Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Karditis setelah vaksinasi mRNA: Pakar AS: kemungkinan kontak

Karditis setelah vaksinasi mRNA
Pakar AS: Kemungkinan Koneksi

Bisakah vaksin corona menyebabkan infeksi jantung? Mungkin ya, kata CDC, yang telah menyelidiki hubungan antara penyakit pada pasien muda dan vaksin mRNA yang diberikan sebelumnya. Namun, risikonya sangat dapat dikelola dan manfaat vaksinasi lebih besar daripada kerugiannya.

Pakar Amerika percaya bahwa asosiasi yang disebut vaksin mRNA adalah “mungkin” ketika ratusan kasus miokarditis terjadi setelah vaksinasi terhadap Corona. Kesimpulan ini disarankan oleh data yang tersedia sejauh ini, menurut presentasi oleh sekelompok ahli yang diadakan oleh CDC. Jelas bahwa keuntungan dari vaksinasi terhadap virus Corona akan lebih besar daripada risikonya. Juga harus ada peringatan vaksin baru.

Para ahli memeriksa kecurigaan bahwa vaksin mRNA dari Biontech/Pfizer dan Moderna terkadang dapat menyebabkan miokarditis (miokarditis) atau perikarditis (perikarditis) pada orang dewasa muda. Untuk melakukan ini, mereka mengevaluasi data lebih dari 300 kasus miokarditis yang dikonfirmasi pada remaja dan dewasa muda yang baru saja divaksinasi COVID-19 dengan vaksin mRNA.

“Miokarditis adalah penyakit langka, tetapi bukan penyakit baru,” kata ahli jantung anak Matthew Oster. Selama ini diduga penyakit tersebut biasanya disebabkan oleh virus. “Tampaknya vaksin mRNA mungkin menjadi stimulus baru,” kata Oster.

Vaksinasi anak-anak kontroversial

Pada 11 Juni, 323 pasien di bawah usia 30 telah didiagnosis menderita miokarditis atau perikarditis setelah vaksinasi korona di Amerika Serikat. Di sisi lain, ada lebih dari 50 juta dosis vaksin yang sebelumnya diberikan kepada anak berusia 12-29 tahun. Dengan demikian, jumlah penyakit relatif rendah, tetapi lebih tinggi dari yang diharapkan untuk kelompok usia ini.

Dan 309 pasien harus dirawat di rumah sakit, sembilan di antaranya sedang dirawat. Sebagian besar kasus terjadi pada orang dewasa muda dan dalam waktu seminggu setelah dosis kedua vaksin. Belum ada konfirmasi kematian. Rochelle Wallinsky, kepala Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, mengatakan pekan lalu bahwa kasus-kasus ini “jarang” dan bahwa “sebagian besar” dari mereka yang terinfeksi “sembuh sepenuhnya dengan istirahat dan perawatan suportif.”

Karena anak-anak cenderung tidak sakit parah akibat Covid-19, vaksin corona menjadi kontroversi di kalangan kelompok usia ini. Kepala penyakit menular pediatrik di Cohen Children’s Medical Center di New York, Laurie Rubin, mengatakan kepada AFP bahwa sejak pandemi dimulai, lebih dari 3.000 anak di Amerika Serikat telah dirawat di rumah sakit karena COVID-19 dan lebih dari 300 telah tewas. Ada juga sekitar 2.700 kematian di bawah usia 30 tahun. Secara total, lebih dari 602.000 kematian akibat corona telah tercatat di Amerika Serikat.

Produk dari Biontech/Pfizer sejauh ini merupakan satu-satunya vaksin corona di Amerika Serikat yang juga disetujui untuk anak-anak dari usia dua belas tahun. Vaksin Moderna disetujui untuk anak-anak di atas usia 18 tahun.

READ  Nigeria: kecelakaan kapal feri yang fatal di Niger