Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Karena pengurangan risiko: Jerman terus bergantung pada obat tetes dari Tiongkok

Karena pengurangan risiko: Jerman terus bergantung pada obat tetes dari Tiongkok

Hampir setahun yang lalu, pemerintah federal menetapkan tujuan untuk membebaskan Jerman dari ketergantungannya pada impor dari Tiongkok. Sejauh ini hanya sedikit saja yang dapat dilihat.

Kegagalan rantai pasokan yang parah akibat pandemi Corona telah memperlihatkan ketergantungan Jerman yang kuat pada impor dari Tiongkok. Karena kemungkinan besar Republik Rakyat Tiongkok akan menyerang Taiwan, pemerintah federal ingin melepaskan diri dari serangan tersebut. Sanksi dan bahkan perang ekonomi akan berdampak lebih besar terhadap Tiongkok dibandingkan terhadap Rusia. Tiba-tiba, semua orang berbicara tentang pengurangan risiko: mohon jangan berpisah dari mitra bisnis terpenting Anda, namun kurangi ketergantungan yang berbahaya. Namun hampir setahun kemudian, masih belum ada tanda-tandanya.

Dalam perjalanannya ke Tiongkok, Rektor Olaf Scholz menjelaskan bahwa tujuannya adalah untuk lebih mengembangkan kerja sama “di semua dimensi.” Seminggu kemudian, empat orang yang dikatakan sebagai mata-mata Republik Rakyat Tiongkok ditangkap secara berurutan di Jerman. Arus perdagangan tidak menunjukkan perubahan struktural dan karenanya bersifat permanen, meskipun impor dari Tiongkok secara keseluruhan telah menurun secara signifikan.

“Secara umum, ketergantungan impor Jerman pada Tiongkok tetap pada tingkat yang sama pada tahun 2023 dibandingkan tahun sebelumnya meskipun ada beberapa perubahan,” ekonom IW Jürgen Mathis merangkum dalam analisis terkini yang tersedia di ntv.de. Kepala Departemen Kebijakan Ekonomi Internasional di Institute for German Employer-Oriented Economics menggunakan kelompok produk yang terkait dengan industri untuk mengkaji apakah pengurangan risiko dapat diidentifikasi dalam impor. Hasil realistisnya adalah: paling primitif. Tidak ada kejelasan yang jelas mengenai penghapusan risiko struktural.

Hanya efek khusus yang memperbaiki neraca

Impor produk-produk yang nilai impornya setidaknya setengah dari nilai impor Tiongkok, yaitu produk-produk dengan tingkat ketergantungan yang tinggi, mengalami penurunan pada tahun lalu. Tapi ini terutama disebabkan oleh efek khusus yang hanya terjadi satu kali. Peningkatan impor satu produk kimia yang sangat kuat pada tahun 2022 sebagian besar kembali normal pada tahun lalu. Efek khusus kedua: Pada tahun 2022, karena kemacetan pengiriman, gudang produk terkait komputer dibuat, yang kembali dikosongkan tahun lalu.

READ  Senjata nuklir: China sedang membangun lebih banyak silo rudal di gurun - Pentagon prihatin

Berdasarkan analisis, jumlah kelompok produk dengan potensi ketergantungan kritis, yang mungkin sangat diperlukan dan tidak tergantikan dalam jangka pendek, hanya mengalami sedikit penurunan: dari 213 menjadi 200. 73 kelompok produk keluar dari daftar karena kuota impor mereka dari Tiongkok turun menjadi 200. kurang dari setengahnya tenggelam. Pada saat yang sama, kelompok produk dengan jumlah yang hampir sama ditambahkan ke dalam daftar, misalnya obat-obatan, logam tanah jarang, dan laptop. Selain itu, jumlah kelompok produk dengan ketergantungan tinggi tampaknya meningkat secara signifikan sejak tahun 2013. “Hal ini juga menunjukkan bahwa masalah potensi ketergantungan terhadap impor dari Tiongkok cenderung memburuk dalam beberapa tahun terakhir,” tulis penulis studi tersebut.

Ketergantungan terbesar pada impor adalah pada produk kimia. Produk listrik dan elektronik seperti laptop dan aksesorisnya, serta sel surya dan baterai, menempati posisi kedua. Tempat ketiga dialokasikan untuk produk teknik mesin selain bahan baku dan mineral, termasuk enam logam tanah jarang.

