Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kalahkan kejahatan dalam persiapan untuk Piala Dunia!  Schroeder bersinar

Kalahkan kejahatan dalam persiapan untuk Piala Dunia! Schroeder bersinar

Terlepas dari pemimpin kuat Dennis Schroeder, para pemain bola basket Jerman mengalami kekalahan pertama mereka, mempersiapkan tugas merebut medali di Piala Dunia. Pada hari Minggu, tim nasional kalah dalam uji ketahanan keduanya di final Piala Super di Hamburg melawan sesama favorit Piala Dunia Kanada dengan skor 112:113 (101:101, 49:45) setelah perpanjangan waktu. Hanya empat hari yang lalu, Jerman mengalahkan Amerika Utara di Berlin 86:81.

“Pertandingan seperti ini penting bagi kami jelang Piala Dunia,” kata Andreas Obst. Olahraga Magenta“Kami tidur beberapa kali dalam posisi bertahan, dan kami juga tidak mengatur semuanya secara ofensif. Kami sangat pasif pada beberapa tahap.”

Usai Piala Super, para pemain timnas mendapat libur dua hari sebelum berangkat ke Abu Dhabi untuk dua pertandingan persahabatan lagi melawan Yunani dan AS (19/20 Agustus). Piala Dunia (hingga 10 September) untuk Jerman dimulai pada 25 Agustus di Okinawa melawan tuan rumah Jepang. Dua lawan lainnya di grup penyisihan yang sulit adalah Australia dan Finlandia.

Pemain China mendominasi Schroeder & Co. dalam waktu 40 menit pada hari Sabtu, dan tembakan tiga angka yang luar biasa menghujani, tetapi pemain Asia bukanlah batu ujian nyata untuk Piala Dunia. Berbeda dengan Kanada. “Ini akan menjadi pertandingan yang berbeda,” prediksi patriot Mudu Lu dengan visi duel pertama.

Dia pasti benar. Tidak seperti Berlin, ketika Kanada membiarkan Jerman bermain di babak pertama, mereka mundur dengan agresif. Meskipun Franz Wagner bersinar lebih awal dengan pukulan dan lemparan tiga angka untuk memimpin 10:5, Kanada terus memberikan tekanan defensif pada tuan rumah, yang terkadang harus melakukan lemparan keras. Tapi tampaknya tidak terkesan oleh David Kramer, yang hanya menyelinap ke dalam lineup Piala Dunia pada menit terakhir, melakukan triple liar untuk menjadikannya 26:20 dengan sirene terakhir kuarter pertama.

READ  Bintang MotoGP naik jalanan Jakarta

Lemparan menonjol Kramer, yang membuat Inselparkhalle mendidih, adalah bagian dari seri 10-0 yang mengancam akan menarik Jerman keluar, seperti di Berlin. Tapi Kanada tidak bermain selama ini dan dengan andal mengumpulkan poin mereka setelah konversi Jerman dan dari garis tiga. Pemain NBA Kanada RJ Barrett (31 poin) khususnya sulit dikendalikan, sementara Schroeder di sisi lain menjadi semakin hadir, menggiring bola dengan cepat ke keranjang dan melakukan pelanggaran.

Setelah jeda, Schroeder benar-benar meningkatkan tekanan, memukul pemimpin klasemen dua kali dalam waktu singkat dan memperpanjang keunggulan menjadi sepuluh poin. Kali ini Jerman tidak mengalami keterpurukan di kuarter ketiga seperti pada pertandingan pertama melawan Kanada.

Sebaliknya, kali ini Jerman menyerah dengan keunggulan 87:78 di kuarter terakhir. Schroeder, yang harus dicadangkan untuk pelanggaran kelimanya, melihat Kanada merangkak lagi dan, berkat Barrett, membalikkan keadaan di dua menit terakhir dan memaksakan perpanjangan waktu. Di sana, orang Amerika Utara akhirnya menahan diri.