Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kampanye pemilu Putin menimbulkan cemoohan dan cemoohan di Amerika Serikat

Kampanye pemilu Putin menimbulkan cemoohan dan cemoohan di Amerika Serikat

  1. Beranda
  2. Kebijakan

Pemimpin Kremlin, Putin, secara khusus mengubah konstitusi Rusia agar ia dapat kembali mencalonkan diri sebagai presiden.

WASHINGTON, DC – Secara keseluruhan, Vladimir Putin telah menjadi kepala Kremlin selama lebih dari dua puluh tahun. Secara hukum, dia bisa tetap berkuasa hingga tahun 2036. Dia tentu ingin tetap menjabat setidaknya beberapa tahun lagi. Seperti diberitakan media pemerintah Rusia pada Jumat (8 Desember), ia akan kembali mencalonkan diri dalam pemilihan presiden Rusia pada 2024. Reaksi pun muncul dengan cepat. John Kirby, juru bicara Dewan Keamanan Nasional, berkomentar: “Ini akan menjadi pacuan kuda yang besar, bukan?”

Pers sebelumnya bertanya kepada Kirby di Air Force One tentang pendapatnya tentang pencalonan Putin dalam pemilu Rusia 2024, kantor berita tersebut melaporkan. Agensi Pers Prancis. “Hanya itu yang ingin saya katakan,” tambah Kirby. Putin menampilkan dirinya sebagai pahlawan melawan keinginan AS untuk meraih supremasi dan menentang ekspansi NATO ke arah timur.

TV pemerintah menayangkan penggemar Putin menjelang pemilu Rusia

Terpilihnya kembali Putin adalah sebuah hal yang wajar. Hal ini muncul di televisi pemerintah Rusia, menurut kantor berita tersebut dpa Program-program yang telah disiarkan selama berhari-hari di mana masyarakat Rusia meyakinkan presiden mereka bahwa mereka akan memilihnya dalam pemilu. Kremlin memperkirakan hasil pemilu di Ukraina yang didominasi perang akan mencapai rekor tertinggi. Menggambarkan Barat sebagai musuh yang dilawan Putin menyiratkan implikasi terhadap dirinya dpa Menurut banyak orang Rusia. Dalam pemungutan suara terakhir yang diadakan pada tahun 2018, Putin memperoleh 76,69 persen suara.

Presiden Rusia Vladimir Putin pada 8 Desember pada upacara penghargaan di Kremlin © Sergey Guneev/Imago

Pemilu Rusia tahun 2024 adalah perhentian berikutnya dalam karier Putin

Sejak menjadi orang paling berkuasa di negara ini, Putin telah melancarkan atau melakukan intervensi dalam empat perang: Perang Chechnya Kedua (1999-2009), invasi ke Georgia (2008), dukungan terhadap Presiden Suriah Bashar al-Assad (sejak 2015), dan Perang Suriah. Serangan terhadap Ukraina, pertama pada tahun 2014 dan kemudian sejak tahun 2022.

READ  COP27: von der Leyen ingin melakukan segalanya 'untuk menjaga 1,5 derajat di tangan'

Perekonomian Rusia menunjukkan ketahanan meskipun ada sanksi dari Barat. Peringkat persetujuan terhadap Putin tetap tinggi.

Putin masih menjadi presiden Rusia pada usia 84 tahun?

Namun bahkan di Rusia, suara-suara kritis sering kali menyuarakan ketidakberesan pemilu dan menunjuk pada pengecualian kandidat independen oleh Kremlin. Pada bulan November, Putin mengecualikan beberapa media independen untuk meliput pemilihan presiden.

Menurut para ahli, fakta bahwa pemilu di Rusia kini diadakan selama beberapa hari juga berkontribusi terhadap represi. Cara ini pertama kali diperkenalkan pada tahun 2020. Referendum saat itu juga memperpanjang masa jabatan maksimal presiden Rusia. Pada tahun 2036, Putin akan berusia 84 tahun. (FRS dengan AFP dan dpa)