Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kamp Penahanan Amerika: Membawa Teluk Guantanamo ke Belize

Kamp Penahanan Amerika: Membawa Teluk Guantanamo ke Belize

Status: 02/02/2023 20:51

Dia telah menjadi tahanan di pusat penahanan Teluk Guantanamo AS yang kontroversial selama hampir 17 tahun: Sekarang Majid Khan dapat hidup sebagai orang bebas di Belize. Negara telah setuju untuk menerimanya. Yang lain harus terus menunggu.

Dan Majid Khan dari Pakistan telah berada di kamp penahanan AS di Guantanamo sejak 2006. Dia telah menjalani hukuman resminya Maret lalu, tetapi baru sekarang dia dibebaskan: AS telah memindahkan pria berusia 42 tahun itu ke Belize setelah hampir 17 tahun di penjara. penjara, menurut Pentagon dan Gedung Putih.

Departemen Pertahanan AS mengatakan, “Amerika Serikat menyambut baik kesediaan pemerintah Belize dan pemangku kepentingan untuk mendukung upaya AS yang sedang berlangsung untuk mengurangi populasi penjara dan menutup Teluk Guantanamo secara permanen.”

Khan mengaku bersalah dalam persidangan berlarut-larut di hadapan komisi militer karena bertindak sebagai sopir dan pembawa uang untuk al Qaeda, dalang serangan 11 September 2001. Dalam persidangannya, orang Pakistan, yang tumbuh di AS, adalah terdakwa pertama yang merinci penyiksaan di tangan CIA. .

Edisi pertama di bawah Biden

Ini terjadi sebelum dia dipenjara di Guantanamo. Antara penangkapannya di Pakistan pada tahun 2003 dan pemindahannya ke pusat penahanan, Khan ditahan di pusat interogasi rahasia oleh CIA. Dia menulis dalam pernyataan setebal 39 halaman bahwa dia telah dipukuli dan dilecehkan secara seksual. Selain itu, metode penyiksaan dengan cara ditenggelamkan juga digunakan.

Juri menyebut perawatannya merusak pemandangan Amerika Serikat dan meminta grasi kepada hakim. Melalui pengacaranya, Khan mengatakan dia menyesali tindakannya di masa lalu dan akan melakukan apa saja untuk menjadi komunitas yang produktif dan taat hukum di rumah barunya di Belize, Amerika Tengah.

READ  Seorang tentara bayaran menembak petugas polisi: pejuang Wagner mengklaim telah membingungkan orang Rusia dengan orang Ukraina

Khan adalah tahanan Guantanamo pertama yang dibebaskan dan dieksekusi selama pemerintahan Presiden AS Joe Biden. Biden telah berjanji untuk menutup kamp interniran sebelum pemilihannya pada tahun 2020. Saat ini terdapat 34 tahanan di sana, sebagian besar tanpa pengadilan. 20 dari mereka seharusnya sudah pergi, tetapi tidak ada negara yang ditemukan yang akan menerimanya.

Guantanamo telah menjadi kontroversi sejak awal

Kamp tersebut didirikan pada tahun 2002 sebagai bagian dari kampanye “perang melawan teror” Presiden AS George W. Bush di pangkalan militer Teluk Guantanamo di Kuba. Sejak itu, sekitar 800 tahanan telah ditempatkan di sana.

Penerus Bush, Barack Obama, telah mengurangi populasi penjara, tetapi oposisi Partai Republik di Kongres pada saat itu mencegah penutupan penjara tersebut. Kritik dilontarkan sejak awal tentang kondisi penahanan para tersangka di Guantanamo dan perlakuan terhadap para tahanan. Amnesty International, misalnya, mengatakan bahwa hukum internasional dan hak asasi manusia akan dilanggar, antara lain.

Dengan informasi dari Julia Kasten, ARD Studio Washington