahkan bahwa dia tidak ingin mengintimidasi siapa pun, “tetapi perang bukan lagi sebuah konsep masa lalu.”

Menteri Pertahanan Inggris Grant Shapps juga membuat pernyataan serupa pada hari Kamis. “Kita telah berpindah dari dunia pascaperang ke dunia sebelum perang,” tulis Shapps dalam editorial untuk surat kabar Inggris. telegrap Untuk mengenang NATO. “Rusia mengancam negara-negara tetangga kita, dan Tiongkok menjadi semakin agresif,” tambahnya. “Iran menggunakan proksinya untuk memicu kekacauan regional mulai dari Timur Tengah hingga Selat Yaman,” lanjut Shapps dalam editorialnya. “Dan Korea Utara terus-menerus melakukan hal yang sama.” kekuatan-kekuatan jahat ini semakin berkumpul dan demokrasi kita berada di garis bidiknya.” Kekuatan-kekuatan ini.”

Menteri Luar Negeri Lituania Gabrielius Landsbergis memperingatkan bahwa “pertempuran terbesar NATO mungkin terjadi di masa depan.” Jika aliansi tidak bersiap menghadapi hal ini, ini akan menjadi “kesalahan terbesar” dalam sejarahnya. “Tanpa keamanan, semuanya bukan apa-apa,” tulis Kanselir Olaf Scholz (SPD) di layanan elektronik X (sebelumnya Twitter) dalam rangka peringatan 75 tahun NATO. Dalam pertempuran defensifnya melawan Rusia, Ukraina juga membela keamanan Eropa, namun Ukraina berada di bawah tekanan militer yang semakin meningkat. Pada hari Kamis, sehubungan dengan kemungkinan terpilihnya kembali Donald Trump sebagai Presiden Amerika Serikat, Sekretaris Jenderal Stoltenberg menyarankan, antara lain, bahwa NATO tidak boleh mengoordinasikan bantuan ke Ukraina dari Washington di masa depan, seperti yang terjadi sebelumnya.