Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kanker Usus Besar – Susanna sakit parah, tetapi dia berjuang untuk dirinya sendiri dan orang lain

Susanna Zotter berusia 28 tahun ketika ditemukan bahwa dia menderita kanker usus besar. Itu lebih dari lima tahun yang lalu. Terlepas dari diagnosis yang mengerikan ini, dia tidak berhenti berjuang – tidak hanya untuk dirinya sendiri.

Wanita berusia 33 tahun itu menjelaskan perjalanan diagnosisnya hanya dalam beberapa bulan. Sebagai seorang remaja, Susanna Zsutter didiagnosis menderita penyakit Crohn – peradangan usus yang kronis dan memburuk. Ketika saya tiba-tiba merasa tidak enak pada Mei 2015, saya pertama kali mengira itu adalah episode baru. Tetapi dia lebih lemah, kehilangan 10 kilogram dalam 8 minggu dan tidak bisa makan apa pun: “Saya mati kelaparan di depan piring penuh.” Itu diberi makan secara artifisial. Ketika saya pergi ke kamar mandi suatu malam dan hanya melihat darah, saya tahu: “Sekarang saya benar-benar punya masalah.”

Departemen darurat. Obstruksi usus. operasi. Kemudian berita yang membuatnya kedinginan: tumor ditemukan selama operasi. Kanker usus besar. Kabar baik: reseksi tumor usus. Kemudian kemoterapi untuk menyingkirkan penyebaran. Sepsis. Pengobatan harus dihentikan. Waktu berjalan. waktu yang berharga. Kanker menyebar. Metastasis di hati dan kelenjar getah bening. Operasi tidak mungkin. Semua perawatan standar habis. Diagnosa: tidak dapat disembuhkan.

Susanna Zsutter mengingat yang paling terkenal hanya dalam fragmen: “Itu mengejutkan dan jiwa memasukkannya ke dalam kotak.” Sedikit demi sedikit, kenangan kembali hari ini dalam sekejap.

awal yang ajaib

Ketika dia berusia 28 tahun, dia disarankan untuk mengurus urusan terakhirnya. Wanita muda itu menyimpan daftar ember selama bertahun-tahun. Jadi daftar hal-hal yang harus dilakukan sebelum Anda mati. Setelah diagnosis, satu hal berlanjut kembali ke Susanna Zsutter: “Saya belum pernah ke Indonesia.” Perjalanan ke negara Asia Tenggara selalu ada dalam daftar.

READ  ^ Berita dari Indonesia: April 2021

Saya mendapat pendapat dokter kedua. Ketika saya memulai imunoterapi, saya memulai “keajaiban pribadi kecil”. Dia membaik dengan sangat cepat dan mendapatkan kembali kekuatannya: jika sebelumnya dia mengandalkan kursi roda karena kelemahannya, dia akhirnya bisa berjalan lagi. Setengah tahun setelah dia “hampir meninggal”, keinginannya yang paling mendesak menjadi kenyataan pada tahun 2017: Dia melakukan perjalanan ke Indonesia dan melihat orangutan di alam liar. Ini memberinya “banyak ketenangan pikiran”.

“Menolak, dia mati lebih tenang”

Dalam beberapa tahun berikutnya dia melakukan tur hampir ke seluruh Eropa. Dengan senyum di matanya, dia mendaftar negara, menyemangati Norwegia dan mengatakan berjalan di Camino de Santiago adalah “perasaan yang sangat istimewa”. Anda harus melakukan beberapa hal karena jika tidak, Anda tidak dapat menutup mata dengan tenang, dia yakin: “Puas, manis dan tenang untuk mati”

mengumpulkan kenangan

Sebelum dia didiagnosis, penting bagi Zsoter untuk “menjalani kehidupan yang diakui secara sosial” dan membuat “karier”. Dia magang di industri acara, adalah manajer proyek, kuliah teknik sambil bekerja dan belajar ekonomi dan manajemen. Ada sedikit waktu luang. Penyakit ini telah mengubah prioritas mereka.

“Saya tidak ingin menjadi wanita terkaya di kuburan,” katanya sambil tersenyum dalam wawancara. Anda tidak dapat membawa apa pun ke kuburan, tetapi kenangan indah akan tetap bersama Anda selamanya, dia menjelaskan: “Hari ini adalah waktu yang akan diingat orang yang saya cintai. Hari ini saya dapat memengaruhi apa yang akan Anda ingat nanti.” , Anda harus ingat sikap positif Anda dan senyum dan ‘air mata’ di mata Anda”. Mengumpulkan kenangan juga memberinya “kedamaian batin” yang sama.

Komitmen untuk digitalisasi

Sebagai “pejuang kanker”, wanita muda itu menceritakan kehidupannya sebagai pasien rumah sakit. Pertama-tama, dia ingin memberi tahu kenalan dan teman tentang hal ini. Tapi dia sekarang memiliki lebih dari 7.000 pengikut dan menggunakan minatnya untuk meningkatkan kesadaran tentang topik kanker usus besar. Dia mengimbau tindakan pencegahan: “Tidak ada yang harus menempuh jalan yang sama seperti saya!”

READ  Indonesia mengirimkan pejabat ke pulau liburan

Digitalisasi juga menjadi perhatian khusus Susanna Zsutter: “Jika saya dapat menyalakan mesin kopi saya dengan ponsel saya, itu juga mungkin untuk mengelola sesuatu yang sama pentingnya dengan kanker.” Sejauh ini, semuanya telah dilakukan di atas kertas. Dokumen akan dikirim melalui pos. Itu menghabiskan waktu dan itulah “faktor penentu” sebagai pasien kanker, Zsutter menjelaskan dengan suara menakutkan.

Dengan Peretas Kesehatan, dia mengembangkan aplikasi yang dapat digunakan pasien kanker untuk mengelola penyakit mereka. Ini juga memudahkan untuk menilai efek samping, yang berarti mereka akan dikenali lebih cepat, meningkatkan tingkat kelangsungan hidup. Banyak yang bisa dicapai dengan teknologi. Di sinilah Susanna Zotter ingin berbagi pengalamannya sebagai pasien kanker. Semangatnya untuk subjek ini terlihat saat dia berbicara.

Orang Franconian itu menerima diagnosis itu lebih dari lima tahun lalu. Dia sekarang bekerja lagi dengan majikan lamanya. Dia sangat senang bahwa ini mungkin, karena “pekerjaan adalah tanda normal.” Pada akhirnya, tentu saja, hidup dengan diagnosis yang “tidak dapat disembuhkan” bukanlah hal yang normal. Dia berjuang melawan kelelahan dan karena sarafnya rusak, dia terkadang merasa seperti menginjak peniti di tangan dan kakinya.

Untuk mengimbanginya, dia suka berolahraga: “Saya sangat menghargai kenyataan bahwa saya memiliki tubuh yang berfungsi.” Dia suka panjat tebing dan panjat tali. Dia berkata dengan tegas, “Hanya karena saya pasien yang sakit dan tidak ada obatnya tidak berarti saya harus tidur. Saya tidak ingin menunggu mati. Hidup ini masih indah dan saya ingin fokus pada yang indah.”

Artikel ini ditulis oleh Katharina Cechla