Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kaki katak: hidangan tradisional Prancis menyebabkan kekurangan katak di Asia

Kaki katak: hidangan tradisional Prancis menyebabkan kekurangan katak di Asia

Ilmu kaki katak

Prancis menangkap katak dari Asia

Katak yang dapat dimakan, katak kolam (Rana kl. esculenta, Rana esculenta, Pelophylax esculentus), di kolam, Belanda, Gelderland |  Katak yang dapat dimakan Eropa, katak yang dapat dimakan (Rana kl. esculenta, Rana esculenta, Pelophylax esculentus), di kolam, Belanda, Gelderland

Katak yang dapat dimakan adalah salah satu katak yang dapat dimakan dan sangat dilindungi di Eropa

Sumber: gambar aliansi/blickwinkel/AGAMI/W.leurs

Kaki katak bukan bagian dari makanan favorit orang Jerman. Di sisi lain, di Prancis dan Belgia, permintaan sangat tinggi sehingga persediaan harus diimpor – dan ini menimbulkan masalah lingkungan. Tapi orang Prancis yang terampil itu sedang mencari solusi.

KKaki katak secara internasional dianggap khas Prancis sebagai hidangannya. Digoreng renyah dan dibumbui dengan bawang putih, disajikan di banyak restoran di negara ini. Sekitar 4.000 ton hidangan tradisional ini dikonsumsi di Prancis setiap tahun.

Tetapi sementara Kementerian Pertanian mencantumkan hidangan tersebut sebagai bagian dari warisan kuliner wilayah timur Bourgogne-Franche-Comté, sebagian besar paha sekarang berasal dari tempat lain.

Baca juga

Grup Strategi Perairan Hamburg

Di Prancis sendiri, spesies katak yang dapat dimakan telah dilindungi selama beberapa dekade. Perburuan mereka diatur secara ketat – seperti di sebagian besar negara Uni Eropa. Di Bourgogne-Franche-Comté, katak biasa dapat ditangkap dalam kondisi tertentu dan disembelih antara akhir Februari dan April – saat mereka datang ke kolam untuk berkembang biak.

Untuk kenikmatan kuliner, yang juga sangat populer di Belgia dan juga di Prancis, sekitar 2.800 ton kaki katak diimpor ke Prancis dari luar negeri setiap tahun – sehingga permintaan yang sangat besar akan kelezatan di negara yang jauh menyebabkan masalah lingkungan.

Karena di negara pengekspor terbesar, terutama Indonesia, keinginan tak terkendali Eropa untuk makan makanan lezat tidak hanya mengancam populasi spesies katak langka, tetapi juga keseimbangan ekosistem. “Perdagangan kaki katak tidak diatur atau diawasi oleh pemerintah,” kata pakar amfibi Janjar Kahyadi, kurator Museum Zoologi Kota Bandung di Jawa. Tidak ada data resmi mengenai jumlah katak liar di negara kepulauan tersebut. “Kami tidak tahu berapa banyak katak yang diekspor dan berapa banyak yang tersisa di alam liar.”

Situasinya serupa di Vietnam, sumber amfibi penting lainnya. May Nguyen dari kelompok hak asasi manusia Humane Society International mengatakan bahwa jumlah katak secara umum telah menurun secara signifikan di sini dalam beberapa dekade terakhir. “Ketika saya masih kecil tinggal di pedesaan, mudah untuk melihat dan menangkap katak. Tapi hari ini—hampir 40 tahun kemudian—sulit untuk menemukan katak liar sama sekali.” Sejauh ini tidak ada rencana untuk membatasi penjualan atau ekspor hewan.

Hutan hujan di Asia Tenggara dan khususnya di Indonesia dikenal karena keanekaragaman spesiesnya yang luar biasa – bahkan saat ini, spesies yang sebelumnya tidak dikenal ditemukan di sana. Perburuan katak dalam skala besar kemungkinan akan memusnahkan seluruh spesies sebelum para ilmuwan dapat menggambarkannya, kata Qazi. Ada kebutuhan yang lebih mendesak untuk melakukan penelitian dan, yang terpenting, untuk melindungi hewan.

Poin penting lainnya: katak memangsa dan berburu – dan karenanya merupakan bagian penting dari ekosistem tempat mereka hidup. Terutama untuk mengurangi jumlah serangga seperti belalang dan nyamuk, amfibi sangat diperlukan.

