Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kapal yang terkena sanksi sedang mogok: ratusan turis Rusia terjebak di Antalya

Kapal yang terkena sanksi sedang mogok: ratusan turis Rusia terjebak di Antalya

Pesawat yang dikenai sanksi sedang mogok
Ratusan turis Rusia terjebak di Antalya

Dengan serangan Rusia di Ukraina, sanksi berat terhadap penerbangan Barat mulai berlaku. Namun, maskapai penerbangan seperti Red Wings terus menggunakan mesin Boeing mereka untuk mengangkut penumpang Rusia yang sedang berlibur. Namun teknologi tersebut kini telah gagal di banyak pesawat.

Lebih dari 400 turis Rusia telah terjebak di Turki setidaknya selama 48 jam karena pesawat mereka mogok. Salah satunya mengatakan: “Dua dari tiga Boeing 777 yang tersedia di armada kami tidak dapat digunakan karena alasan teknis dan harus tetap di darat.” pendapat Red Wings maskapai penerbangan Rusia yang bertanggung jawab. Sejumlah rekaman video dari Antalya menunjukkan terminal yang ramai di mana puluhan orang menunggu keberangkatan mereka dan tampak cemas berdiskusi dengan staf bandara.

Menurut “Waktu Moskow” Turis Rusia harus kembali dari Antalya ke Yekaterinburg di Pegunungan Ural pada hari Sabtu. Namun sejak itu, penerbangan mereka beberapa kali ditunda dan tanpa alasan. Seperti yang diumumkan oleh Red Wings, sebuah pesawat tambahan kini telah disewa untuk mengangkut lebih banyak penumpang dari Yekaterinburg ke Antalya. Dalam perjalanan pulang, beberapa wisatawan yang terdampar akan dibawa kembali ke Rusia.

Seperti dilansir The Moscow Times, salah satu dari dua Boeing 777 yang rusak saat ini sedang diperbaiki di Moskow. Jadi mesin lain sudah ada di lokasi di Antalya, tetapi tidak dapat dihidupkan karena kerusakan mesin. Portal web lokal E1.ru Dari Yekaterinburg melaporkan bahwa tiga penumpang pingsan saat menunggu berjam-jam di bandara di kota liburan Turki. Wisatawan Rusia lainnya dilaporkan dijanjikan untuk pindah ke hotel, tetapi tidak ada bus yang datang menjemput mereka.

Sanksi melumpuhkan pesawat

Menurut Moscow Times, sanksi tersebut bertanggung jawab atas kegagalan dua Boeing 777 oleh Red Wings. Sejak serangan di Ukraina, sektor penerbangan Rusia telah menjadi salah satu sektor ekonomi yang paling terpukul: dua dari tiga pesawat sipil adalah produksi Barat. Namun, pabrikan pesawat Barat seperti Airbus dan Boeing tidak lagi diizinkan memasok suku cadang atau memperbaiki pesawat Rusia. Maskapai Rusia tidak lagi diizinkan lepas landas atau mendarat di banyak negara Barat.

Pada awal Februari, surat kabar harian Rusia “Isvestia” melaporkan bahwa maskapai Rusia khususnya ingin lebih jarang melayani mesin Airbus dan Boeing karena pembatasan. Pada bulan Mei dilaporkan bahwa maskapai negara Rusia Aeroflot, antara lain, menginstruksikan awak kabinnya untuk mengabaikan cacat dan malfungsi pesawat dalam beberapa kasus.

READ  Tank terbengkalai: Rusia menyerahkan teknologi modern dalam serangan balik Ukraina