Pemasok baru ini bersumber dari Tiongkok sendiri

Seperti yang ditekankan Mattis, titik-titik potensi bahaya hanya dapat diidentifikasi berdasarkan data yang tersedia. Namun, untuk mengurangi ketergantungan, penting untuk mengetahui poin-poin penting yang sebenarnya: produk mana yang sangat diperlukan dan mana yang tidak dapat digantikan dalam jangka pendek – serta seberapa besar potensi kerugian yang mungkin ditimbulkannya terhadap perekonomian secara keseluruhan. Majalah Economic mengimbau perusahaan-perusahaan untuk menyediakan informasi ini kepada negara – dengan kerahasiaan penuh.

Bahkan jika pengetahuan ini ditransfer, masih ada masalah mendasar. Kebebasan dari ketergantungan hanya mungkin terjadi dalam skala terbatas dan membutuhkan waktu yang lama. Untuk produk-produk yang kini bersumber dari negara-negara Asia lainnya, mereka kemudian membeli produk setengah jadi di Tiongkok. “Ini adalah masalah besar dalam solusi Tiongkok: pemasok barunya sendiri berasal dari Tiongkok,” Klaus-Jürgen Gern, yang mengepalai Departemen Prakiraan Ekonomi Internasional di Institut Ekonomi Dunia (IFW) di Kiel, menjelaskan dalam sebuah wawancara dengan NTV. D.

READ  Resolusi UNESCO: Mendeklarasikan Danube Lime sebagai Situs Warisan Dunia

Sejumlah besar produk yang berasal dari Tiongkok, yang berspesialisasi dalam industri dan manufaktur, tidak dapat digantikan. Menurut Jern, membangun kapasitas produksi tambahan akan memakan waktu puluhan tahun, bukan beberapa tahun. Selain itu, ada permasalahan baru di lokasi alternatif, seperti regulasi atau korupsi. “Ada alasan mengapa transfer tidak terjadi,” kata Gearn. Pertimbangan politik membuat pilihan menjadi lebih sulit. Misalnya, beberapa negara Afrika menawarkan potensi produksi tambahan, namun tidak stabil atau otoriter.

Poin krusialnya harus diungkapkan terlebih dahulu

Tiongkok juga mendominasi produksi karena bahan mentah dan pengolahannya. Ada juga standar lingkungan lainnya. Negara-negara seperti Jerman tidak dapat lagi mempertimbangkan langkah-langkah produksi dasar karena dampak lingkungannya, seperti pengolahan tambahan tanah jarang. Dengan demikian, negara-negara yang politisinya menerima dampak lingkungan akan mengambil alih produksi.

Jika lebih banyak produksi dipindahkan dari Tiongkok ke negara lain, biaya tambahan akan timbul – yang harus ditanggung oleh konsumen akhir dan investor. Namun, itu mungkin masih layak dilakukan. Ketidaksiapan bisa berakibat lebih buruk, seperti yang ditunjukkan oleh ketergantungan Rusia pada energi bahkan dari perang agresifnya melawan Ukraina. “Kita harus menerima kenaikan harga yang moderat untuk bersiap,” kata Jerne.

Untuk mempersiapkan kemungkinan perang dagang dengan Tiongkok, Jern juga menyerukan untuk menganalisis poin-poin penting. Namun, hal ini hanya akan mungkin terjadi jika ada bantuan dari perusahaan-perusahaan Jerman yang terkena dampaknya. Dalam pandangan Mattis, negara mempunyai kepentingan yang sah terhadap informasi yang mungkin diperlukan untuk menganalisis risiko pengurangan risiko karena “tingginya potensi kerugian terhadap perekonomian secara keseluruhan.” “Ini tentang melindungi keamanan ekonomi nasional, yang seharusnya menempati posisi kedua setelah hak kerahasiaan perusahaan,” tulis The Economist. Sisi negatifnya adalah perusahaan hanya akan mengungkapkan ketergantungan mereka terhadap Tiongkok kepada satuan tugas pemerintah: semakin banyak orang di dalamnya, semakin besar potensi titik serangan untuk spionase.

READ  Penculikan dan penyiksaan: Pengkritik Kadyrov terbunuh di Chechnya