Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kapal perusak bunker dapat menembus terowongan Hamas di bawah Gaza

Kapal perusak bunker dapat menembus terowongan Hamas di bawah Gaza

  1. Beranda
  2. Kebijakan

Sistem terowongan Hamas di bawah Gaza adalah medan pertempuran bayangan. Israel mengandalkan bom penghancur bunker, namun Hamas menyandera sebagai perisai pelindung.

TEL AVIV – Sistem terowongan Hamas di bawah Jalur Gaza merupakan jaringan yang luas. Terowongan sepanjang ratusan kilometer membentang jauh ke dalam wilayah Palestina yang digunakan untuk menyelundupkan senjata dan menyusupkan militan ke Israel. Dalam serangan tak terduganya, organisasi teroris tersebut kemungkinan besar menggunakan terowongan tersebut sebagai markas atau penyergapan untuk melakukan serangan balik.

Namun, tentara tidak sepenuhnya tidak berdaya dalam perang di Israel. Dengan GBU-28, tentara paling kuat di dunia memiliki peluru penghancur bunker. Namun pertanyaannya tetap: Akankah bom benar-benar digunakan? Atau apakah Hamas menggunakan 150 sandera yang diculik sebagai tameng manusia?

Perang di Israel: Serangan darat kini semakin dekat – terowongan di bawah Gaza menimbulkan tantangan

Seminggu setelah dimulainya perang di Israel, terdapat ancaman eskalasi lebih lanjut. Setelah berhari-hari serangan udara terhadap Hamas di Gaza, serangan darat yang telah lama ditunggu-tunggu semakin dekat. Pada hari Jumat (13 Oktober), pemerintahan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu meminta penduduk di bagian utara daerah kantong Palestina untuk meninggalkan daerah tersebut, dan ultimatum tersebut diperpanjang lagi pada hari Sabtu. Namun, seruan evakuasi dianggap sebagai indikasi akan segera dikerahkannya pasukan darat. Menteri Pertahanan Yoav Galant sudah mengumumkan niatnya untuk menyerang pada hari-hari sebelumnya.

Serangan terhadap terowongan Hamas di bawah Gaza: Israel dapat menggunakan bom penghancur bunker dalam serangan darat. © Stok Imago & Orang

Serangan darat membawa banyak risiko. Hamas diperkirakan memiliki 30.000 pejuang yang mengetahui jalan-jalan sempit di Jalur Gaza. Selain itu, banyaknya terowongan di bawah Gaza menjadi tempat persembunyian yang bagus. Pejuang bisa muncul secara tak terduga dari bawah tanah, lalu menghilang lagi.

READ  Pemabuk alkohol yang dipalsukan: 26 orang telah meninggal sekarang!

Terowongan di bawah Gaza: Bom penghancur bunker GBU-28 dapat menyebabkan keberhasilan serangan darat dalam perang Israel

Dalam konflik sebelumnya dengan Hamas, Israel menggunakan bom penghancur bunker GBU-28. Pakar militer Israel Yossi Michelberg mengatakan kepada saluran satelit Al Jazeera bahwa senjata-senjata ini sangat kuat namun juga menakutkan. Menurut laporan, bom penghancur bunker bisa diluncurkan dari jarak sembilan kilometer. Keistimewaannya: Bom GBU-28 mula-mula menembus tanah hingga kedalaman 30 meter, baru kemudian meledak dengan kekuatan penuh. Proyektil seberat 2,3 ton tersebut dapat memuat hingga 550 kg bahan peledak.

Israel telah menggunakan bom penghancur bunker GBU-28 beberapa kali dalam konflik sebelumnya dengan Hamas. Ini dikembangkan di Amerika, yang pernah menggunakannya untuk memburu Saddam Hussein dalam Perang Teluk. Dikatakan bahwa Israel kini memiliki persenjataan yang besar dan sedang bernegosiasi untuk mendapatkan model terbaru.

Pada prinsipnya, bom penghancur bunker bisa melindungi nyawa tentara Israel dalam perang melawan Hamas. Dalam perang sebelumnya di Gaza, tentara mengirim pasukan darat ke fasilitas bawah tanah. Namun, mereka dikepung dan dibunuh. Sejak itu, Israel cenderung mengandalkan penggunaan bom GBU-28 dalam perang.

Serangan darat dalam perang Israel tahun 2023: Apakah Hamas menggunakan sandera sebagai tameng manusia?

Namun bisakah mereka melakukan hal yang sama dalam perang Israel pada tahun 2023? Dengan 150 sandera yang diculik, Hamas mempunyai cara yang ampuh untuk memberikan tekanan. Pakar militer yakin kemungkinan besar sebagian besar orang yang diculik ditahan di terowongan rahasia di bawah Gaza. Haruskah pemerintah Israel menerima kematian mereka melalui pengeboman? Apalagi bom tersebut disebut-sebut memiliki daya rusak yang sangat dahsyat.

Seperti portal berita t-online.de Sebagaimana dinyatakan, penggunaannya dikontrol secara ketat berdasarkan hukum internasional. Konvensi Jenewa hanya memperbolehkan serangan udara untuk membela diri “dalam keadaan ekstrim.” Oleh karena itu, penggunaannya di daerah padat penduduk dilarang. Jalur Gaza, dengan populasi dua juta orang, dianggap sebagai salah satu wilayah terpadat di dunia.

Perang Israel: PBB mengutuk kejahatan perang

Mengingat ancaman peningkatan kekerasan dalam perang Israel, PBB mendesak kedua pihak yang berkonflik untuk menghormati hukum internasional. Sebuah komite yang berafiliasi dengan Dewan Hak Asasi Manusia PBB di Jenewa menegaskan bahwa terdapat bukti jelas adanya kejahatan perang yang dilakukan. “Menyandera warga sipil dan menggunakan mereka sebagai tameng manusia adalah kejahatan perang,” kata pernyataan itu. Terkait pemerintahan di Yerusalem, Komisaris Tinggi Hak Asasi Manusia PBB Volker Türk mengatakan penutupan yang diberlakukan di Jalur Gaza juga tidak sejalan dengan hukum internasional. (jkf)

Bantuan otomatis digunakan dalam penulisan artikel ini oleh tim editorial. Artikel tersebut diperiksa dengan cermat oleh editor Jens Kiffmeier sebelum dipublikasikan.