Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Karena kunjungan Taiwan: China menjatuhkan sanksi pada Pelosi

Status: 08/05/2022 12:32

Karena perjalanannya ke Taiwan, politisi AS Pelosi sekarang masuk dalam daftar sanksi China. Mereka ikut campur dalam urusan internal dan menginjak-injak kebijakan satu-China. Sementara itu, latihan militer China terus berlanjut.

China telah memutuskan untuk menjatuhkan sanksi pada politisi AS terkemuka Nancy Pelosi untuk perjalanannya ke Taiwan. “Terlepas dari kekhawatiran dan perlawanan kuat China, Pelosi bersikeras untuk mengunjungi Taiwan, secara serius mencampuri urusan dalam negeri China, merusak kedaulatan dan integritas teritorial China, menginjak-injak kebijakan satu China, dan menjaga perdamaian dan stabilitas di seluruh selat,” katanya. Juru bicara Kementerian Luar Negeri di Beijing.

Kementerian menuduh ketua Dewan Perwakilan Rakyat AS, yang berada di urutan kedua setelah presiden AS setelah wakil presiden, berperilaku “jahat” dan “provokatif.” Hukuman juga akan berlaku untuk keluarga dekat mereka. Tidak ada rincian tentang sifat hukuman yang diberikan pada awalnya.

China menangguhkan kerja sama dengan Amerika Serikat

Selain itu, China mengumumkan bahwa mereka akan menghentikan pembicaraan dengan Amerika Serikat di beberapa tingkatan. Kementerian Luar Negeri mengumumkan penangguhan dialog antara perwakilan militer senior kedua belah pihak dan pembicaraan iklim bilateral. Selain itu, kerja sama pemberantasan kejahatan lintas batas dan peredaran narkoba serta kerja sama dalam pemulangan TKI yang masuk secara ilegal akan dihentikan. Pembicaraan tentang keamanan maritim juga telah terpengaruh.

Itu Pelosi sebelumnya Kunjungan mereka ke Taiwan membela. Pelosi mengatakan China tidak dapat mengisolasi Taiwan dengan mencegah pejabat AS bepergian ke sana. Politisi AS itu juga mengunjungi Taiwan minggu ini sebagai bagian dari perjalanannya ke Asia, meskipun ada ancaman hebat dari China. Dia melihat kunjungannya sebagai tanda solidaritas dengan pulau itu, yang bersikeras pada kemerdekaan dan mengklaim China sebagai wilayah nasionalnya. Itu adalah kunjungan AS tertinggi ke Taiwan dalam 25 tahun.

READ  Kesepakatan rahasia dengan Taliban: korps elit Prancis mengawal Afghanistan

Latihan militer China berlanjut

Segera setelah Pelosi meninggalkan kunjungan Latihan militer terbesar China di perairan Taiwan Menurut militer Taiwan, tentara China berulang kali melintasi perbatasan laut tidak resmi antara China dan Taiwan pada hari kedua manuvernya. Kementerian Pertahanan di Taipei mengatakan bahwa “beberapa pesawat tempur dan kapal perang China” telah melintasi garis tengah di Selat Taiwan.

Latihan militer China meluas hingga 20 kilometer dari pantai Taiwan. Itu harus berlangsung sampai hari Minggu. Perdana Menteri Taiwan Su Tseng-chang mengutuk keras latihan tersebut. Pemerintah di Taipei tidak mengharapkan “bahwa tetangga yang jahat akan melakukan demonstrasi kekuasaan di depan pintu kita dan secara sewenang-wenang membahayakan rute laut tersibuk di dunia melalui latihan militer.” Selat Taiwan antara China dan Taiwan adalah salah satu jalur pelayaran terpenting di dunia.

Garis tengah Selat Taiwan, yang menurut Taipei telah dilintasi beberapa kali oleh angkatan bersenjata China, adalah batas tidak resmi, tetapi sangat dihormati, di tengah selat yang memisahkan China dan Taiwan. Menurut Taipei, China telah melintasi lini tengah 49 kali dalam beberapa hari terakhir, dan jet tempur telah bertanggung jawab sebanyak 44 kali.

Menteri Luar Negeri AS mengkritik China

Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken menuduh China ingin mengubah status quo di Selat Taiwan dengan melakukan uji coba rudal dan latihan militer. Tidak ada pembenaran atas tanggapan militer atas kunjungan damai Pelosi ke Taiwan, kata Blinken seperti dikutip dalam pertemuan ASEAN International Group of Southeast Asian Nations di Phnom Penh, Kamboja.

Dalam pidatonya setelah Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov dan Menteri Luar Negeri China Wang Yi, Blinkin bertanya kepada menteri luar negeri lainnya di ruangan itu bagaimana perasaan mereka jika rudal mendarat di zona ekonomi mereka. Blinken mengatakan kebijakan AS terhadap Taiwan tidak berubah, tetapi China mengambil langkah-langkah yang semakin provokatif untuk mengganggu status quo.

READ  Dua pertiga divaksinasi penuh: protes massal menentang paspor kesehatan di Prancis

China panggil diplomat Eropa

Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida menyatakan keprihatinannya tentang latihan militer tersebut. Lima rudal balistik yang ditembakkan oleh pasukan China mendarat di zona ekonomi eksklusif Jepang. Kishida menggambarkan latihan itu sebagai “masalah serius” yang mengancam perdamaian dan stabilitas regional. Penembakan rudal harus “segera dihentikan”.

China, sebaliknya, mengatakan telah memerintahkan diplomat Eropa untuk datang ke negara itu untuk memprotes kritik dari Kelompok Tujuh dan Uni Eropa terhadap latihan militer China. Kementerian Luar Negeri mengatakan Wakil Menteri Luar Negeri Deng Li menanggapi apa yang disebutnya “campur tangan memalukan dalam urusan dalam negeri China.”

Manuver militer mempengaruhi pergerakan kapal

Latihan militer besar-besaran juga mengganggu pelayaran internasional di jalur perdagangan penting. Analis dan pemilik kapal telah mengkonfirmasi kepada Reuters bahwa kapal kargo dan kapal tanker minyak melewati Taiwan untuk menghindari konfrontasi dengan militer China. Ini menambahkan sekitar setengah hari ke waktu penerbangan.

“Selama kapal dapat berlayar di sekitar Taiwan, gangguan tidak akan secara signifikan mempengaruhi perdagangan dengan Jerman,” kata Vincent Stammer, pakar perdagangan di Kiel Institute for the World Economy (IfW). “Jalan memutar di sekitar Taiwan pada rute Shanghai-Hamburg hanya berarti satu sampai dua persen jalan memutar. Kemacetan kapal kontainer di Laut Utara lebih berat.” Saat ini ada 24 kapal kontainer yang menunggu untuk dibersihkan di Hamburg atau Bremerhaven.