Katak itu normal Insektisida. Kahidi menjelaskan bahwa mereka memakan serangga yang dapat menimbulkan masalah bagi pertanian dan kesehatan masyarakat. “Tanpa katak, kita harus menggunakan lebih banyak bahan kimia untuk mengendalikan serangga ini.” Ini akan membahayakan tidak hanya lingkungan tetapi juga kesehatan manusia.

Qahidi berpendapat bahwa salah satu solusinya mungkin berfokus pada penangkaran untuk diekspor daripada berburu. Ini juga akan menguntungkan ekonomi lokal dan menciptakan lapangan kerja.

READ  Renat Heuberger, CEO di South Pole, wawancara dengan im

Peternakan katak untuk hidangan favorit Anda

Patrick Francois punya ide serupa. 13 tahun yang lalu, seorang penjual ikan di kota Pierrelatte, Prancis selatan, dekat Provence, mungkin telah menarik kapal pertama Peternakan katak tinggi di negara tersebut. Saya melihat bahwa orang-orang berusaha untuk memproduksi lebih banyak secara lokal. Itu sebabnya saya melemparkan diri saya ke sana, kata pendidik.

Proyek ini dimungkinkan dengan jenis katak khusus yang dikembangkan oleh para ilmuwan. Apa yang membedakan mereka: Sementara katak sebenarnya hanya memakan hewan yang bergerak, hewan ini juga memakan apa yang tidak bergerak.

Katak tumbuh di peternakan katak Patrick François di selatan Prancis.  Orang Prancis itu memasok kaki katak ke puluhan klien kelas atas.  Kaki katak sangat populer di Prancis dan Belgia.  (ke dpa

Katak tumbuh di peternakan katak Patrick François di selatan Prancis

Sumber: Aliansi Gambar/dpa

Dari lahir hingga disembelih, hewan menghabiskan seluruh hidup mereka di beberapa dari ratusan tangki di aula penangkaran François, diisi dengan air yang mengalir deras dan kotek jantan. Dengan ide ini, François juga mengejar tujuan ekologis dengan visi stik drum beku yang diimpor dari Asia Tenggara atau katak hidup yang diimpor dari Turki: “Jika tidak ada katak yang diambil dari alam liar.”

Orang Prancis itu memberi sekitar sepuluh pelanggan haute couture dengan kaki katak. “Tidak lagi, karena produksi kami juga tidak besar.” Sementara itu, segelintir peternak lain di Prancis mengikuti teladan François dan mendirikan peternakan katak. itu Kementrian Pertanian Dia menulis pada 2019 bahwa mereka menghasilkan sekitar sepuluh ton kaki katak setiap tahun dan diperkirakan akan ada lebih banyak lagi di masa depan. Namun, di masa depan, hanya sebagian kecil dari konsumsi tahunan yang kemungkinan besar berasal dari Prancis sendiri.

Anda dapat mendengarkan podcast WELT di sini

Untuk melihat konten yang disematkan, persetujuan Anda yang dapat dibatalkan untuk transfer dan pemrosesan data pribadi diperlukan, karena penyedia konten yang disematkan sebagai penyedia pihak ketiga memerlukan persetujuan tersebut [In diesem Zusammenhang können auch Nutzungsprofile (u.a. auf Basis von Cookie-IDs) gebildet und angereichert werden, auch außerhalb des EWR]. Dengan menyetel sakelar sakelar ke AKTIF, Anda menyetujui ini (yang dapat dicabut kapan saja). Ini juga termasuk persetujuan Anda untuk mentransfer Data Pribadi tertentu ke negara lain, termasuk Amerika Serikat, sesuai dengan Pasal 49(1)(a) GDPR. Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang ini. Anda dapat menarik persetujuan Anda kapan saja melalui sakelar dan Kebijakan Privasi di bagian bawah halaman.

“Aha! Sepuluh Menit Pengetahuan Harian” adalah podcast pengetahuan WELT. Setiap Selasa dan Kamis kami menjawab pertanyaan harian di bidang sains. Berlangganan podcast di SpotifyDan Podcast apelDan DeezerDan Musik Amazon atau langsung melalui umpan RSS.